-->
    |
Follow Us :

Anggota DPRD Sumut Ini Sindir Gugus Tugas Covid-19 Sumut Habiskan Rp 1,12 Miliar Untuk Live Streaming, View-nya Cuma 159

Kali Dibaca

Mediaapakabar.com-Anggota DPRD Sumut Meryl Saragih memberikan sindiran menohok terhadap penggunaan live streaming Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Pemprov Sumut.

Pasalnya, penggunaan live streaming itu menelan anggaran hingga Rp 1.129.550.000.

Di sisi lain, jangkauan live streaming di akun YouTube Humas Sumut itu sangat minim.

Menurut Meryl, yang juga anggota Pansus Covid-19 DPRD Sumut, kegiatan live streaming Gugus Tugas pada termin pertama hanya 159 view. Padahal, anggaran yang dihabiskan mencapai miliaran rupiah.

"Saya cek live streaming gugus tugas ini. Sampai termin pertama cuma 159 view YouTube.

Dengan anggaran sebesar ini (Rp 1,12 miliar) ya sangat tidak efektif," ungkapnya, Kamis (28/5/2020).

Anggota Dewan dari Fraksi PDI Perjuangan itu pun membandingkan, viewer akun YouTube keponakannya yang jauh lebih besar dibandingkan akun YouTube Humas Sumut.

"Karena sayang sekali , dengan anggaran sebesar ini yang ngewiev hanya segini. Bahkan keponakan saya lebih tinggi dari 129 ini, bahkan kita tidak tahu ini dari masyarakat atau tidak," tegasnya.

Meryl lebih lanjut menyarankan agar alokasi anggaran live streaming ini bisa dilakukan lebih efektif dengan mengintegrasikan sosial media.

Bagaimana misalnya saya punya solusi bagaimana kalau untuk mengintegrasikan YouTube dengan website khusus untuk informasi mengenai Covid19 di Sumatera Utara. Jadi salah satu ada portal yang terintegrasi misalnya ada YouTube, Instagram, dan facebook supaya view-nya ini naik," beber Meryl.

Ia bahkan mencontohkan cara BNPB Pusat yang bekerjasama dengan influencer-influencer yang ada dalam sosialisasi di media sosial.

"Mungkin kita bisa mengundang influencer-influencer anak muda untuk bisa digandeng seperti BNPB pusat menggandeng duta-duta untuk Covid-19 ini sehingga membantu karena menurut saya informasi ini sangat penting untuk diberikan ke masyarakat.

Ini sangat penting, karena masyarakat ini sangat tidak peduli. Saya lihat papan-papan imbauan di Sumut sangat minim dan kurang ditampilkan," tegasnya.

Ia menegaskan apabila nantinya alokasi dana live streaming tidak ada perubahan maka sebaiknya segera dialihkan ke pos lainnya.

"Apabila terus seperti ini agar alokasi pembayarannya dipindahkan ke pos yang lebih penting," ujarnya.

Tak Pakai Pihak Ketiga Lagi

Sementara itu, Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Provinsi Sumatera Utara, Irman mengaku, pihaknya tidak akan lagi memakai pihak ketiga dalam menyiarkan informasi kepada masyarakat mengenai perkembangan wabah virus Corona atau Covid-19.

Ia mengaku, selama ini live streaming yang dilakukan tersebut memakai pihak ketiga, dan terkesan mengeluarkan anggaran yang besar.

Untuk itulah, ke depan pihaknya tidak lagi akan memakai pihak ketiga.
"Kita tidak lagi akan memakai pihak ke tiga," kata dia, melalui sambungan telepon genggam, Kamis (28/5/2020).

Diketahui, anggaran yang dikelola untuk melakukan siaran langsung ini mencapai Rp 1.2 miliar.

Siaran langsung ini dapat dilihat dari akun YouTube Humas Pemprov Sumut, setiap sorenya.


Sumber :medan.tribunnews
Komentar

Berita Terkini