|
Follow Us :

B-29 Superfortress, Inilah Pesawat Paling Kejam Sepanjang Sejarah

Kali Dibaca




Mediaapakabar.com-Ketika Amerika secara rahasia menjalankan Proyek Manhattan untuk membuat bom atom selama era Perang Dunia II,  dalam waktu bersamaan juga dikerjakan sebuah pesawat yang bertugas membawanya.

Biaya untuk membangun pesawat ini bahkan jauh lebih mahal dibandingkan Proyek Mahattan sendiri. Jika Proyek Mahattan menghabiskan sekitar US$ 2 miliar,  pembangunan bomber ini menghabiskan US$3 miliar.

Hasilnya adalah B-29 Superfortress. Bomber empat mesin besar yang dirancang untuk terbang melintasi jarak yang sangat jauh dan menjatuhkan bom-bom. Bomber ini menjadi pesawat paling kejam dalam sejarah karena menghancurkan dua kota di Jepang, membunuh ratusan ribu orang untuk mengakhiri Perang Dunia II di Pasifik.

Pesawat B-29 berkulit perak menggunakan turbo-supercharged R-3350 Duplex Cyclone yang menjadikan pesawat bisa memiliki bobot 37-ton saat kosong dan dapat terbang relatif cepat pada kecepatan 290 hingga 350 mil per jam dan pada ketinggian melebihi 30.000 kaki. Kemampuan ini menjadikannya sangat sulit bagi pencegat Jepang untuk menyusul mereka.

Tetapi  ketika Perang Dunia II belum berakhir, Angkatan Udara Amerika mengakui keunggulan Superfortress akan segera hilang karena munculnya pesawat tempur bertenaga turbojet. Ketika Perang Dingin mengumpulkan momentum pada akhir 1940-an, semakin penting bagi Angkatan Udara untuk memiliki pembom nuklir yang dapat menyerang Rusia dari pangkalan-pangkalan Amerika.

Kebutuhan ini mencapai puncaknya dalam model B-29D baru yang menggunakan mesin R-4360 Wasp Major 3.500 tenaga kuda yang meningkat 60% dibanding sebelumnya serta kulit terbuat dari paduan aluminium 75-S yang lebih kuat tetapi lebih ringan.

Selain itu,   model ini menurunkan berat sayap hingga 600 pon dan meningkatkan kecepatan hingga hampir 400 mil per jam. Hiasan lainnya termasuk sirip ekor yang lebih tinggi, kontrol yang dibantu secara hidraulik, dan sistem pelapisan sayap dan jendela.

Akhir Perang Dunia II terjadi pembatalan pesanan B-29. Untuk menyelamatkan program tersebut, militer mendesain ulang B-29D sebagai B-50. Hanya 60 B-50A yang diproduksi  dan ini menjadi ujung armada penangkal nuklir Strategic Air Command yang baru dibentuk pada tahun 1948 hingga B-36 Peacemaker dan B-47 Stratojet, pengebom jet besar memasuki layanan .

Sejumlah kecil B-50B kemudian dibangun dengan sel bahan bakar berbobot lebih ringan, sampai Angkatan Udara melahirkan B-50D dan berkomitmen pada pembuatan 222 pembom skala besar. Model terakhir menurunkan ukuran kru dari sebelas menjadi delapan, memiliki persediaan tangki bahan bakar eksternal, menampilkan kerucut hidung yang disederhanakan,  termasuk booming pengisian bahan bakar di udara.

Armada B-50 juga mengalami sejumlah masalah seperti regulator tekanan yang rusak, masalah mesin, dan retaknya kulit aluminium yang perlu waktu beberapa tahun untuk diperbaiki. Lebih lanjut, ketika Pentagon terus menggunakan jenis-jenis baru bom nuklir dengan cepat, para pembom B-50 harus berulang kali dikonversi agar bisa membawanya di dalam teluk bom mereka.

Ketika Perang Korea meletus pada 1950-an, B-29 yang lebih tua dipanggil untuk melakukan serangan non-nuklir — di mana mereka menderita kerugian yang tak terduga oleh pesawat jet tempur MiG-15 Soviet.

Dengan kecepatan mendekati 680 mil per jam dan tingkat pendakian yang tinggi, MiG-15 menunjukkan bahwa kecepatan dan ketinggian B-50 yang lebih tinggi pun tidak banyak menguntungkan karena kemajuan teknologi jet. Hal ini menyebabkan pembatalan program pada tahun 1949 dari model rekayasa ulang eksperimental yang pertama kali disebut YB-50C dengan mesin 4.500-tenaga kuda.

Namun, B-29 dan B-50 saat itu berada di garis depan dalam teknologi pengisian bahan bakar udara ke udara, yang akan memungkinkan serangan bom jarak jauh. Awalnya, ini melibatkan konversi B-29 menjadi tanker KB-29, yang akan menggunakan selang panjang untuk mengisi bahan bakar B-50 yang bersenjata nuklir.

Pada tahun 1949, B-50A Lucky Lady II menjadi pesawat pertama yang terbang ke seluruh dunia dalam penerbangan epik 94 jam antara 26 Februari dan 2 Maret. Upaya sebelumnya oleh B-50 Global Queen, harus dibatalkan karena kegagalan mesin.

Lucky Laddy II mengisi bahan bakar dengan tidak kurang dari empat pasang tanker KB-29M yang terbang keluar dari Azores, Arab Saudi, Filipina dan Hawaii sepanjang perjalanannya sepanjang 23.452 mil. Rekor ini akhirnya  dikalahkan pada tahun 1956 oleh pembom jet B-52 dengan catatan waktu kurang dari setengah yang dicapai B-50A.

Sebelum itu, pada tahun 1953 B-47 yang bertenaga jet mulai memasuki layanan sementara B-29 datang untuk pensiun, sehingga tugasnya diambil alih B-50. Ironisnya, B-50 selanjutnya melihat lebih banyak aksi dalam peran dukungan ini daripada sebagai pembom.

Secara keseluruhan 136 B-50 dikonversi menjadi tanker KB-50. Mulai tahun 1956, 112 dimodifikasi lebih lanjut ke dalam model KB-50J dengan menambahkan mesin turbojet J-47 dari bomber B-47 untuk membantu mereka mempertahankan kecepatan dan ketinggian yang lebih tinggi untuk mengimbangi pembom yang mereka isi ulang.

Turbojet  meningkatkan kecepatan maksimum KB-50J menjadi 444 mil per jam atau sedikit lebih cepat dari pesawat tempur Mustang era-Perang Dunia II.

RB-50B dan RB-50E adalah pesawat pengintaian foto yang dikirim pada penerbangan yang semakin berbahaya di wilayah udara Soviet dan Korea Utara. Beberapa dari misi “musang” ini bahkan dimaksudkan untuk penyadapan Soviet, memungkinkan mata-mata Amerika untuk mendengarkan hasil obrolan radio dan radar yang dihasilkan serta mempelajari pertahanan apa yang dimiliki Soviet.

Ada juga RB-50G, pesawat mata-mata elektronik yang penuh dengan konsul khusus, dengan 16 awak. Ini juga melakukan misi berisiko. Pada tahun 1953 RB-50G Little Red Ass ditembak jatuh di dekat Vladivostok oleh dua jet tempur MiG-17. Dari 18 awak hanya co-pilot yang selamat dari perairan Laut Jepang yang beku untuk diselamatkan oleh kapal perusak Amerika.

Bahkan ada WB-50D, pesawat “pemburu badai” yang dioperasikan oleh Layanan Cuaca Nasional untuk melacak  cuaca  dan juga sampel tingkat radiasi di dalam untuk memantau uji coba nuklir Soviet selama awal 1950-an.

Pesawat ini juga melihat begitu banyak tugas kasar sehingga enam WB-50 hilang dengan seluruh kru mereka. Laporan pengintaian cuaca dari WB-50 berperan penting dalam merencanakan penerbangan pesawat mata-mata U-2 yang menemukan rudal nuklir Soviet di Kuba, yang memicu Krisis Rudal Kuba.

Berbagai varian B-50 akhirnya pensiun pada 1950-an, badan pesawat aluminium mereka menua dan memburuk setelah melihat banyak penggunaan yang sulit. Setengah abad kemudian, keluarga pesawat C-135 yang berbasis pada pesawat 707 terus melakukan berbagai peran pendukung yang telah dirintis B-50,  terutama teknologi pengisian bahan bakar udara ke udara yang terus menambah kekuatan udara Amerika.

Meski B-29 bertanggung jawab atas tiga serangan bom paling mematikan dalam sejarah – pemboman Tokyo dan pemboman nuklir Hiroshima dan Nagasaki – penggantinya B-50 tidak pernah menjatuhkan bom dalam perang.

Namun,  tidak sepenuhnya akurat untuk mengatakan pesawat itu tidak pernah melepaskan tembakan dalam pertempuran. RB-53G yang ditembak jatuh di dekat Vladivostok membalas dengan tidak efektif pada para pengejarnya. Dan pada 15 Maret 1953, sebuah WB-50 yang terbang di wilayah udara internasional dekat semenanjung Kamchatka dicegat oleh dua MiG-15. Penembak ekor pesawat pengintai cuaca menembak balik M-15. Untungnya, kali ini semua orang bisa kembali ke markas.



Sumber : Flightzona.com
Komentar

Berita Terkini