|
Follow Us :

Waduh, Amerika Impikan Turki Tanpa Erdogan

Kali Dibaca






Mediaapakabar.com-Lembaga think tank Amerika telah menerbitkan dua laporan utama sejak awal tahun uang membahas lanskap politik Turki dan kemampuan Recep Tayyip Erdogan untuk tetap berkuasa. Ilmuwan politik Turki Onur Erim menjelaskan mengapa para sarjana Amerika semakin menargetkan presiden Turki.

Pada bulan Maret, Institut Washington untuk Kebijakan Timur Dekat, sebuah lembaga think tank Amerika yang berbasis di Washington menerbitkan catatan berjudul “The Outlook for Turkish Democracy: 2023 and Beyond”.

Studi ini menimbang peluang Recep Tayyip Erdogan untuk memenangkan pemilu 2023 dan menyebutkan calon lawan politiknya yang diduga mempertimbangkan cara mengalahkan presiden Turki.

Menurut lembaga think tank, seandainya Erdogan mengatasi krisis ekonomi yang diperparah dengan pandemi coronavirus dan keluar pada tahun 2023 maka kemungkinan besar dia akan menang dan itu berarti akan menutup Turki dari lintasan liberalisme barat selama satu generasi.

Ilmuwan politik Turki Onur Erim menganggap laporan Washington Institute, dan juga laporan sebelumnya, sebagai upaya untuk meneruskan upaya mempertanyakan keberlangsungan politik Erdogan.

“Lembaga yang menyiapkan laporan dan lembaga think tank serupa menetapkan tujuan spesifik: untuk menanamkan gagasan kepada publik bahwa Presiden Erdogan bisa kalah dalam pemilihan mendatang, bahwa ada kandidat yang memiliki potensi untuk mengalahkan Erdogan, dan bahwa jika ia menang suara 2023 ini akan membawa Turki ke masalah yang lebih besar, ” terang  ilmuwan politik itu sebagaimana dikutip Sputnik 21 April 2020.

Erim mengandaikan bahwa dalam penelitiannya yang baru-baru ini, Institut Washington untuk Kebijakan Timur Dekat mempromosikan pandangan lobi Amerika-Israel dan oleh karena itu tidak mengherankan mengapa ia menargetkan Erdogan.

“Otoritas Amerika, dengan pengecualian Trump, bermimpi Turki tanpa Erdogan karena mereka akhirnya menyadari bahwa pemimpin Turki tidak akan tunduk pada pemerasan dan ancaman mereka, dan tidak akan menari mengikuti irama mereka,”  tambahnya.

“Secara umum, meskipun alasan untuk mempublikasikan laporan ini sangat jelas, penilaian dan kesimpulannya sangat dangkal dan tidak profesional”, kata ilmuwan politik itu.

“Secara khusus, bagian tentang lingkaran dalam Erdogan dan karakteristiknya tidak tahan terhadap kritik,  lebih menyerupai kompilasi beberapa artikel surat kabar daripada studi analitis yang serius”. Studi baru-baru ini seperti menambahkan bahan bakar ke api yang dinyalakan oleh penelitian RAND Corporation berjudul “Turkey’s Nationalist Course” yang menyebut bahwa perwira tingkat menengah dilaporkan sangat frustrasi dengan kepemimpinan militer dan khawatir akan dipindahkan sebagai kelanjutan pembersihan pasca kudeta “.

Makalah ini lebih lanjut berasumsi bahwa ketidakpuasan dalam militer dapat menyebabkan pengulangan skenario 2016 di beberapa titik. Laporan itu dikritik keras oleh Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa dan Partai Gerakan Nasionalis (MHP).

Turki dan Amerika telah mengalami sejumlah jurang diplomatik karena berbagai sebab. Salah satunya karena Washington terus mendnukung YPG Kurdi di Suriah, yang oleh Ankara disebut berafiliasi dengan Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang di negara tersebut. Keputusan Turki untuk membeli sistem pertahanan udara S-400 buatan Rusia juga menjadi ganjalan tersendiri.(Jejaktapak)


Komentar

Berita Terkini