|

MiG-29 Israel Masih Tetap Misterius

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Ketika Suriah menerima jet tempur MiG-29 Fulcrum yang dibangun Uni Soviet, Israel tak bisa tenang. Mereka melakukan berbagai cara untuk bisa mendapatkan jet tempur tersebut guna dipelajari kelemahan dan kelebihannya.
Keinginan Israel menjadi kenyataan dengan memperoleh MiG-29 yang hampir lengkap melalui kesepakatan rahasia dengan seorang jenderal Polandia. Pesawat itu berada di Gdansk menunggu pengiriman ke Suriah, tetapi malah diterbangkan pesawat dan diterbangkan ke Israel pada akhir 1985.
Soviet segera mengetahui hal ini dan menuntut kembalinya. Karena Israel sedang berusaha untuk menjalin hubungan baik dengan Uni Soviet, mereka permintaan itu dipatuhi pada sekitar Februari 1986. Hanya saja bagian-bagian pesawat telah diperiksa dan difoto.
Sebagaimana dijelaskan oleh Bill Norton dalam bukunya k Air War On The Edge: A History of the Israel Air Force and its aircraft since 1947, selama 1991 Israel meminjam radar MiG-29 dari Jerman dalam sebuah kesepakatan yang melibatkan sejumlah besar senjata Soviet yang dijual atau dipinjamkan ke Israel.
Kesepakatan termasuk main battle tank T-72 terbaru yang dikirim ke Israel. Semua barang itu terdaftar dengan dokumen pengiriman yang dipalsukan sebagai ‘peralatan pertanian’.
Radar itu berasal dari salah satu bekas MiG-29 Jerman Timur yang diakses oleh Barat melalui penyatuan kembali Jerman. Setelah evaluasi teknis menyeluruh, unit dikembalikan ke pemiliknya.
Meskipun bermanfaat, evaluasi radar hanya memberikan sebagian kecil dari jawaban yang dicari Angkatan Udara Israel yang menginginkan mendapatkan jet secara utuh.
Berbeda dengan jet tempur garis depan lainnya di masa lalu, orang Israel tampaknya tidak bisa mendapatkan contoh melalui tindakan klandestin. Tetapi, dengan berakhirnya Perang Dingin, sarana untuk mengevaluasi jet menjadi mungkin dengan cukup menyewa satu.
Ini yang mereka lakukan. Pilot Israel menerbangkan jet di satu atau lebih negara-negara Eropa Timur, dan mungkin Jerman, pada paruh pertama tahun 1990-an. Namun, evaluasi terperinci akan membutuhkan pertempuran tiruan melawan jet tempur garis depan Angkatan Udara Israel.
Pinjaman tiga MiG-29 dari negara Eropa Timur yang tidak diungkapkan (mungkin Polandia) diatur pada tahun 1996 atau ’97. Pesawat, dilaporkan termasuk 35105, tampaknya model awal A. Diterbangkan dari sejumlah pangkalan udara Negev – mungkin termasuk Ramon – MiG-29 dikeluarkan selama sesi percobaan dua minggu selama April 1997.
Setiap jet dilaporkan diterbangkan 20 kali. Simulasi dogfight melawan F-15 dan F-16 dijalankan ditambah evaluasi teknis dari helmet-mounted sight dan sistem pencarian dan lacak inframerah. Orang Israel dilaporkan terkesan dengan fitur-fitur ini dan pesawatnya secara keseluruhan.
“Kemampuan MiG sama dengan dan kadang-kadang bahkan melebihi yang dari jet F-15 dan F-16”, kata Mayor N, salah satu pilot IAF yang menerbangkan MiG-29 dalam buku yang dikutip The Aviation Geek Club tersebut.
“Pesawat ini sangat bermanuver, dan mesinnya memberikan bobot lebih tinggi untuk rasio dorong. Pilot kami harus berhati-hati dengan pesawat ini dalam pertempuran udara. Diterbangkan oleh seorang profesional yang terlatih, itu adalah lawan yang layak. ”
Pendapat Mayor N didukung oleh Letnan Jenderal M: “menerbangkan MIG adalah salah satu jenis pengalaman untuk pilot uji. Sekarang saya tahu bahwa hasil dari pertempuran udara antara MIG dan jet tempur Israel tergantung pada bagaimana pertempuran berkembang. Dalam pertempuran yang ketat, itu adalah ancaman nyata. Itu adalah pesawat canggih, dan dalam keterlibatan manuver yang dekat, itu benar-benar hebat. Pesawat membuat belokan tajam, cepat, dan menurut saya, sebagai sebuah platform, itu tidak kalah dengan jet tempur canggih kami. ”
Hingga sekarang tidak jelas darimana Israel meminjam jet tempur tersebut

Sumber : Flightzona.com
Komentar

Berita Terkini