|

Punya Jet Siluman, Kenapa USAF Kembali Membeli Jet Tempur Generasi Keempat?

Kali Dibaca


Desain Art F-15X / Boeing
Mediaapakabar.com-Amerika secara resmi telah membuat rencana untuk membeli F-15EX, versi upgrade dari jet tempur generasi keempat F-15.  Anggaran Angkatan Udara Amerika tahun 2021 telah menyisihkan US$ 1,6 miliar untuk membeli 12 jet tempur yang dibangun Boeing tersebut.

Menjadi menarik kenapa di era siluman generasi kelima, Angkatan Udara Amerika masih membeli  jet tempur generasi keempat.
Pesawat tempur generasi keempat sedang diawasi oleh USAF sebagai sarana untuk membawa sejumlah besar rudal untuk mendukung jet tempur generasi kelima F-35.
Idenya adalah ketika F-35 dapat menembus suatu wilayah, F-15EX dapat mengikuti di belakang dan membawa senjata untuk menghancurkan ancaman yang dideteksi F-35.
Pada bulan Desember 2019, Kongres Amerika memberlakukan Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional atau National Defence Authorisation Act (NDAA) 2020 yang memberikan US$ 1,1 miliar kepada USAF untuk memperoleh delapan pesawat F-15EX pertama. Anggaran baru yang diminta menaikkan dana ini menjadi US$ 1,6 miliar untuk 12 pesawat selanjutnya.
Di bawah NDAA, USAF awalnya hanya terbatas untuk membeli dua F-15EX sebelum dana tersedia untuk enam berikutnya, membuat total delapan pesawat. Akuisisi lebih lanjut dan pembelian armada penuh F-15EX akan diberikan dengan syarat USAF memberikan laporan tentang program ini.
Penjualan menandai pertama kalinya dalam hampir dua dekade bahwa Amerika telah mencari untuk mendapatkan jet tempur generasi keempat baru. Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Air Force Technology, eksekutif akuisisi layanan USAF, Dr Will Roper memuji F-15EX sebagai kesempatan unik untuk ‘menyuntikkan kemampuan generasi kelima ke dalam aset generasi keempat’.
Mengomentari pesawat tempur itu, juru bicara Boeing mengatakan kepada Air Force Technology 28 Februari 2020, bahwa F-15EX adalah cara paling terjangkau bagi Angkatan Udara Amerika untuk menyegarkan kembali armada tempur F-15C dan menyelesaikan masalah kapasitasnya sekarang dan di masa depan.
Ini adalah peningkatan dari setiap F-15 yang pernah diterbangkan dengan menggabungkan teknologi yang dikembangkan sebagian oleh pelanggan internasional pesawat tempur tersebut.
“Selain itu, tidak perlu rantai logistik baru, skuadron pelatihan, modifikasi infrastruktur di pangkalan, kantor program atau bahkan integrasi senjata. F-15EX dapat dengan mudah dan terjangkau diintegrasikan ke dalam struktur Angkatan Udara AS saat ini,” katanya.
“Solusi hemat biaya ini menyegarkan kekuatan F-15 sambil memberikan peningkatan kapasitas muatan, jangkauan, dan masa pakai badan pesawat. F-15EX sangat melengkapi pesawat lain dalam inventaris Angkatan Udara Amerika dan siap  untuk  misi yang paling menuntut. ”
Rencana anggaran 2021 untuk F-15EX adalah untuk pesawat untuk ‘menyegarkan’ armada F-15C / D amerika yang ada dengan rencana untuk membeli 144 pesawat. Dokumen anggaran menyiratkan bahwa Amerika kemudian dapat mengarah untuk ‘menyegarkan’ sisa armada F-15C / D dan F-15E.
F-15, meskipun merupakan pesawat tempur generasi keempat, telah terus mengalami peningkatan, dengan pembelian pesawat internasional menambah sistem yang lebih canggih pada airframes yang ada.
Pembelian F-15EX dipandang sebagai kabar baik bagi bisnis pesawat sayap tetap Boeing yang mengirimkan 34 jet tempur pada tahun 2019, dibandingkan dengan Lockheed Martin yang mengirim 134 F-35 dalam periode yang sama.
Perbaikan yang dimasukkan ke dalam F-15EX mencakup kapasitas untuk membawa 22 rudal sidewinder dan rudal AMRAAM,  teknologi digital yang ditingkatkan, komputer misi baru dengan kapasitas untuk perangkat lunak yang lebih maju, sistem tampilan yang lebih baik, dan sistem deteksi ancaman baru.
Rencana untuk F-15EX mencakup ruang lingkup untuk dimasukkan dalam program Skyborg USAF, yang akan melihat pesawat didukung oleh drone tak berawak Valkyrie sebagai wingman otonom.(Jejaktapak).
Komentar

Berita Terkini