|

Walah, Selama 2019, Empat Kapal Selam Kanada Menghabiskan Nol Hari di Laut

Kali Dibaca

HMCS Windsor, salah satu kapal selam patroli jarak jauh kelas Victoria-Kanada, kembali ke pelabuhan di Halifax pada 20 Juni 2018 / The Canadian Press

Mediaapakabar.com- Empat kapal selam Kanada tidak ada yang seharipun berlayar ke laut selama tahun 2019,. Keempatnya secara bersamaan harus menjalani perawatan dan perbaikan di galangan kapal.

Kementerian Pertahanan Kanada menanggapi pertanyaan Parlemen mengatakan kapal-kapal “menghabiskan nol hari di laut” pada tahun 2019, tetapi tiga dari empat akan kembali ke layanan di tahun ini.
Hingga saat ini HMCS Victoria, HMCS Windsor, HMCS Chicoutimi dan HMCS Corner Brook berada dalam berbagai tahap perbaikan dan pemeliharaan. Mereka juga pergi ke drydock untuk peningkatan jangka panjang yang dimaksudkan untuk memastikan kapal selam tetap beroperasi sampai akhir dekade berikutnya.
Kebijakan pertahanan pemerintah Liberal 2017 tidak ada rencana untuk mengganti kapal selam sampai tahun 2040, tetapi pernyataan tertulis baru-baru ini diajukan di hadapan House of Commons menunjukkan bahwa angkatan laut ingin menjaga kapal efektif secara operasional sampai pertengahan 2030-an.
Pengkritik pertahanan konservatif James Bezan mengatakan akuisisi kapal selam baru bukanlah sesuatu yang bisa ditunda Kanada selama 20 tahun – dan Departemen Pertahanan Nasional serta pemerintah Liberal harus mulai secara serius mencari pengganti.
“Apakah mereka punya rencana? Kapal semakin tua dan perlu diganti lebih cepat, tapi saya tidak yakin itu beresonansi dengan kantor menteri atau [Kantor Perdana Menteri],” kata Bezan sebagaimana dilaporkan CBC 11 Februari 2020.
Kapal-kapal itu berlabuh tahun lalu setelah jadwal berlayar yang intensif dijalani dua dari empat kapal selam selama 2017 dan 2018. HMCS Chicoutimi menghabiskan 197 hari di laut membantu memantau penegakan sanksi dari Korea Utara dan mengunjungi Jepang sebagai bagian dari keterlibatan yang lebih luas di Pasifik barat.
HMCS Windsor menghabiskan 115 hari di dalam air selama periode waktu yang sama, sebagian besar berpartisipasi dalam operasi NATO di Atlantik.
Bezan mengatakan Kanada memiliki tiga garis pantai untuk dipantau, negara-negara seperti China dan India berinvestasi besar-besaran untuk membangun armada mereka sendiri dan aktivitas kapal selam Rusia di Atlantik Utara telah melampaui tingkat Perang Dingin.
“Cara terbaik untuk melawan kapal selam adalah dengan kapal selam,” kata Bezan. “Ada kebutuhan yang meningkat akan kapal selam untuk memastikan kedaulatan kita di sekitar Amerika Utara. Itu juga merupakan cara terbaik untuk berpatroli di perairan Kutub Utara kita.”
Namun pemerintah Liberal baru saja memulai proses penggantian fregat patroli negara itu – tulang punggung angkatan laut – melalui program senilai US$ 60 miliar yang akan diluncurkan selama dua dekade mendatang.
Komandan Angkatan Laut Kanada, Vice Admiral Art McDonald, mengatakan bahwa program kapal selam telah mencapai apa yang dia sebut sebagai “keadaan stabil,” dan dia yakin kapal-kapal itu dapat dioperasikan dengan aman selama bertahun-tahun yang akan datang.
“Kami tahu masih ada kehidupan luar biasa di kapal selam kelas Victoria. Saya sudah melihatnya secara pribadi,” kata McDonald kepada CBC News dalam sebuah wawancara baru-baru ini.
“Kita akan dapat mengoperasikan kapal-kapal itu ke tahun 2030-an, tetapi untuk melakukan itu kita harus melanjutkan dengan investasi rutin yang telah kita buat di dalamnya.”
Kapal selam tidak murah. Angka-angka departemen pertahanan yang diajukan ke Parlemen menunjukkan bahwa angkatan laut  menginvestasikan lebih dari US$ 325 juta dalam pemeliharaan, perbaikan dan pemeliharaan kapal selam setiap tahun selama dua tahun terakhir.
Sebagian besar uang  digunakan untuk memperbaiki HMCS Corner Brook, yang menjalani perbaikan sejak tahun 2015 setelah kecelakaan ketika menabrak bagian bawah laut di lepas British Columbia.
Kapal itu adalah salah satu dari tiga kapal selam Kanada yang diperkirakan akan kembali ke laut tahun ini.
Kanada membeli kapal selam bekas dari Inggris pada tahun 1998 dengan harga $ 750 juta. Sejak itu, Kementerian Pertahanan telah memompa miliaran ke dalam perbaikan dan mengubahnya untuk digunakan di Kanada.
Program ini mengalami kemunduran besar pada tahun 2004 ketika HMCS Chicoutimi mengalami masalah di pelayaran perdananya dan menewaskan seorang pelaut.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini