|

Ternyata,Shock and Awe Gagal dalam Perang Narkoba Filipina

Kali Dibaca




Mediaapakabar.com-Kolonel Romeo Caramat mengawasi hari paling berdarah dalam perang darah melawan narkoba di Filipina ketika 32 orang tewas dalam 24 jam di provinsi utara Manila di mana ia menjadi kepala polisi pada 2017.

Sekarang Caramat yang menjadi kepala penegakan narkoba untuk Kepolisian Nasional Filipina mengatakan bahwa pendekatan ultra-keras untuk mengekang obat-obatan terlarang terbukti tidak efektif.
“Shock and awe (kejutkan dan takutkan) pasti tidak berhasil,” katanya kepada Reuters dalam sebuah wawancara yang diterbitkan Jumat 7 Februari 2020. Dalam wawancara tersebutdia  berbicara untuk pertama kalinya tentang masalah ini. “Pasokan obat-obatan masih merajalela.”
Caramat mengatakan volume kejahatan memang telah menurun sebagai akibat perang narkoba, tetapi pengguna masih dapat membeli obat-obatan terlarang “kapan saja, di mana saja” di Filipina.
Dia mengakui kini lebih menyukai strategi baru. Alih-alih dengan cepat menangkap atau membunuh petugas tingkat rendah dan kurir, ia ingin menempatkan mereka di bawah pengawasan dengan harapan mereka mengarahkan polisi ke “bos besar obat bius “.
Tiga setengah tahun setelah Presiden Rodrigo Duterte meluncurkan perang melawan narkoba di Filipina dengan seruan untuk membunuh pecandu dan pedagang, kebijakan itu telah gagal dalam banyak tujuan utama.
Juru bicara Duterte, Salvador Panelo, tidak menanggapi permintaan komentar atas pernyataan Caramat. Namun dalam sebuah pernyataan pada 6 Januari menanggapi permintaan dari Reuters untuk mengomentari kampanye anti-narkoba, Panelo mengatakan “kami memenangkan perang melawan narkoba”.
Namun, Duterte telah berulang kali mengatakan dalam pidato dan wawancara baru-baru ini bahwa kampanye anti-narkoba telah gagal, menyalahkan korupsi endemik karena merusak penegakan hukum dan tidak adanya hukuman mati karena gagal mencegah kejahatan.
Para kritikus mengatakan bahwa masalah dengan perang narkoba semakin dalam, menunjukkan pada kegagalan untuk menargetkan para penyelundup narkoba tingkat tinggi, memotong pasokan obat-obatan dan berinvestasi dalam rehabilitasi.
“Upaya keras yang ditandai dengan pembunuhan ekstra-yudisial dan penangkapan di jalan tidak akan memperlambat permintaan,” kata Jeremy Douglas, perwakilan Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan (UNODC) untuk Asia Tenggara dan Pasifik di Bangkok.
“Harus ada fokus pada pencegahan dan kesehatan masyarakat, ditambah dengan kepolisian cerdas yang mengambil kejahatan transnasional.”
Kritik Caramat terhadap taktik yang terjadi ketika masa jabatannya sebagai kepala polisi provinsi Bulacan adalah luar biasa mengingat ketenaran nasional yang dia nikmati karena pembunuhan dan disusul dengan promosi cepat.
Setelah kabar tentang kematian di Bulacan pada Agustus 2017, media setempat melaporkan Duterte yang mengatakan: “Mari kita bunuh 32 lagi setiap hari. Mungkin kita bisa mengurangi penyakit apa di negeri ini. ”
Caramat memperkirakan “atusan meninggal di Bulacan ketika dia menjadi kepala polisi. Pemerintah Filipina mengatakan 5.532 orang telah tewas dalam operasi polisi anti-narkoba nasional sejak pertengahan 2016.
Kelompok-kelompok hak asasi manusia menduga jumlah korban jiwa secara nasional jauh lebih tinggi. Amnesty International mengatakan dalam sebuah laporan Juni lalu bahwa “bukti menunjukkan ribuan orang lagi terbunuh oleh orang-orang bersenjata tak dikenal yang kemungkinan memiliki hubungan dengan polisi”.
Caramat mengatakan bahwa mereka yang terbunuh karena melawan penangkapan. Tapi dia setuju dengan kritik bahwa strategi anti-narkoba sebagian besar menargetkan operasi tingkat rendah.
“Selama hampir tiga tahun, kami menangkap pembawa jalanan atau kurir. Setelah kami menangkap kurir narkoba, kami berhenti, ”katanya dalam wawancara, yang dilakukan pada bulan Desember.
Setelah jeda singkat ketika perang narkoba diumumkan, kelompok-kelompok kejahatan transnasional telah membanjiri negara itu dengan kristal met – obat ilegal paling populer di Filipina, yang dikenal secara lokal sebagai sabu.
Sebuah survei oleh Social Weather Stations, sebuah kelompok pemungutan suara Filipina, pada bulan Juni menemukan 82% dari mereka yang disurvei puas dengan kampanye anti-narkoba.(Jejaktapak)

Komentar

Berita Terkini