-->
    |
Follow Us :

Jadi Bintang di Pertempuran Idlib, Tetapi Drone Turki Juga Memunculkan Pertanyaan

Kali Dibaca



UAV Bayraktar
Mediaapakabar.com-Militer Turki menggunakan banyak kendaraan udara tak berawak atau unmanned aerial vehicles (UAV) selama delapan hari pertempuran sengit di provinsi Idlib Suriah yang berakhir dengan gencatan senjata yang disepakati 6 Maret 2020.

Namun, hilangnya setidaknya empat pesawat menimbulkan pertanyaan tentang kemampuan mereka untuk melawan pertahanan udara berbasis darat Suriah.Operasi UAV melonjak di Suriah setelah 34 tentara Turki tewas dalam serangan udara di Idlib selatan pada 27 Februari. Kementerian Pertahanan Nasional Turki  kemudian mengklaim telah menimbulkan ratusan korban jiwa di Suriah, dan menghancurkan puluhan tank, kendaraan lapis baja, dan benda-benda artileri.

Meskipun Kementerian Pertahanan tidak secara eksplisit memuji UAV dengan semua kerusakan ini, mereka merilis beberapa klip video yang menunjukkan serangan yang hampir pasti dilakukan oleh pesawat tak berawak.

Drone Turki yang ditembak jatuh

Ini juga menyoroti aspek operasi ini telah memberikan CNN Turk akses ke pangkalan – mungkin di Bandara Hatay – dari mana Bayraktar TB2 bersenjata UAV sedang diterbangkan.Meski saat putaran awal serangan UAV Turki tampaknya sebagian besar tidak dilawan, aset pertahanan udara Suriah mulai menyerangnya mulai 1 Maret. Dua hari kemudian, Al-Masdar News mengutip sumber-sumber militer Suriah mengatakan sebanyak tujuh UAV telah ditembak jatuh.Pada 4 Maret, surat kabar Izvestia mengutip sumber-sumber militer Rusia mengatakan lima Anka dan tujuh Bayraktar TB2 telah ditembak jatuh oleh sistem pertahanan udara Suriah Buk dan Pantsir.

Video dan foto dari beberapa sumber di Idlib tampaknya mengkonfirmasi empat UAV Turki yang jatuh sejak 25 Februari, ketika puing-puing Anka difoto menyebar di seluruh bidang. Anka lainnya direkam jatuh ke tanah dalam kondisi terbakar di dekat kota strategis Saraqib pada 1 Maret 2020.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini