|
Follow Us :

Siap-siap! Amerika akan Relokasi Pasukan dari Afrika ke Pasifik, Perancis: Ini Berita Buruk

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Departemen Pertahanan Amerika sedang mempertimbangkan untuk mengambil langkah mundur dari operasi kontraterorismenya di Afrika dalam waktu dekat dan akan mengalihkan fokusnya ke wilayah Pasifik.

Ketua Kepala Staf Gabungan Amerika Jenderal Mark Milley kepada wartawan Senin 14 Januari 2020 mengatakan bahwa topik tentang kalkulasi ulang kehadiran Amerika di Afrika untuk meningkatkan kesiapan pasukan di benua Amerika atau Pasifik telah dibahas di Pentagon.
Sejak menjabat tahun lalu, Menteri Pertahanan Mark Esper telah secara vokal menyerukan untuk menggeser pasukan dari operasi kontraterorisme Afrika dan memusatkan perhatiannya pada Rusia, dan China.
“Kami sedang mengembangkan opsi untuk dipertimbangkan oleh Menteri Pertahanan, dan kami sedang mengembangkan opsi itu dalam koordinasi dengan sekutu dan mitra kami,” katanya kepada AFP tak lama setelah tiba di Brussels untuk pembicaraan dengan sekutu NATO.
Konfirmasi Milley atas pembicaraan ini terjadi hanya beberapa minggu setelah laporan yang mengutip orang-orang dekat dengan Pentagon menyarankan pengurangan pasukan Amerika di Afrika akan mencakup meninggalkan  pangkalan drone di Niger dan menghentikan bantuan militer kepada pasukan Perancis yang melakukan kampanye anti-teror di Mali , Burkina Faso dan Niger.
Berita buruk
Mengomentari keinginan Amerika untuk mengurangi operasi penanggulangan teror di benua itu, Presiden Perancis Emmanuel Macron menyatakan bahwa ia berharap dapat membuat Presiden Amerika Donald Trump mempertimbangkan kembali penarikan pasukan dari Afrika Barat.
“Jika Amerika memutuskan untuk meninggalkan Afrika, itu akan menjadi berita buruk bagi kami. Saya berharap dapat meyakinkan Presiden Trump bahwa perang melawan terorisme juga terjadi di kawasan ini,” katanya Senin dalam pertemuan puncaknya di Pau, Prancis, dengan para pemimpin dari Burkina Faso, Chad, Mali, Mauritania dan Niger yang juga dikenal sebagai G5 Sahel.
Macron juga mengumumkan pada pertemuan hari Senin bahwa ia akan menggunakan kemampuan tempur tambahan dan mengirim total 220 pasukan tambahan untuk memerangi teroris di wilayah Sahara.
Awal bulan ini, Komando Afrika Amerika mengumumkan bahwa pasukan tambahan telah dikirim ke Afrika Timur setelah serangan 5 Januari di sebuah pangkalan Amerika di Kenya oleh kelompok al-Shabaab yang mengakibatkan kematian seorang tentara Amerika dan dua kontraktor pertahanan Amerika.
Sebuah studi yang diterbitkan oleh Africa Centre for Strategic Studies yang berbasis di Amerika tahun lalu menemukan bahwa meskipun militer Amerika meningkatkan kekuatan di Afrika, kekerasan terkait teror telah meningkat, dan aktivitas kelompok militan di benua itu telah naik dua kali lipat sejak 2012.”
Penelitian tersebut mencatat bahwa walaupun ada lima “kelompok militan aktif” yang beroperasi di Afrika pada 2010, jumlah membengkak menjadi sekitar dua lusin kelompok yang aktif – banyak di antaranya secara regular melakukan serangan di 13 negara Afrika.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini