|

Kisah Pilot Ace Terakhir Soviet Tentang Pertempuran Mematikan di Langit Korea

Kali Dibaca




Mediaapakabar.com-Pada bulan November 1950, ketika China memasuki perang, Kramarenko dan 31 pilot lainnya dari Resimen Penerbangan Pengawal ke-176 secara diam-diam dikerahkan ke negara itu untuk melatih pilot Angkatan Udara China.
Operasi bersifat klandestin yang berarti mereka dilarang mengungkapkan rincian tentang sifat kegiatan mereka dalam surat kepada orang yang dicintai di rumah. Sementara itu, para pilot berusaha untuk mengumpulkan beberapa detail yang mereka tahu tentang Sabre  dan mengetahui jet tempur itu lebih bisa bermanuver daripada MiG-15, tetapi dengan kemampuan operasi lebih rendah.
Keterlibatan langsung Angkatan Udara Soviet di Korea dimulai pada musim semi 1951, dengan Kramarenko mengkonfirmasikan bahwa serangan pertamanya berlangsung pada 1 April.
“Kami bergegas  mencegat pesawat pengintai dengan jet tempur pengawalan,” kenang Kramarenko. “Kami mendaki, melakukan perjalanan di sepanjang Sungai Yalu di utara. Setelah naik ke 7.000 meter, kami melihat pesawat musuh  di depan. Di depan ada pesawat pengintai bermesin ganda, di belakangnya ada delapan pesawat tempur, dua skuadron. Kami memiliki satu skuadron dengan empat MiG. Saya memberi perintah untuk menyerang. Wing saya Ivan Lazutin mendekati pesawat pengintaian dari bawah untuk mencoba menghancurkannya. Tiba-tiba, salah satu skuadron Sabre menukik di atasnya. “Berguling ke kanan!” Aku berteriak. 
Dia berbalik dengan cepat dan pesawat musuh mengejarnya. Aku membidik pemukul kelompok itu, dan menembaknya dari belakang. Pesawat jatuh ke laut. Yang lain segera menarik ke atas. Wingman saya yang lain, Sergei Rodionov, diserang oleh skuadron Sabre lainnya. Saya perintahkan dia untuk berbelok ke kanan, dia berbalik dan saya berhasil mengenai pesawat musuh yang lain. Setelah itu Sabre dan pesawat pengintai meninggalkan pertempuran dan melarikan diri. 

Bomber B-29 Amerika di Perang Korea
Black Thursday
Kramarenko adalah salah satu pilot Soviet yang terlibat dalam pertempuran mematikan 12 April 1951 di mana pilot Angkatan Udara Amerika selanjutnya menjuluki ‘Black Thursday’ atau ‘Kamis Hitam’.
Pada hari itu, 30 MiG-15 menyerang beberapa lusin pembom B-29 yang dikawal oleh 100 pesawat tempur F-80 dan F-84.  MiG-15 menembak jatuh beberapa B-29 tanpa satupun pesaatnya jatuh.
Komando Amerika begitu terguncang oleh peristiwa itu sehingga menghentikan semua operasi pemboman di Korea selama tiga bulan, dan mengakhiri serangan siang hari untuk selamanya.
“Dalam pertempuran itu, kami merobohkan 25 dari 48 B-29 saat mereka terbang untuk membom jembatan di atas Sungai Yalu,” kenang veteran itu, merujuk pada jembatan yang menghubungkan Korea Utara ke China.
“Saya masih ingat bayangan di benak saya: satu armada pesawat terbang dalam formasi tempur, indah, seperti saat parade. Tiba-tiba kami menukik ke atas mereka. Saya menembaki salah satu pembom – segera asap putih mulai keluar. Saya telah merusak tangki bahan bakar. Dan kemudian kawan-kawan saya tiba. Saya katakan kami mengalahkan orang Amerika dengan cukup baik. Semua petarung kami kembali ke lapangan terbang, dan USAF menyatakan masa berkabung selama seminggu dan tidak berani untuk mengirim pembom ke daerah itu untuk waktu yang lama, ” kenang Kramarenko.
Pertempuran dengan Ace Amerika
Selama kampanye, Kramarenko pada beberapa kesempatan bentrok dengan pilot ace Amerika. Salah satu yang diingat adalah pertemuannya dengan Glenn Eagleston – komandan skuadron ke-334 USAF, dan seorang veteran Perang Dunia II.
“Eagleston terbang dalam formasi tiga pesawat,” kenang Kramarenko. “Pasangan itu memberinya pelindung sementara dia menyerang dari atas. Dia meleset, dan masuk ke bawah, membawa pesawatnya menyelam sekitar 100 meter dari saya. Saya segera berbelok ke kiri dan berguling, menyelam. Saya keluar dari penyelaman dan dia menembaki saya lagi. Kami ‘menari’ untuk beberapa waktu. Akhirnya saya berhasil menimpanya dan mulai menembak. Potongan-potongan mulai jatuh dari Sabre-nya, dan dia mulai turun, sepasang wingnya di belakangku. Saya membuat peran lain dan turun dengan tajam ke bawah, menuju ke tempat  di mana penembak anti-pesawat Korea Utara ditempatkan. Saya melihat ke belakang, kedua pesawat itu membuntuti saya pada jarak 800 meter. Tiba-tiba amunisi anti-pesawat mulai meledak di depan saya. Lebih baik mati oleh kawan sendiri, pikirku. Saya terus melaju, tetapi beruntung – mereka tidak memukul.  Sabre menghentikan pengejaran mereka dan pulang ke rumah. Pada akhirnya, Eagleston mendaratkan pesawatnya di lapangan terbang Amerika. Dia terluka  dia dikirim kembali ke Amerika Serikat dan dia tidak bertarung lagi. ”
Hampir Tewas
Pada 17 Januari 1952, keberuntungan Kramarenko tampaknya sudah habis. Dalam pertarungan melawan sepasang Sabre, dia tidak melihat pesawat Amerika tambahan terbang di atas. Jet tempur itu menyelam dan melepaskan tembakan, secara kritis merusak MiG-nya. Kehilangan kendali, dia melompat keluar dan membuka parasutnya, dan setelah itu dia mendapatkan kejutan yang tidak menyenangkan.
“Aku tergantung dari parasut, dan tiba-tiba pejuang Amerika itu menyerbu masuk dan menembaki aku. Dia menembak dari jauh, dan putaran terbang di bawahku. Saya menarik kaki saya secara otomatis. Sekitar 400-500 meter, dia berbalik dan masuk untuk melewati lainnya. Tapi saya beruntung, saya terjebak di awan dan orang Amerika itu kehilangan saya. Turun lebih jauh, saya perhatikan sebuah hutan. Dari kanan adalah tempat terbuka. Saya menarik tali kekang, berbalik dan jatuh ke semak-semak. Saya memeriksa diri saya, tidak ada darah. Lalu aku menyentuh leherku dan merasakan benjolan besar. Aku pasti menabrak sesuatu. Saya melipat parasut saya, mencapai sebuah jalan, menuju ke barat. Tiba-tiba di depan saya, ada sebuah gerobak meninggalkan hutan, itu adalah kayu pengumpul Korea. Melihat saya, dia meraih garpu rumputnya, mengira saya orang Amerika. Saya memberitahunya ‘Kim Il Sung –ho,’ ‘Stalin –ho’, ‘ho ‘yang berarti’ baik ‘dalam bahasa Korea. Menyadari bahwa saya adalah salah satu kawannya, ia memasukkan saya ke kereta dan membawa saya ke desanya. Mereka memberi saya makan, dan membaringkan saya untuk tidur di lantai. Di pagi hari sebuah kendaraan datang dan menjemput saya, membawa saya ke lapangan terbang. Itu adalah penerbangan terakhir saya sebelum kembali ke Uni Soviet, “kenang pilot itu.
Menurut Kramarenko, insiden dengan pilot USAF menembak parasut bukanlah hal yang aneh, dan ia kehilangan satu kawan dan melihat yang lain terluka dengan cara ini.
Secara total, Resimen Pengawal Udara ke-176 kehilangan delapan pilot dan 12 pesawat. Pada saat yang sama, mereka menghancurkan sekitar 50 pembom, dengan pesawat tempur yang tidak terhitung.
Menurut Kramarenko, ia secara pribadi menembak jatuh 21 pesawat musuh, tetapi hanya 13 yang dikenali karena sisanya jatuh ke laut. Sang veteran percaya bahwa menunjukkan pilot Soviet di Korea membantu mencegah Perang Dunia III.
“Amerika berencana untuk menjatuhkan 300 bom atom di Uni Soviet,” tegasnya. “Tetapi di Korea kami membuktikan kepada mereka bahwa lebih baik bagi B-29 untuk tidak memasukkan hidung mereka ke wilayah kami. Setelah kami melumpuhkan 25 dari 48 pembom dalam satu penerbangan,  Amerika meninggalkan strateginya untuk membom wilayah Soviet, ”katanya.
Kramarenko pensiun dari Angkatan Udara Soviet pada 1981. Dia terakhir terbang pada tahun 1982. “Hari ini, tentu saja, saya tidak bisa lagi terbang. Saya iri pada orang-orang muda yang membawa pesawat mereka ke langit. Pesawat tempur modern adalah peralatan hebat, kuat, dan dipersenjatai dengan baik.  Aku masih memimpikan langit, ”katanya.
Detail Perang Udara di Korea Masih Didebatkan
Setelah 70 tahun pasca Perang Korea, rincian konflik MiG vs Saber dari Perang Korea masih menjadi perdebatan hangat sampai hari ini, dengan sejarawan Amerika memperkirakan total 224 Sabre hilang selama perang dibandingkan dengan 566 MiG-15  dengan sebagian besar diterbangkan pilot China dan Korea Utara. Namun, perkiraan Rusia mengklaim 1.106 kemenangan total udara, dan 335 MiG hilang karena berbagai alasan, termasuk pertempuran dan serangan non-tempur.
Perang Korea terbukti menjadi awal dari doktrin pasca-Perang Dunia II yang sangat kuat. Selama perang, pemboman karpet Sekutu diperkirakan telah menghancurkan hingga tiga perempat pusat populasi Korea Utara.
Secara keseluruhan, Amerika menjatuhkan 635.000 ton bom, termasuk 32.000 ton napalm, di semenanjung, yang lebih dari total tonase bom yang dijatuhkan pada target Jepang selama keseluruhan Kampanye Pasifik Amerika dalam Perang Dunia II.

Sumber : Flightzona.com
Komentar

Berita Terkini