|

Antisipasi Angkatan Laut China yang Makin Kuat, US Navy Mulai Menimbun Rudal Antikapal

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Pertumbuhan menakjubkan armada China selama dekade terakhir mendorong Angkatan Laut Amerika untuk mulai memperluas stok rudal antikapal mereka.
Direktur Anggaran US Navy Rear Adm Randy Crites mengatakan rencana ini diproyeksikan dalam pengajuan anggaran 2021.
“China telah mengembangkan armada perangnya menjadi sekitar 335 kapal permukaan, dan itu terjadi selama 10 tahun terakhir karena mereka telah bergeser dari penumpukan pasukan darat dan pindah ke laut dalam peran ekspansionis di seluruh dunia,” katanya.
“Ketika kita melihat masa depan perdagangan global yang lebih besar dan ketidakpastian yang lebih besar, kekuatan angkatan laut Amerika akan menjadi lebih penting.”
Dalam usulan anggaran 2021 Angkatan Laut Amerika berencana membeli 850 rudal antikapal antara tahun 2020 dan 2021.
Sebagaimana dilaporkan Defense News 12 Februari 2020, pesta pembelian rudal anti-kapal datang ketika para ahli memproyeksikan armada Angkatan Laut China akan menggelembung hingga 420 kapal pada tahun 2035. Sementara permintaan anggaran 2016 Angkatan Laut Amerika hanya 88 rudal anti-kapal.
Meski pembuatan kapal mungkin goyah pada tahun 2021, anggaran Angkatan Laut untuk pengadaan semua jenis senjata meningkat US$ 800 juta dari permintaan tahun 2020 yang menapai US$ 4,1 miliar. Anggaran pengadaan senjata 2021 yang diusulkan naik US$ 1,7 miliar dari permintaan 2016 lima tahun lalu.
Dana tersebut dapat digunakan untuk membeli  Long-Range Anti-Surface Missile yang akan dibawa jet tempur F/A-18 Super Hornet. Rudal ini dibangun oleh Lockheed Martin bekerjasama dengan  Defense Research Projects Agency.
Rudal ini memiliki  kemampuan pengenalan target, beberapa tingkat rute otonom, dan jangkauan yang diperluas untuk membunuh kapal-kapal musuh. Kisaran diperkirakan mencapai lebih dari 200 mil laut.
Pengajuan anggaran 2017 US Navy membeli 10 LRASM, dan memproyeksikan pembelian 25 per tahun hingga 2020, dengan total pembelian 85 rudal. Hari ini, inventaris (termasuk permintaan 2020 untuk 17 LRASM) berada di sekitar 99 rudal.
Dengan meminta untuk meningkatkan inventaris rudal silumannya sebanyak 48 senjata, inventaris Angkatan Laut Amerika akan meningkat 50 persen, dengan rencana untuk memesan 48 rudal setiap tahun selama empat tahun ke depan.
Angkatan Laut Amerika ingin terus meningkatkan rudal Tomahawk buatan Raytheon menjadi “Maritime Strike Tomahawk,” yang menggabungkan sistem pencari dan beberapa tingkat diskriminasi target sehingga dapat diubah di udara untuk mencapai target yang bergerak. Tomahawk memiliki kisaran 900 mil laut.
Angkatan Laut Amerika mengatakan kit pencari baru Maritime Strike Tomahawk memungkinkan kemampuan untuk mencapai target bergerak maritim melalui panduan tengah perjalanan pihak ketiga atau mode pencari.
Angkatan Laut  Amerika berencana untuk membeli 44 kit Mogok Maritim pada tahun 2021, kemudian meningkat secara signifikan setelahnya. US Navy ingin membeli 451 kit upgrade antara 2021 dan 2025.
Titik balik
Angkatan Laut Amerika mulai ingin membeli sejumlah besar Naval Strike Missile yang dibangun Kongsberg / Raytheon.
Senjata ini direncanakan akan diinstal di kapal perang bersenjata ringan agar mampu menjadi kekuatan penting ketika beroperasi di Pasifik. Rudal ini dikerahkan di kapal tempur pesisir USS Gabrielle Giffords tahun lalu, bersama dengan MQ helikopter tak berawak -8C Fire Scout buatan Northrop Grumman yang akan digunakan untuk penargetan over-the-horizon.
Angkatan Laut berencana untuk membeli 15 NSM, turun tiga dari pembelian tahun lalu, tetapi diprogram untuk menerima 189 antara Tahun Anggaran 2020 dan 2025.
Ini adalah kemenangan besar bagi industri pertahanan Eropa, yang melihat minat yang meningkat dari Angkatan Laut Amerika karena ingin bergerak cepat mengisi kesenjangan kemampuan dalam menghadapi persaingan dengan Rusia dan China.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini