|

Ngeri! 18 Tahun Lalu, Amerika Simulasi Perang Melawan Iran dan Hancur dalam 10 Menit

Kali Dibaca



US Navy

Mediaapakabar.com-Amerika Serikat sudah lama mempersiapkan diri untuk perang melawan Iran. Pada tahun 2002 misalnya, Pentagon menggelar latihan perang mahal yang dirancang untuk mensimulasikan seperti apa perang dengan Iran nantinya. Fakta menunjukkan dalam latihan tersebut Amerika kalah telak.


Latihan yang dikenal sebagai Millennium Challenge 2002 tersebut  mengingatkan bahwa lawan seperti Iran akan memanfaatkan dan meningkatkan setiap keunggulan yang mereka punya ketika melawan pasukan Amerika yang lebih besar dan lebih bersenjata.
Asumsi Amerika bahwa pasukan musuh akan melakukan apa yang menurut mereka akan  lakukan dan bukan apa yang akan memberi mereka keuntungan terbaik adalah kesalahan serius.
Millennium Challenge adalah latihan yang diamanatkan kongres dan dirancang untuk menguji konsep eksperimental baru dalam peperangan. Skenarionya adalah bahwa Angkatan Biru atau Blue Force, militer Amerika, sedang menginvasi negara Timur Tengah yang lebih kecil, namun belum pernah ada (Iran), dalam kerangka waktu yang ditetapkan lima tahun di masa depan, atau 2007.
Seorang komandan di negara Merah memprakarsai permusuhan. terhadap tetangganya, yang mengarah ke invasi ke pulau-pulau yang disengketakan di wilayah tersebut. Tujuan Blue Force adalah untuk membuka kembali jalur pelayaran, menetralkan senjata pemusnah massal negara Merah, dan membebaskan wilayah yang direbut lawan.
Pentagon meminta pensiunan jenderal Korps Marinir Paul Van Riper untuk kembali memimpin pasukan Merah, karena Van Riper dikenal sebagai seorang maverick dengan reputasi pemikiran yang tidak lazim. Dia dipandang sebagai sosok yang cocok untuk peran pasukan Merah/Iran yang akan berusaha memaksimalkan setiap kemampuan yang dimilikinya untuk mengusir serangan Amerika.
Dihadapkan dengan serangan yang akan segera terjadi, Van Riper memutuskan untuk melakukan serangan ofensif segera setelah pasukan Amerika berada dalam jangkauan. Pemerintahan Bush kala itu baru saja mengumumkan doktrin “pre-emption,” yang berarti Amerika akan menyerang terlebih dahulu sebelum ancaman menjadi terlalu serius.
Van Riper saat itu cukup yakin ketika dua kapal induk, enam kapal amfibi, dan pengawalan gabungan kemungkinan besar menyatakan perang. Van Riper memutuskan untuk menyerang lebih dulu, untuk “mendahului para pre-empters.”
Begitu pasukan Amerika berada dalam jangkauan, pasukan Van Riper melepaskan rentetan rudal dari peluncur berbasis darat, kapal komersial, dan pesawat terbang rendah yang tidak menggunakan komunikasi radio untuk mengurangi deteksi radar.
Bersamaan dengan itu, kawanan speedboat yang sarat dengan bahan peledak meluncurkan serangan kamikaze. Sistem radar Aegis dari kelompok tempur kapal induk yang melacak dan berupaya mencegat rudal  dengan cepat kewalahan.
Pada akhirnya 19 kapal Amerika  ditenggelamkan, termasuk kapal induk, beberapa kapal penjelajah, dan lima kapal amfibi. “Semuanya selesai dalam lima, mungkin sepuluh menit,” kata Van Riper sebagaimana dikutip Popular Mechanics dari War on Rock Sabtu 4 Januari 2020.
Kekalahan telak terjadi karena pasukan Amerika memperkirakan Van Riper hanya duduk dan diserang, dan kemudian meluncurkan serangan balik dengan pasukannya yang masih hidup, yang dapat dengan mudah disingkirkan.
Van Riper, yang memang ingin memenangkan latihan, menolak untuk duduk dan membiarkan orang Amerika menyerang terlebih dahulu.
Kesuksesan Van Riper menyebabkan masalah. Dengan armada Amerika  tenggelam, termasuk pasukan Marinir, latihan ini secara efektif berakhir di inning pertama.  Tim merah telah menang. Untuk melanjutkan latihan, pengendali latihan “mengisi kembali” armada Amerika  dan membiarkan latihan berlanjut seolah-olah kemenangan Merah tidak pernah terjadi.
Tim merah juga menggunakan cara ortodoks untuk berkomunikasi, membuat frustrasi intelijen Amerika yang mengharapkannya menggunakan teknik komunikasi modern.  Seperti yang dijelaskan The Guardian, Van Riper memulai serangannya terhadap armada Amerika  dengan “memberi sinyal. Bukan bukan dalam transmisi radio yang mungkin telah dicegat, tetapi  pesan kode yang disiarkan dari menara masjid pada saat sholat.
Pesawat hobi dan pesawat baling-baling yang tampaknya tidak berbahaya tiba-tiba berubah menjadi mematikan, menabrak kapal-kapal Angkatan Biru dan lapangan terbang di sepanjang Teluk dalam sejumlah serangan bunuh diri ala Al-Qaida.
Dia juga menggunakan sepeda motor untuk memberikan perintah kepada bawahan, yang pesannya tidak dapat dicegat oleh pesawat Amerika yang dirancang untuk menguping komunikasi musuh.
Sementara itu, pengontrol latihan memberlakukan batasan tidak realistis pada Tim Merah Van Riper. Ketika pasukan Amerika berkumpul untuk melancarkan serangan udara, menjadi jelas bahwa pengendali bertekad untuk membiarkan mereka berhasil.
Tim merah siap untuk mulai menembak jatuh V-22 ketika kepala staf Van Riper  tetapi  hal itu dilarang pengendali latihan. Tim merah juga harus memposisikan aset pertahanan udara di tempat terbuka sehingga pasukan biru dapat dengan mudah menghancurkannya. Bahkan setelah beberapa tidak dihancurkan, tim merah dilarang menembaki pasukan biru saat mereka melakukan penerjunan udara.
Pencarian senjata pemusnah massal Tim Merah juga terganggu. Menurut The New York Times musuh menemukan cara memindahkan senjata kimianya sehingga orang Amerika tidak dapat menemukannya, yang menyebabkan masalah untuk simulasi. Awalnya direncanakan senjata itu ditemukan dan kendali senjata kimia diserahkan kepada orang Amerika, yang kemudian mengelola untuk menghancurkan mereka.
 Pada satu titik dalam latihan, Van Riper sangat jijik dengan bagaimana pengontrol latihan terlalu mengikat tangan Merah untuk memastikan kemenangan Biru, sehingga ia banyak mengeluarkan cemoohannya dalam laporan yang dia buat.
Pada tahun-tahun menjelang serangan Jepang di Pearl Harbor, Angkatan Laut Kekaisaran Jepang berlari dan menjalankan kembali beberapa pertempuran yang disimulasikan dengan pasukan Amerika jika terjadi perang antara kedua negara. Banyak dari latihan ini berakhir dengan kerugian besar bagi armada kapal induk Jepang. Solusinya? Cukup mengapungkan kembali kapal dan menyatakan kemenangan. Keangkuhan semacam inilah yang bisa menyumbang terlalu banyak kepercayaan diri Jepang memasuki perang dan akhirnya kalah.
Millenium Challenge  tidak kontroversial karena pasukan Amerika menang, tetapi pihak lain dilarang memiliki kesempatan nyata untuk menang. Pelajaran dari Millenium Challenge adalah bahwa musuh akan melakukan apa yang perlu dilakukan untuk menang, bukan melalukan apa yang dikehendaki Amerika.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini