|

Begini Kelebihan dan Kelemahan MiG-29 Menurut Pilot F-16

Kali Dibaca



Mediaapakabar.comKetika Amerika membangun F-15, Uni Soviet menandingi dengan melahirkan Su-27. Sementara ketika F-16 lahir, Soviet juga menyiapkan MiG-29 Fulcrum untuk menandinginya.

Jet tempur ringan MiG-29 kemudian tersebar ke banyak negara sekutu Soviet. Di antara negara-negara yang membeli Fulcrum ada juga Jerman Timur. Luftwaffe (Angkatan Udara Jerman) MiG-29 tetap beroperasi setelah reunifikasi Jerman dan digunakan untuk Quick Reaction Alert (QRA) nasional tetapi juga sebagai aggressor latihan udara NATO, di mana MiG-29 menunjukkan kemampuan udara yang luar biasa untuk kemampuan udara.
Unit tempur barat pertama yang memiliki kesempatan untuk menghadapi Fulcrum dalam simulasi pertempuran udara adalah Skuadron Tempur ke-510 Angkatan Udara Amerika yang ditempatkan di Pangkalan Udara Aviano di Italia utara. Mereka melakukan simulasi tempur melawan MiG-29 Luftwaffe Jagdgeschwader 73 (JG 73) pada Mei 1995 selama penyebaran Fulcrum Jerman ke Pangkalan Udara Decimomannu, di ujung selatan Sardinia.
Sebagaimana diceritakan oleh Kapten Mike McCoy, salah satu dari pilot F-16  yang terbang melawan MiG-29 dari JG 73, aspek yang paling mengesankan dari kinerja Fulcrum adalah kemampuan manuvernya dalam berkecepatan rendah dikombinasikan dengan helmet mounted sight system miliknya.
“Dalam pertarungan kecepatan rendah, bertarung dengan Fulcrum mirip dengan bertarung dengan F/A-18 Hornet, tetapi Fulcrum memiliki keunggulan daya dorong atas Hornet. Sebuah F/A-18 harus menurunkan hidungnya jika Anda terlibat pertarungan dengan kecepatan lambat, tetapi ia akan kehilangan ketinggian untuk mendapatkan kembali energi, yang memungkinkan kita untuk mengungguli mereka.”
“MiG memiliki ketinggian hidung yang sama pada kecepatan lambat dan dapat memperoleh kembali energi lebih cepat. Ditambah lagi, pilot MiG memiliki kerucut 45 lima derajat di depan mereka di mana mereka dapat menembakkan Archer dan memakanmu, ” katanya dalam artikel yang ditulis David Sarvai di Code One Magazine dengan judul “Schlemming with the Fulcrum” dan dikutip National Interest.
Tapi seperti yang dijelaskan McCoy, ditambah dengan menggunakan helmet mounted sight system terbukti jet tempur ini merupakan ancaman yang hebat.
“Beberapa kemampuan mereka lebih jahat daripada yang kita duga, kita harus mewaspadai helmet mounted sight system, yang membuat keputusan kita untuk berposisi lebih sulit. Dengan kata lain, ketika saya mendekat, saya harus mempertimbangkan helmet mounted sight system. Setiap kali saya didekati hidung Fulcrum, saya melepaskan suar untuk mengalahkan Archer yang keluar dari relnya. ”
Hanya saja bukan berarti ancaman tersebut tidak dapat diatasi.  Letnan Kolonel Gary West, pilot Viper lain dan saat itu Komandan ke-510 mengatakan “Sebelum datang ke sini, beberapa pilot kami mungkin menganggap helmet mounted sight system  MiG sebagai akhir dari  pertarungan. Kami telah menemukan bahwa itu tidak mematikan seperti yang kami duga. Kami menemukan beberapa posisi – terutama dalam tembakan lintasan lingkaran atau tembakan tinggi ke rendah dan dalam pertarungan kecepatan lambat – di mana pilot Fulcrum dapat melihat 45 derajat dan mengambil tembakan saat arah mereka belum bergerak. Kemampuan itu telah mengubah beberapa gagasan pilot tentang bagaimana mereka harus mendekati MiG-29 dalam pertarungan.”
Di bawah 200 knot, menurutnya, MiG-29 memiliki kemampuan mengubah arah hidung luar biasa hingga di bawah 100 knot. F-16, bagaimanapun, menikmati keuntungan dalam kecepatan di atas 200 knot.
“Pada kecepatan yang lebih tinggi, kita dapat memberi daya di atasnya untuk menuju vertikal. Dan tingkat putaran kami secara signifikan lebih baik. Dengan bersabar dan dengan menjaga kecepatan udara sekitar 325 knot, F-16 dapat membawa MiG-29 ke depan hidungnya. Tetapi pilot harus tetap berhati-hati dengan bidikan menggunakan helmet mounted sight system . ”
McCoy dan dua pilot USAF lainnya memiliki kesempatan untuk terbang di Fulcrums Jerman dan mereka menjelaskan beberapa keterbatasan MiG-29. “Visibilitas mereka tidak sebagus F-16, kerugian mereka adalah keuntungan nyata bagi kami. Pilot F-16 duduk tinggi di kokpit. Semua pilot MiG-29 yang duduk di kokpit kami ingin melihat sekeliling dengan kanopi tertutup. Mereka terkesan bahwa mereka bisa berbalik dan melihat ekornya dan bahkan melihat mesin. Selain visibilitas, saya mengharapkan kinerja belok yang lebih baik, MiG-29 bukan mesin sembilan-g  yang kontinyu seperti F-16. ”
Klaim ini juga dikonfirmasi oleh Kapten Michael Raubbach, pilot Fulcrum dari JG 73. “Visibilitas kami tidak sebagus F-16 atau bahkan F-15. Kami tidak bisa melihat langsung di belakang kami. Kita hanya melihat sedikit dengan memiringkan kepala ke samping untuk melihat di belakang kita, yang tidak memungkinkan kita untuk mempertahankan kontak visual dan vektor pengangkatan optimal pada saat yang sama. Kekurangan ini bisa menjadi masalah nyata, terutama ketika terbang melawan pesawat sekecil F-16. ”
Kurangnya kemampuan sembilan-G yang secara kontinyu dari Fulcrum karena sifat dari spesifikasi saat pembangunan MiG-29, seperti dijelaskan oleh Kapten Oliver Prunk, yang saat itu adalah petugas operasi JG 73.
“Pesawat itu tidak dibangun untuk pertempuran jarak dekat, meskipun secara aerodinamis mampu, Jerman Timur menerbangkannya sebagai pencegat pertahanan titik, seperti MiG-21. Mereka tidak diizinkan untuk menggunakan pesawat secara maksimal, untuk mengeksplorasi kemampuannya atau kemampuan mereka sendiri. Sorti berlangsung sekitar 30 menit. Pesawat itu dirancang untuk terbang cepat, membuang tanki, pergi supersonik, menembakkan rudalnya, dan pulang. ”
Keterbatasan lain dialami ketika tangki bahan bakar diangkut oleh pesawat di bagian tengah yang menjadikan Fulcrum tidak mampu terbang supersonik, sebuah skenario yang juga membatasi MiG-29.
Namun demikian terlepas dari kekurangan-kekurangan ini, Fulcrum tetap menjadi musuh yang tangguh untuk dilawan sebagaimana diceritakan oleh McCoy. “Pengalaman itu mengkonfirmasi apa yang saya ketahui tentang kemampuan MiG-29. Ini adalah pesawat terbang yang luar biasa. Namun, kekaguman itu memudar setelah putaran pertama masuk. Desakan adrenalin terbesar mencapai titik itu. Setelah itu, saya mulai mengevaluasinya sebagai senjata. ”
“Ketika pilot Barat bergabung dengan MiG untuk pertama kalinya, mereka cenderung menatapnya dengan kagum, alih-alih menerbangkan jet dan pertempuran mereka, mereka terpikat oleh pesawat buatan Soviet ini yang telah menghabiskan waktu mereka untuk mempelajarinya. 
Pilot kehilangan rasa heran setelah pertemuan pertama. Ini bukan lagi gangguan potensial. Mereka akan tahu jenis pertarungan yang harus dilawan. Tidak ada yang dapat mempelajari hal-hal ini dengan membaca laporan. Pertempuran udara ke udara adalah keterampilan yang mudah rusak. 
Tapi pelajaran yang kami pelajari di sini tidak akan terlupakan. Pilot-pilot ini akan tahu  apa yang mereka hadapi. Mereka akan lebih percaya diri. Dan mereka tahu mereka menerbangkan pesawat yang unggul dalam kemampuan manuver, kekuatan, dan avionik. ”
Barat menyimpulkan: “Ketika pilot kami pertama kali tiba di sini, mereka hampir tersandung karena mata mereka terpaku pada  MiG-29. Namun, setelah beberapa hari, MiG itu menjadi seperti pesawat yang berbeda. Dan memang seharusnya begitu. “
 Sumber : Flightzona.com
Komentar

Berita Terkini