|

Gawat! Erdogan sebut Minggu Ini Pukul Mundur Pasukan Suriah

Kali Dibaca




Mediaapakabar.com-Turki berencana untuk mendorong mundur pasukan pemerintah Suriah menjauh dari pos pengawasan militernya di wilayah barat laut Suriah Idlib minggu ini.  Presiden Tayyip Erdogan mengatakan hal trsebut pada hari Rabu, di tengah gerak maju militer Suriah yang didukung Rusia Damaskus.


Hampir satu juta warga Suriah telah terlantar dalam tiga bulan terakhir dengan pertempuran antara pemberontak yang didukung Turki dan pasukan Suriah yang berusaha merebut kembali wilayah yang dikuasai pemberontak setelah sembilan tahun perang.
Ankara telah mengirim ribuan pasukan dan truk bermuatan peralatan ke wilayah itu, di sudut barat laut Suriah yang berbatasan dengan Turki, untuk mendukung pemberontak dan Erdogan  berjanji untuk mendorong kembali pasukan Presiden Suriah Bashar al-Assad.
“Kami berencana untuk membebaskan pos pengamatan kami dari (pasukan pemerintah Suriah) pada akhir bulan ini, dengan satu atau lain cara,” kata Erdogan kepada anggota parlemen partainya dalam sebuah pidato.
Tetapi menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia pasukan Assad mendapatkan kemajuan baru di provinsi Idlib selatan di mana mereka mengambil sejumlah desa pada hari Rabu.
Tujuan langsung pasukan pro-pemerintah adalah untuk mencapai kota Kafar Aweed, penangkapan yang akan memaksa pemberontak untuk menarik diri dari wilayah yang lebih luas termasuk pijakan terakhir mereka yang tersisa di provinsi Hama, kata Direktur Observatorium Rami Abdulrahman.
Tentara Suriah mengatakan telah merebut banyak desa dan kota dalam beberapa hari terakhir di selatan provinsi Idlib dan menggambarkan wilayah yang direbut sebagai persimpangan penting antara wilayah yang dikuasai pemberontak.
Pada Kamis 27 Februari 2020 pagi, Kementerian Pertahanan Turki mengatakan dua tentaranya tewas dan dua lainnya cedera dalam serangan udara terhadap pasukan Turki di Idlib. Sebanyak 16 tentara Turki lainnya tewas di wilayah ini bulan ini.
Erdogan pada 5 Februari menuntut pasukan Assad mundur di belakang barisan pos pengamatan Turki pada akhir Februari, atau Turki akan mengusir mereka.
Turki mendirikan 12 pos pengamatan di sekitar “zona de-eskalasi” di Idlib berdasarkan perjanjian 2017 dengan Rusia dan Iran, tetapi beberapa pos tersebut sekarang di belakang garis depan pemerintah Suriah
Gerilyawan Suriah yang didukung oleh militer Turki mengatakan mereka merebut kota Nairab di Idlib minggu ini. Daerah pertama yang dikuasai di tengah memajukan pasukan pemerintah Suriah.
Ankara semakin khawatir tentang penumpukan orang-orang terlantar di selatan perbatasannya dengan Suriah. Turki, yang telah menerima 3,6 juta pengungsi Suriah dan mengatakan tidak dapat menangani gelombang lain dan telah menutup perbatasan.
Para pejabat Turki dan Rusia memulai pembicaraan putaran ketiga di Ankara pada hari Rabu yang bertujuan mengurangi ketegangan di wilayah tersebut. Kantor berita Anadolu milik pemerintah Turki mengatakan pembicaraan akan dilanjutkan pada hari Kamis. Dua putaran sebelumnya di Ankara dan Moskow gagal menghasilkan kemajuan nyata.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini