|

Menyoroti Peran Evolusi F-35 Memburu SAM di Timur Tengah

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Amerika mengerahkan 12 jet tempur F-35A ke Timur Tengah tahun lalu untuk mendukung operasi melawan ISIS.

Brigjen. Jenderal David Abba, direktur kantor integrasi F-35 Angkatan Udara Amerika berbicara di Institut Mitchell 9 Maret 2020 mengatakan selama misi tersebut F-35 melepaskan 150 senjata yang digunakan selama sekitar 7.300 jam terbang dengan 1.300 sorti tempur. “Jumlahnya sangat luar biasa,” kata Abba sebagaimana dikutip Aviation Week .
Meskipun ISIS memberikan sedikit ancaman bagi F-35A, penempatan tersebut memberikan peluang bagi jet tempur untuk menunjukkan kemampuan melawan musuh yang lebih canggih.
Abba menggambarkan skenario operasional yang melibatkan sistem SAM seluler. Komunitas intelijen Amerika biasanya melacak lokasi sistem tersebut sedekat mungkin, tetapi dalam kasus ini SAM seluler belum terlihat.
Sementara itu, dua F-35A sedang dalam perjalanan untuk melakukan misi  mendetkeksi ponsel SAM muncul di layar kokpit mereka. Kesimpulannya adalah bahwa sensor onboard F-35, seperti perangkat perang elektronik BAE Systems ASQ-239, mampu mendeteksi dan mengidentifikasi ancaman.Pilot menggunakan data untuk memberi tanda pada mode pemetaan-radar AESA Northrop Grumman APG-81 yang digunakan F-35  untuk menetapkan koordinat SAM.
“Kami akhirnya tidak menggunakan persenjataan untuk melawan [ancaman] itu, tetapi itu dimasukkan kembali ke dalam struktur [komando dankontrol] di komunitas intelijen,” Abba menjelaskan.
Meskipun F-35 bukan pesawat dengan peran utama intelligence, surveillance and reconnaissance (ISR), Abba menggambarkan kemampuan F-35 laten ini sebagai “drive-by ISR.”
Kemampuan ini juga menyoroti peran F-35 yang berkembang dalam militer Amerika untuk penindasan atau penghancuran misi pertahanan udara musuh yang dikenal sebagai misi SEAD / DEAD. Selama ini kemampuan tersebut diragukan.
“Jangan membuat keributan tentang itu, pesawat ini adalah platform SEAD / DEAD yang unggul,” kata Abba, “dan itulah yang kami butuhkan untuk mengoptimalkannya.”
Deskripsi F-35 sebagai platform “unggul” untuk misi SEAD / DEAD sangat mengejutkan. Hanya empat tahun yang lalu, kesaksian tertulis Angkatan Udara Amerika kepada Kongres menggambarkan F-35A hanya memiliki peran SEAD / DEAD yang “terbatas”.
Pesawat juga tidak memiliki fitur tertentu seperti rudal stand-off dan rudal anti-radiasi, yang merupakan alat penting pesawat lain, seperti Boeing EA-18G melakukan misi SEAD / DEAD.
Tetapi potensi F-35 sebagai sistem pertahanan udara kontra tumbuh. Angkatan Udara Amerika tahun lalu meluncurkan pengembangan Stand-In Attack Weapon untuk memberikan F-35 rudal anti-radiasi jarak jauh, yang diadaptasi dari Advanced Anti-Radiation Guided Missile-Extended Range US Navy. Program modernisasi Blok 4 juga akan menambahkan rudal MBDA Spear, yang mencakup kemampuan peperangan elektronik.
Baru-baru ini, F-35 juga telah menunjukkan kemampuan untuk bertindak sebagai sensor siaga untuk rudal jarak jauh, permukaan ke permukaan dan permukaan ke udara.

Sumber : Flightzona.com
Komentar

Berita Terkini