|

Inilah Alasan Kenapa Tidak Ada Rudal Patriot Amerika di Irak

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Militer Amerika ingin mengirim sistem pertahanan udara Patriot ke Irak setelah serangan rudal Iran yang belum pernah terjadi sebelumnya. Serangan ke Pangkalan Udara Al Asad menyasar pasukan Amerika di negara itu mengakibatkan sedikitnya 50 personel militer mengalami cedera gegar otak.

Menteri Pertahanan Amerika Mark Esper dan Ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Mark Milley menjelaskan situasi tersebut sebagai jawaban atas pertanyaan  wartawan pada konferensi pers pada 30 Januari 2020.
Telah ada peningkatan perhatian dalam pers dan di antara masyarakat umum tentang masalah pertahanan udara dan rudal Amerika di Irak setelah diketahui tidak ada aset seperti itu ketika Iran menembakkan peluru kendali balistik ke pasukan Amerika di Al Asad , serta Bandara Internasional Erbil, pada 7 Januari.
Serangan itu sebagai balasan atas keputusan Amerika untuk membunuh Komandan Pasukan Quds Iran Mayor Jenderal Qasem Soleimani dalam serangan drone di Baghdad pada 3 Januari.
Jenderal Milley mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintah Amerika bekerja sama dengan pemerintah Irak mengenai kemungkinan penyebaran Patriot. “Mekanismenya perlu dikerjakan, dan itu sedang berlangsung,” kata Milley sebagaimana dilaporkan War Zone 31 Januari 2020. Dia menambahkan ada kebutuhan untuk sistem pertahanan udara dan rudal di Irak.
Baik Milley maupun Esper tidak memberikan perincian tentang berapa banyak Patriot yang ingin mereka kirim ke Irak atau di mana posisinya.  Sistem Patriot  mencakup hingga delapan peluncur yang dipasang di trailer, radar AN / MPQ-65, dan kontrol tembakan, komunikasi, dan peralatan pendukung lainnya yang diperlukan. AN / MPQ-65 mampu mencari dan melacak potensi ancaman, serta memberi isyarat pada sistem rudal untuk mengatasinya.
Ada juga berbagai pencegat yang tersedia untuk digunakan dengan sistem Patriot. Pencegat Missile Segment Enhancement (MSE) terbaru PAC-3, yang memasuki produksi penuh pada tahun 2018, adalah desain hit-to-kill yang ditingkatkan, yang berarti bahwa ia menghancurkan ancaman yang masuk dengan menghancurkan secara fisik, tidak menggunakan bahan peledak.
Pembicaraan dengan pihak berwenang Irak terkait penempatan Patriot tidak diragukan lagi akan penuh dengan tekanan  setelah adanya desakan dari sejumlah pihak di Irak agar pasukan Amerika pergi dari negara tersebut.
Akibat ketegangan hubungan dengan Irak, Amerika telah menghentikan pengiriman senjata, amunisi, dan peralatan militer lainnya, termasuk barang-barang yang berkaitan dengan armada jet tempur F-16IQ Viper Pemerintah Amerika telah berulang kali membantah memiliki rencana untuk menarik diri sepenuhnya
Angkatan Darat Amerika telah mengirim baterai Patriot ke Irak setelah invasi ke negara tersebut pada tahun 2003. Setelah ada di sana untuk sementara waktu, US Army kemudian memindahkannya karena prospek ancaman udara dan rudal dinilai kecil.
idak jelas kapan tepatnya militer amerika menarik Patriot dari Irak, tetapi ada bukti bahwa mereka tidak dipekerjakan secara aktif bahkan sebelum mereka sepenuhnya ditarik keluar dari negara itu.
Kekuatan terbatas
Kosongnya Patriot di Irak juga menggarisbawahi jumlah unit Patriot yang dimiliki Amerika terbatas. Ini, sebagian, merupakan produk dari pemotongan signifikan terhadap anggaran pertahanan setelah berakhirnya Perang Dingin.
Saat ini, Angkatan Darat memiliki 18 Batalyon Artileri Pertahanan Udara yang dilengkapi dengan Patriot, yang masing-masing biasanya memiliki antara tiga dan lima baterai. Dua di antaranya adalah unit pelatihan khusus. Lima di antaranya dikerahkan ke luar negeri, dua di Jerman, dua di Korea Selatan, dan satu di Jepang.
Ini menyisakan hanya 11, sekitar 60 persen dari total pasukan Patriot Angkatan Darat, tersedia untuk menanggapi kontinjensi di seluruh dunia. Sudah menjadi rahasia umum tidak semua baterai di dalam batalion dalam keadaan siap untuk melaksanakan tugas operasional.
Sejumlah unit ini juga sudah mengirimkan Patriot dalam durasi yang lebih pendek di luar negeri. Ada empat baterai Patriot Amerika sekarang di Arab Saudi. Salah satunya sudah ada sejak Juli 2019 dan Amerika mengirim lebih banyak setelah serangan rudal jelajah ke fasilitas minyak September tahun itu.
Pentagon mengatakan Patriot akan membantu menjaga “infrastruktur militer dan sipil yang kritis” di Arab Saudi. Setidaknya dua baterai berada di Pangkalan Udara Prince Sultan. Dua lainnya mungkin berada di fasilitas pemrosesan minyak Abqaiq dan ladang minyak Khurais, lokasi yang mengalami serangan rudal jelajah dan drone pada September 2019.
Semua baterai ini ada di Arab Saudi pada saat serangan rudal balistik Iran yang menargetkan pasukan Amerika di Irak. Unit Patriot juga berotasi melalui penempatan ke Pangkalan Udara Al Udeid di Qatar dan Pangkalan Udara Al Dhafra di Uni Emirat Arab.
Menggarisbawahi ketegangan pada sistem rudal Angkatan Darat Patriot yang tersedia, pada tahun 2018, Menteri Pertahanan Amerika saat itu James Mattis  telah mengarahkan penarikan baterai dari Bahrain, Yordania, dan Kuwait, seolah-olah membebaskan mereka untuk ditempatkan di tempat lain.
Penarikan ini juga akan membuat fasilitas militer Amerika  di negara-negara itu rentan terhadap serangan rudal dan drone Iran setelah pembunuhan Qasem Soleimani. Pentagon sekarang dilaporkan sedang berupaya memindahkan unit Patriot saat ini di Arab Saudi ke Irak, yang hanya menyoroti lebih lanjut kapasitas terbatas pasukan Patriot Angkatan Darat Amerika.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini