|
Follow Us :

Walah! Meriam F-35A Tidak Dapat Menembak Target

Kali Dibaca



F-35
Mediaapakabar.com-Departemen Pertahanan Amerika Serikat baru-baru ini melakukan penilaian tahunan atas kemajuan jet tempur Lockheed Martin F-35, dan hasilnya buruk.

Menurut laporan kantor pengujian Pentagon yang akan dirilis Jumat 31 Januari 2020 dan didapat Bloomberg disebutkan  pada dasarnya pesawat tempur futuristik ini memiliki akurasi tembakan yang mengerikan. Tentu saja ini sebuah – berita lebih buruk untuk program  yang telah menelan biaya pembayar pajak hingga US$ 428 miliar.
Dari tiga model F-35, dua memiliki akurasi yang dapat diterima. Versi yang dibuat untuk Angkatan Laut yakni F-35C dan F-35B untuk Korps Marinir keduanya memiliki senjata 25mm yang dipasang secara eksternal, sementara F-35A yang digunakan Angkatan Udara memiliki senjata internal.
Pemasangan itu  tidak selaras dengan dudukan senjata membuat meriam tidak dapat diandalkan dan praktis tidak dapat digunakan. Senapan 25mm F-35A inilah yang memiliki akurasi “tidak dapat diterima.”
Penilaian tahunan oleh Robert Behler, Direktur Tes dan Evaluasi Operasional Pentagon memang tidak mengungkapkan setiap kegagalan besar baru dalam kemampuan terbang pesawat. Tapi itu menandai daftar panjang masalah yang menurut kantornya harus diselesaikan – termasuk 13 yang dideskripsikan sebagai item Kategori 1 atau “wajib diperbaiki” karena memengaruhi kemampuan keselamatan atau tempur.
Jumlah kekurangan perangkat lunak berjumlah 873 pada November. Jumlah ini turun dari 917 pada September 2018, ketika jet memasuki pengujian pertempuran intens yang diperlukan sebelum produksi penuh, termasuk 15 item Kategori 1. Apa yang akan menjadi tahun pengujian sekarang telah diperpanjang satu tahun lagi hingga setidaknya Oktober.
“Meskipun kantor program sedang bekerja untuk memperbaiki kekurangan, penemuan-penemuan baru masih ditemukan , menghasilkan hanya sedikit penurunan dalam jumlah keseluruhan dan meninggalkan banyak hal signifikan untuk ditangani,” kata penilaian tersebut.
Selain itu, kantor uji mengatakan adanya kerentanan cybersecurity  yang diidentifikasi dalam laporan sebelumnya belum terselesaikan. Laporan ini juga mengutip masalah dengan keandalan, ketersediaan pesawat, dan sistem perawatan.
Penilaian ini tidak membahas temuan yang muncul dalam putaran pengujian pertempuran saat ini, yang mencakup 64 latihan menghadapi simulasi yang dirancang untuk mereplikasi pertahanan udara Rusia, China, Korea Utara, dan Iran.
Seorang juru bicara untuk kantor program F-35 Pentagon tidak segera mengomentari laporan kantor pengujian.
Brett Ashworth, juru bicara Lockheed yang berbasis di Bethesda, Maryland, mengatakan bahwa “meskipun kami belum melihat laporannya, F-35 semakin matang dan merupakan petarung yang paling mematikan, aman dan terhubung di dunia.”
Jumlah pesawat juga terus meningkat, dengan armada global rata-rata lebih dari 65% tingkat kemampuan misi dan unit-unit operasional secara konsisten berkinerja hampir 75%.
Model F-35A memiliki tingkat terbaik dalam kemampuan misi, sementara armada F-35C dan F-35B berada dari tingkat yang sangat buruk.
Versi Angkatan Udara dan Angkatan Laut juga terus mengalami keretakan pada komponen structural. “Efeknya pada umur layanan F-35 dan kebutuhan akan persyaratan inspeksi tambahan masih sedang ditentukan.”

Sumber :Flightzona.com

Komentar

Berita Terkini