|

Sepi Peminat, US Army Batalkan Upaya Mengganti Bradley

Kali Dibaca


M2 Bradley
Mediaapakabar.com-Upaya Angkatan Darat untuk mengganti Bradley mungkin belum berakhir karena layanan mengambil langkah mundur untuk menilai kembali strateginya dan membatalkan permintaannya saat ini.

Angkatan Darat Amerika mengambil langkah mundur dalam upayanya untuk mengganti kendaraan tempur infanteri atau Infantry Fighting Vehicle (IFV) Bradley setelah hanya menerima satu tawaran dalam program prototyping kompetitifnya.
“Hari ini Angkatan Darat Amerika membatalkan permintaan saat ini untuk Section 804 Middle Tier acquisition rapid prototyping phase. Berdasarkan umpan balik dan proposal yang diterima dari industri, kami telah memutuskan bahwa perlu untuk meninjau kembali persyaratan, strategi akuisisi dan jadwal, ” kata Bruce Jette, kepala akuisisi Angkatan Darat Amerika.
Sejak awal, program OMFV [optionally manned fighting vehicle] telah mewakili pendekatan inovatif untuk akuisisi Angkatan Darat dengan berfokus pada memberikan kemampuan yang pada dasarnya baru untuk tim tempur brigade lapis baja di bawah timeline yang berkurang secara signifikan dibandingkan dengan upaya akuisisi tradisional.  “Angkatan Darat meminta banyak kemampuan pada jadwal yang sangat agresif,” kata Jette sebagaimana dilaporkan Defense News 17 Januari 2020.
“Kebutuhannya tetap jelas. OMFV adalah kemampuan kritis bagi Angkatan Darat, dan kami akan terus maju setelah revisi. ”
Pada bulan Oktober 2020, Angkatan Darat Amerika berakhir dengan hanya satu penawar dalam kompetisi OMFV yakni dari General Dynamics Land Systems.  US Army telah merencanakan untuk mengadakan kompetisi prototipe, memilih dua tim pemenang untuk membangun prototipe dan akhirnya memilih di akhir periode evaluasi.
Raytheon dan Rheinmetall  telah didiskualifikasi dari kompetisi karena gagal mengirimkan sampel tawaran ke Aberdeen Proving Ground, Maryland, pada batas waktu. Sementara BAE Systems yang memproduksi Bradley memutuskan untuk tidak ikut bersaing. Menurut beberapa sumber, Hanwha yang awalnya diduga akan bersaing memutuskan untuk mundur.
CEO BAE Systems yang berbasis di Amerika , Jerry DeMuro, mengatakan kepada Defense News dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa perusahaan tersebut tidak menyesali keputusannya untuk tidak mengejar OMFV karena persyaratan dan jadwal sebelumnya telah ditetapkan, tetapi mengatakan pihaknya terus berbicara. kepada Angkatan Darat tentang peluang masa depan.
“Itu adalah program yang sangat menantang,” kata DeMuro. “Selalu ada tiga hal: persyaratan, jadwal dan pendanaan. Jadwalnya sangat, sangat agresif, terutama sejak awal, dan pada saat yang sama berusaha untuk mendapatkan teknologi yang lebih maju. Ada sedikit dikotomi di sana.
“Persyaratan yang diminta, dalam perkiraan kami, akan memerlukan secara signifikan lebih banyak pengembangan yang tidak dapat dilakukan dalam kerangka waktu itu dan secara signifikan lebih banyak modal daripada yang bersedia diterapkan oleh Angkatan Darat.”(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini