|
Follow Us :

Wow! Satu Pilot US Navy Berhasil Operasikan Tiga EA-18 Growler Secara Bersamaan

Kali Dibaca



EA-18G Growler / US Navy
Mediaapakabar.com-Angkatan Laut Amerika Serikat membuat lompatan dalam teknologi pesawat tanpa awak. Sebuah tes di stasiun udara angkatan laut Maryland, seorang pilot Angkatan Laut Amerika yang menerbangkan EA-18 Glower mampu mengendalikan dua pesawat serupa yang didesain terbang tanpa awak.

Tes ini fleet experiment (FLEX) Komando Warfare Development US Navy dan dilakukan di Naval Air Station Patuxent River di Lexington Park, Maryland, sebuah situs yang dikenal untuk menguji sistem tak berawak Angkatan Laut.

Boeing dalam rilisnya mengatakan dalam latihan tersebut, sebuah EA-18G yang diawaki mengendalikan dua Growler tak berawak lainnya. Dengan kata lain satu pilot mampu mengendalikan tiga Glower sekaligus. Pengujian dilakukan dengan melakukan 21 misi demonstrasi selama empat penerbangan.

Growler adalah versi perang elektronik dari jet tempur andalan Angkatan Laut Amerika F / A-18 Hornet. Pesawat gesit telah menjadi sayap tempur kapal induk untuk Angkatan Laut hingga memungkinkan pesawat tua seperti S-3 Viking dan EA-6B Prowlers pensiun.

Namun, Viking masih memiliki keunggulan dalam jangkauan misi  hingga lebih dari dua kali dibandingkan Hornet dan jet F-35C Lightning II. Demikian juga, Growlers hanya memiliki dua pertiga kisaran Prowlers yang lebih tua.

Akibatnya, Angkatan Laut Amerika  mencari solusi yang lebih permanen  dengan membangun keluarga berawak dan tidak berawak daripada pesawat F / A-XX yang diusulkan sebelumnya. Tes baru-baru ini adalah langkah ke arah itu,  mengendalikan pesawat tak berawak dari pesawat berawak lain dan bukan dari darat.

“Demonstrasi ini memungkinkan Boeing dan Angkatan Laut Amerika kesempatan untuk menganalisis data yang dikumpulkan dan memutuskan di mana akan melakukan investasi dalam teknologi masa depan,” kata Tom Brandt, pemimpin demonstrasi tim berawak tak berawak Boeing Selasa 4 Februari 2020.

“Itu bisa memberikan sinergi dengan sistem tak berawak Angkatan Laut Amerika lainnya dalam pengembangan lintas spektrum dan dalam layanan lainnya.”

“Teknologi ini memungkinkan Angkatan Laut untuk memperluas jangkauan sensor sambil menjaga pesawat berawak jauh dari bahaya,” kata Brandt.

“Ini adalah pengganda kekuatan yang memungkinkan satu aircrew untuk mengendalikan beberapa pesawat tanpa beban kerja yang jauh meningkat. Ini memiliki potensi untuk meningkatkan kemampuan bertahan serta kesadaran situasional. ”

Sebuah studi tahun 2019 oleh Pusat Kajian Strategis dan Anggaran menyimpulkan bahwa Angkatan Laut membutuhkan kendaraan udara tak berawak  dengan jarak tempuh hingga 3.000 mil laut yang mampu melakukan peperangan elektronik dan misi serangan ke darat.

“Masih akan ada kebutuhan bagi para jet tempur berawak untuk melakukan dukungan jarak dekat, tetapi sebagian besar untuk melakukan komando dan kontrol platform lain terutama pesawat tak berawak,” kata penulis studi dan pensiunan perwira kapal selam Bryan Clark.




Sumber : Flightzona.com
Komentar

Berita Terkini