-->
    |
Follow Us :

Bantah Musk, Ilmuwan ini Sebut Jet Tempur Berawak Masih akan Terbang dan Bertarung Lama

Kali Dibaca




Mediaapakabar.com-Di sebuah ruangan yang penuh dengan personel Angkatan Udara Amerika minggu lalu, pendiri SpaceX, Elon Musk mengeluarkan pernyataan berani: “Era jet tempur telah berlalu. Peperangan drone otonom merupakan masa depan. ”
Berita utama di seluruh dunia menyoroti pernyataan ini, dan debat online pun meledak. Meski Musk tentu saja berhasil menjadi provokatif, perkiraannya kurang akurat. Meskipun ada kemajuan yang mengesankan dalam teknologi otonom, pesawat tempur berawak akan terus memberikan dasar misi superioritas udara selama beberapa dekade ke depan.

“Sederhananya, penerbangan tempur adalah salah satu profesi paling menuntut di dunia. Hanya sebagian kecil orang yang dapat dengan sukses menguasai pelatihan bertahun-tahun dan beralih ke skuadron tempur operasional,” tulis Douglas Birkey, Direktur Eksekutif Institut Mitchell Institute for Aerospace Studies di Defense News 3  Maret 2020.

Bahkan kemudian butuh bertahun-tahun pengalaman tambahan dalam kokpit jet tempur untuk menjadi kompeten. Tidak berhenti di sini,  pilot pesawat tempur berpengalaman harus berlatih hampir setiap hari untuk mempertahankan keterampilan mereka.

Alasannya, menurut Birkey,  sederhana: pilot pesawat tempur yang memenuhi syarat harus mampu menguasai manuver tiga dimensi yang sangat agresif dengan kecepatan melebihi dua kali kecepatan suara di ruang pertempuran yang sangat dinamis, mengoperasikan peralatan misi yang sangat canggih, dan menghadapi musuh yang melakukan segala daya mereka untuk membunuh mereka.  Sukses berarti melakukan semuanya di hari berikutnya. Kegagalan umumnya sama dengan kematian atau penangkapan.

Bandingkan dengan keadaan kecerdasan buatan saat ini dalam skenario yang jauh lebih sederhana. Mobil self-driving Musk beroperasi dalam dua dimensi, dengan undang-undang lalu lintas yang dapat diprediksi, dan memahami perilaku manusia.

Pada akhir 2019, tiga mobil Tesla yang menggunakan fitur “autopilot” berantakan. Saat lampu merah menyala mobil tetap meluncur dan tabrakan hingga mengakibatkan kematian dua orang.

Yang lain menabrak mobil pemadam kebakaran yang diparkir dengan akibat fatal, dan yang ketiga menabrak mobil polisi di jalan raya. Ini bukan untuk meminimalkan pencapaian teknologi self-driving, namun bijaksana untuk menunjukkan bahwa potensi otonomi jangka pendek dan jangka menengah tidak boleh digabungkan dengan tujuan seperti fiksi ilmiah.

Sebenarnya, bentuk otonom sudah ada di jet tempur seperti F-22 dan F-35 untuk membantu pilot dengan sejumlah fungsi onboard.  “Pesawat otonom pada akhirnya akan bergabung dengan pesawat tempur berawak sebagai mitra misi – sebuah konsep yang disebut sebagai tim tak berawakm,” tambah Birkey yang sering meneliti masalah yang berkaitan dengan masa depan kedirgantaraan dan keamanan nasional Amerika.

Pengujian selama beberapa tahun terakhir memiliki aspek-aspek kunci dari teknologi yang menjanjikan ini. Namun, ini jauh dari sistem otonom untuk melakukan perkelahian dan pertempuran.Percaya pada sistem otonom untuk menentukan teman dari musuh dan mengerahkan kekuatan mematikan tanpa persetujuan manusia jauh dari bijaksana.  Penting untuk mengetahui bahwa drone, seperti MQ-1 Predator dan MQ-9 Reaper, diujicobakan dari jarak jauh, dengan manusia menangani pekerjaan terbang dan senjata. “Mereka bukan robot pembunuh mirip terminator”.

Dengan mempertimbangkan masalah ini, sangat penting untuk memahami bahwa misi superioritas udara  yang dijalankan oleh pesawat tempur – secara harfiah adalah salah satu kemampuan tempur paling penting yang dimiliki suatu bangsa.

Pilot tempur Angkatan Udara  Inggris benar-benar menyelamatkan negara mereka selama Pertempuran Inggris 1940.  Sebaliknya, negara yang tidak dapat mempertahankan langitnya dari serangan musuh tidak dapat bertahan hidup. Pertimbangkan Jerman pada tahun 1945 atau Irak pada tahun 1991.

Juga tidak ada kapal di laut, tentara di darat, ruang angkasa dan fasilitas dunia maya, atau pesawat pendukung yang dapat bertahan tanpa perlindungan jet tempur.Walaupun otonomi itu bagus untuk dikejar, ia masih jauh sebelum ia bisa terbang dan bertarung melawan musuh yang terampil.  Memarkir mobil secara mandiri bukanlah sesuatu untuk meramalkan hal-hal yang sangat penting bagi pertahanan suatu negara.

Kenyataannya adalah bahwa armada tempur Amerika saat ini sudah usang. Usia rata-rata persediaan pesawat tempur Angkatan Udara adalah lebih dari seperempat abad.Kurang dari 20 persen siap untuk menghadapi ancaman canggih dengan teknologi stealth. “Itulah sebabnya program-program seperti F-35 harus dengan cepat berskala sebagai tulang punggung kekuatan superioritas udara Amerika,” tutupnya.

Sumber :Flightzona.com
Komentar

Berita Terkini