|
Follow Us :

Rudal Hipersonik Zircon, Investasi Cerdas Angkatan Laut Rusia

Kali Dibaca




Mediaapakabar.com-Semua kapal perang baru rencananya Rusia akan diinstal dengan kemampuan untuk membawa dan menembakkan rudal hipersonik Zircon yang mampu melakukan perjalanan hampir 7.000 mil per jam.

Zircon dilaporkan mampu menyerang target darat dan laut dengan sangat cepat membuatnya sulit dihentikan pertahanan angkatan udara modern.
Kepala United Shipbuilding Corporation Rusia, Alexei Rakhmanov, beberapa waktu lalu mengatakan bahwa Zircon akan mempersenjatai  semua Proyek kapal baru untuk Angkatan Laut Rusia.
Kapal perang Rusia biasanya dikenal secara internal sebagai nomor proyek. Sebagai contoh, kapal selam Irkutsk, yang dikenal NATO sebagai bagian dari kelas Oscar, dikenal di Rusia sebagai bagian dari kelas Project 949A.
Irkutsk, saat ini sedang dalam modernisasi, dibangun pada tahun 1988 sebagai kapal selam rudal jelajah yang dirancang untuk mengangkut hingga 24 rudal anti-kapal P-700 Granit. Pada masa perang, Irkutsk dan kapal saudara-saudaranya dimaksudkan untuk memburu dan menghancurkan kapal induk Angkatan Laut Amerika dan target bernilai tinggi lainnya. Sekarang Irkutsk akan membawa rudal Zircon, mungkin untuk misi yang sama.
Zircon pertama kali disebutkan pada pertengahan 2010-an. Rudal ini dimaksudkan agar kompatibel dengan kapal-kapal Angkatan Laut Rusia yang lebih tua untuk memberi mereka sistem senjata baru yang diperbarui.
Zircon telah melakukan beberapa uji terbang dan tampaknya akan ditempatkan di kapal-kapal Angkatan Laut Rusia, khususnya frigat dan kapal selam baru, tetapi juga kapal-kapal tua seperti kapal tempur kelas Kirov.
Tes peluncuran kapal selam pertama dijadwalkan untuk tahun 2020. Zircon akan menjadi senjata hipersonik berbasis laut pertama di angkatan laut mana pun.
Zircon bergerak dengan kecepatan dari 7 Mach hingga 9 Mach. Di Mach 9, Zircon melakukan perjalanan dengan kecepatan 6.905 mil per jam, atau 1,91 mil per detik.
Sumber-sumber Rusia mengklaim jangkauan rudal bisa melebihi 1.000 kilometer, atau sekitar 621 mil. Analis pertahanan H.I. Sutton menyatakan bahwa rudal dapat terbang dalam pola penerbangan semi-balistik atau tingkat rendah dan mampu melakukan manuver menghindar saat mendekati sasarannya.
Sebuah rudal hipersonik, Zircon akan sangat menantang untuk ditahan. Dalam profil balistik, di mana roket Zirkon terbang tinggi ke atmosfer dan kemudian meluncur turun ke sasarannya, radar SPY-1 pada kapal penjelajah dan perusak Angkatan Laut Amerika akan memiliki waktu sekitar 130 detik untuk mendeteksi, melacak, mengunci  kemudian meluncurkan pencegat.
Peluang Angkatan Laut terhadap Zircon yang terbang rendah jauh lebih buruk, dengan waktu deteksi hanya sepuluh detik sebelum rudal mengenai targetnya.
Masalah lain dengan bertahan melawan Zircon adalah apakah rudal anti udara terbaru Angkatan Laut, SM-6, dapat mencegat rudal 9 Mach yang masuk.
SM-6 memiliki beberapa kemampuan untuk mencegat rudal balistik, banyak yang menutup dengan kecepatan hipersonik, tetapi tidak jelas apakah SM-6 dapat menargetkan senjata hipersonik terbang rendah.
Zircon — jika laporan itu benar dan rudalnya sudah siap — tampaknya merupakan investasi yang cerdas untuk Angkatan Laut Rusia.
Karena masalah anggaran dan teknis, banyak armada darat Rusia sudah tua dan senjatanya sudah usang. Angkatan Laut Rusia hanya menugaskan satu kapal berukuran perusak sejak akhir Perang Dingin.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini