|
Follow Us :

Ubah Strategi, Marinir Amerika akan Buang Semua Tank Mereka

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Untuk melawan China dengan lebih baik dalam potensi konflik,Korps Marinir Amerika sedang mempersiapkan diri  dan mereka membuat pilihan berani untuk mewujudkannya.

Marinir akan menghapus semua unit tank mereka. Sebuah kemampuan yang telah mereka miliki selama hampir satu abad. Selain itu Marinir juga akan membuang sebagian besar sistem tube artillery mereka dan sejumlah besar unit penerbangan.

Sebagai imbalannya, layanan ini akan ditingkatkan dengan artileri roket jarak jauh dan rudal anti-kapal, senjata yang menurut USMC akan lebih berguna dalam kampanye pendaratan pulau di Pasifik Selatan.

Korps Marinir, menurut USNI News 24 Maret 2020, mengatakan tidak dioptimalkan untuk memenuhi tuntutan Strategi Pertahanan Nasional. Layanan ini juga mengidentifikasi China sebagai ancaman bagi Amerika dan sekutunya di tahun-tahun mendatang. Kebanyakan ahli percaya bahwa jika terjadi konflik antara kedua negara, Laut China Selatan akan menjadi teater perang utama.

Kawasan ini adalah lokasi dari beberapa kepulauan kepulauan, termasuk Kepulauan Spratly, Kepulauan Paracel, dan sejumlah pulau kecil, atol, beting, dan fitur medan air lainnya. Dalam beberapa tahun terakhir, China telah mengklaim hingga 90 persen dari Laut China Selatan dan mendirikan pangkalan militer di beberapa lokasi utama.

Jika pada akhirnya perang pecah, Korps Marinir hampir pasti akan naik ke Laut China Selatan dengan kapal angkut Angkatan Laut dan merebut banyak pulau-pulau ini dengan pangkalan militer dan merampasnya dari China.

Tak satu pun dari pulau-pulau ini yang sangat besar: Fiery Cross Reef, situs pangkalan udara militer China, hanya seluas 677 hektare. Sedangkan Subi Reef, tempat pangkalan udara lain, hanya seluas 976 hektar.

Ukuran pulau yang kecil membatasi ukuran kekuatan yang dibutuhkan untuk mempertahankannya, serta ukuran kekuatan yang dibutuhkan untuk merebubtnya.
Marinir tampaknya berpikir bahwa tank tempur utama M1A1 Abrams seberat 65 ton tidak akan diperlukan dalam serangan amfibi untuk merebut pulau-pulau tersebut. China kemungkinan besar juga tidak mungkin menempatkan tank mereka di pulau-pulau ini. Artileri meriam berat di kisaran 155 milimeter juga tidak perlu, karena pulau-pulau terlalu kecil untuk memanfaatkan jangkauan mereka. 

Marinir melenyapkan keempat batalion tank, termasuk tiga tugas aktif dan satu cadangan setara batalion. Korps Marinir telah menggunakan tank selama 97 tahun terus menerus. Pertama kali mereka menerima enam tank M1917 seberat enam ton dari Angkatan Darat Amerika pada tahun 1923.

Pemotongan tersebut akan menghilangkan sekitar 200 tank tempur utama M1A1 Abrams dari inventaris Marinir. Unit teknik yang mampu membuat jembatan bergerak juga akan hilang, karena tidak ada dari pulau-pulau ini yang memiliki sungai atau aliran air.

Marinir Amerika ini juga akan menghilangkan tiga batalyon infantri, masing-masing dengan sekitar 800 personel, 16 dari 21 baterai meriam artileri, dua dari enam kompi amfibi, dan empat skuadron tiltrotor dan helikopter.

Bahkan unit F-35 akan terkena dampaknya. Meskipun Marinir tidak akan menonaktifkan satupun skuadron, tetapi jumlah pesawat akan dikurangi dari 16 menjadi hanya 10. Mungkin itu juga berarti bahwa Marinir akan membeli lebih sedikit F-35.

Marinir akan melakukan pemangkasan besar dalam upaya untuk memiliki kemampuan baru. Artileri roket jarak jauh, yang akan memungkinkan Marinir menyerang pulau-pulau lain dan bahkan kapal Angkatan Laut China  , akan mengalami peningkatan 300 persen.
Platform artileri roket Marinir adalah HIMARS, atau High Mobility Artillery Rocket System. HIMARS adalah peluncur roket enam tabung yang dipasang di bagian belakang truk lapis baja.



Marinir juga membeli Naval Strike Missiles dan Maritime Strike Tomahawk, varian  rudal jelajah serangan darat Tomahawk. Kedua rudal itu akan memungkinkan marinir untuk dengan cepat membentengi pulau-pulau yang berada di bawah kendali mereka, memaksa kapal-kapal angkatan laut China untuk menjaga jarak. Strike Maritim Tomahawk memiliki jangkauan yang dirahasiakan tetapi diperkriakan bisa mencapai sekitar 900 mil laut.

Cetak biru baru Marinir bukannya tanpa risiko. Kurangnya tank dan hilangnya artileri tabung dan satu skuadron helikopter serang membuat Marinir memiliki lebih sedikit senjata untuk menghadapi tank tempur utama. Satu zona tempur potensial bagi Marinir adalah Laut Baltik versus Rusia, dan Moskow memiliki ribuan tank.

Tetapi anggaran pertahanan Amerika bahkan sebelum krisis coronavirus akan ketat pada tahun 2020, dan penurunan ekonomi dari keadaan darurat kesehatan masyarakat yang sedang berlangsung akan sangat parah.(Jejaktapak)



Komentar

Berita Terkini