|
Follow Us :

Saat Misi Sulit MiG-15 Soviet Buru Bomber Amerika di Langit Korea

Kali Dibaca




Mediaapakabar.com-Pada tahun 1950 Uni Soviet mulai membantu China dalam membangun angkatan udaranya dengan mengirim resimen dan divisi Angkatan Udara Soviet dikirim ke Timur Jauh untuk melatih pilot lokal.

Keterlibatan China dalam Perang Korea pada akhir Oktober 1950 juga menarik pilot Soviet ke dalam konflik, dan yang terakhir membuat penampilan pertama mereka atas Korea Utara pada 1 November ketika jet tempur MiG-15 dari GvIAD ke-151 (Resimen Pengawal Udara) menyerang pesawat USAF. Bentrokan semacam itu akhirnya menjadi bagian sehari-hari dari Perang Korea sampai konflik berakhir pada Juli 1953.

Pertempuran antara MiG-15 dari 64 IAK (Fighter Air Corps) dan Komando Bomber Angkatan Udara Timur Jauh pada akhir Oktober 1951 adalah beberapa yang paling sengit, dan paling berdarah dari seluruh Perang Korea.

Tidak kurang dari lima B-29 Superfortress hilang karena jet tempur Soviet hanya dalam 72 jam antara tanggal 22 dan 24 November Letkol Aleksander Smorchkov dari GvIAP ke-18 berhasil mencetak 12 kill.  Smorchkov dalam buku Soviet MiG-15 Aces of the Korean War yang ditulis Leonid Krylov and Yuriy Tepsurkaev mengisahkan:

“‘Misi B-29 ini adalah yang paling sulit ketika saya terbang di Korea. Kami berangkat dalam cuaca buruk, dan beberapa pilot saya memiliki sedikit pengalaman terbang dalam kondisi seperti itu. Kami mencari celah di awan, tetapi pada saat kami mencapai 10.000 m (32.500 kaki) langit telah menjadi mendung. Kemudian kami menerima perintah untuk mengikuti latihan yang akan membawa kami ke “yang besar”.

Kami harus turuun ke ketinggian 5.000 m (16.000 kaki) dan terbang di bawah awan. Tapi bagaimana kita bisa menemukannya di tengah mendung? Saya bisa melakukannya sendiri, tetapi saya membawa seluruh resimen. Saya tidak bisa bertanya pada pangkalan saya karena mereka akan meminta saya dapat mengelola, dan saya bahkan mungkin ditegur karena mengajukan pertanyaan seperti itu.”

“Saya melihat ke belakang dan melihat seluruh resimen di sana, membentuk formasi dengan baik. Saya perintahkan mereka semua untuk  memperhatikan dengan seksama. Saya bisa melihat wingman saya tetapi tidak ada apa-apa di depan saya. Saya tidak ingin ada tabrakan! Saya adalah komandan mereka, dan karena itu memiliki tanggung jawab untuk semua pilot saya. Jika ada satu pasangan bertabrakan itu akan menjadi kesalahan saya. ”

“Tapi kami mulai keluar dari awan, dan mendung ada di atas kami. Dan di sanalah mereka – Superfortresses, hanya tiga kilometer  dari kami. Pos komando kami memperkirakan ada 12 pembom – saya sudah menghitungnya – dan hingga 120 jet tempur pengawal.”

“Bagaimana dengan resimen saya? Saya melihat sekeliling dan mereka ada di sana! Mereka semua bersama saya, dan saya merasa lebih baik. Saya memerintahkan mereka untuk pergi ke big boys [bomber], tetapi tidak untuk melupakan yang kecil.

Jadi kami melakukan serangan. Kecepatan target kami adalah 500 km / jam  dan kami adalah 1.100 km / jam. Pilot pengawal itu tampaknya pengecut. Jika kami memaksa mereka menjadi bertarung berpasangan atau sekelompok empat pesawat, mereka terbang terpisah dan meninggalkan kami jalan yang jelas menuju pembom. “Bagus”, pikirku. “Orang-orang ini bekerja untuk kita”.

“Saya melakukan tembakan ke salah satu bomber tetapi tembakan meleset. Ketika saya semakin dekat saya menembak lagi pada mesin kanan dan tangki bahan bakar. Api menyala dari mereka dan Superfortress mulai turun. Ketika mulai pecah, saya melihat enam parasut terbuka, tetapi tidak ada waktu bagi saya untuk menonton, karena para pengawal tampaknya telah bangun.”

“Saya selalu mengajari pilot saya bahwa sebuah pesawat terbang seperti B-29 bernilai semua amunisi mereka. Jika masing-masing dari kita bisa menembak Superfortress, maka itu akan bagus. Tetapi saya masih memiliki beberapa amunisi yang tersisa setelah menjatuhkan bomber jadi saya menggunakannya untuk menghancurkan F-84.

Saya berkata kepada wingman saya, Vladimir Voistinnyh, “Silakan dan aku akan melindungimu”, ketika ia mengejar Thunderjet, tetapi pertempuran itu memudar pada saat itu dan kami diperintahkan pulang. “

Sumber : Flightzona.com

Komentar

Berita Terkini