|

CCS, Senjata Pertama Space Force Amerika

Kali Dibaca




Mediaapakabar.com-Angkatan Ruang Angkasa Amerika telah menerima sistem senjata ofensif pertamanya, tetapi mungkin tidak seperti yang Anda pikirkan.

Senjata ini sebenarnya adalah jammer yang mampu mencegah lawan mengakses satelit komunikasi militer mereka sendiri. 

Meskipun itu mungkin tidak terdengar tidak menarik, jammer ini memiliki implikasi besar bagi angkatan bersenjata modern yang bergantung pada satelit.

Space Control Squadron keempat Space Force Amerika  yang berbasis di Peterson Air Force Base, Colorado, menerima sistem Counter Communications System (CCS) Block 10.2.Pentagon pada 2019 menggambarkan alat ini dapat digunakan untuk kontrol ruang angkasa dan berlaku di seluruh spektrum konflik.

Alat ini mencegah musuh untuk mengganggu Satellite Communications (SATCOM) di Area of Responsibility (AOR) termasuk Command & Control (C2), Early Warning dan Propaganda, serta pusat kemampuan reaksi cepat dalam menanggapi kebutuhan mendesak.

Dengan kata lain CCS dapat diterbangkan ke teater perang dengan menggunakan pesawat angkut militer dan kemudian dihidupkan untuk memutus unit musuh mendekati satelit komunikasi militer.

CCS, menurut Space News 17 Maret 2020, awalnya diperkenalkan pada 2004 dan secara bertahap diperbarui ke standar Block 10.2 terbaru. Versi terbaru dapat melakukan jamming di spektrum frekuensi radio yang lebih luas daripada sebelumnya. Sistem ini digunakan oleh Space Control Squadron keempat serta unit Air National Guard di California, Colorado, Florida, dan Hawaii.

Sebagian besar kekuatan militer modern bergantung pada satelit sampai batas tertentu, termasuk komunikasi. Solusi yang jelas adalah menembak satelit seperti itu, tetapi masalah dengan satelit komunikasi militer adalah mereka mengorbit jauh lebih tinggi daripada satelit lain, untuk bisa memantau bentangan permukaan Bumi yang lebih luas.

Satelit di orbit geostasioner mengelilingi planet pada ketinggian 22.236 mil atau lebih tinggi, membuat mereka sulit dijangkau. Alih-alih menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk mengembangkan senjata untuk menembak satelit ini, lebih mudah untuk menyumbat sinyal mereka.

Tidak ada informasi publik tentang karakteristik teknis CCS, seperti rentang frekuensi, level daya, dan bentuk gelombang. Namun, masuk akal untuk menyimpulkan bahwa CCS kemungkinan dapat menindas sebagian besar frekuensi komersial (terutama C dan Ku) dan frekuensi militer yang paling umum (X-band), dengan kemampuan dalam band Ka yang semakin populer.

Amerika bukan satu-satunya negara dengan kemampuan menganggu komunikasi satelit. Rusia mempekerjakan  kompleks penekan komunikasi satelit mobile Tirada-2S.  Sedikit yang diketahui tentang Tirada, tetapi kemungkinan mungkin mirip dengan CCS.(Jejaktapak)





Komentar

Berita Terkini