|

Dari Challenger 2 Lahirlah Streetfighter II, Tank Inggris Untuk Perang Kota

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Angkatan Darat Inggris baru-baru ini memamerkan konsep baru untuk main battle tank Challenger 2 yang dioptimalkan untuk operasi perkotaan.

Dijuluki Streetfighter II, kendaraan ini memiliki sistem penglihatan terdistribusi IronVision buatan Israel, yang memungkinkan kru untuk melihat ke segala arah bahkan ketika semua kru di dalam dan semua lubang ditutup. Tank juga dilengkapi peluncur untuk rudal anti-tank Brimstone di atas menara.
Elemen dari Royal Tank Regiment mengevaluasi tank Streetfighter II selama latihan di Copehill Down pada awal Januari 2020.  Copehill Down adalah salah satu fasilitas di dalam area pelatihan Kementerian Pertahanan Inggris di Salisbury Plain dan dirancang untuk mensimulasikan apa yang disebut pasukan Inggris sebagai Fighting In Built Up Areas, atau FIBUA.  Angkatan Darat Inggris pertama kali memulai proyek Streetfighter pada bulan Desember 2018
“Salah satu tujuan utama Streetfighter adalah untuk mengidentifikasi kesenjangan kemampuan antara diri kita dan musuh potensial dan kemudian merekomendasikan solusi teknis,” kata anggota Resimen Tank Royal, yang hanya diidentifikasi sebagai Kapten Quant, dalam sebuah pernyataan.
“Ini ada di bidang-bidang seperti tingkat membunuh, kemampuan bertahan hidup, [dan] kesadaran situasional.”
Tank Streetfighter II, yang memiliki skema kamuflase coklat-putih-dan kebiru-biruan mengingatkan pada kendaraan lapis baja Angkatan Darat Inggris yang dipakai di Berlin menjelang akhir Perang Dingin.
Penambahan yang paling signifikan adalah dimasukkannya sistem IronVision, yang pertama kali diperkenalkan oleh perusahaan pertahanan Israel Elbit pada tahun 2018. Perusahaan mengatakan bahwa mereka telah bekerja dengan Angkatan Darat Inggris untuk mengintegrasikan IronVision pada kendaraan Streetfighter II sejak Januari 2019.
IronVision terdiri dari berbagai kamera elektro-optik dan inframerah yang diposisikan di sekitar lambung kendaraan lapis baja, yang kemudian dimasukkan ke dalam tampilan khusus yang dipasang di helm hingga kru bisa melihat menembus lambung tank ke segala arah, siang atau malam. Ini serupa dalam banyak hal dengan AN/AAQ-37 Distributed Aperture System (DAS) pada F-35 Joint Strike Fighter.
Kesadaran situasional tinggi dengan tetap berlindung di dalam tank  sangat penting terutama untuk menghadapi perang kota yang pada dan penuh bangunan hingga banyak tempat bagi musuh untuk bersembunyi dan melakukan serangan mendadak.
Streetfighter asli memang memiliki kamera 360 derajat tiang-tiang pada menara, tetapi ini masih menawarkan bidang pandang tetap dan tidak memungkinkan operator melihat wilayah secara luas seperti yang disediakan IronVision.
Versi yang ditingkatkan dari tank masih menampilkan sistem kamera yang tergantung pada laras yang menawarkan cara tambahan untuk mengintip area sudut, sesuatu yang dilaporkan oleh militer Denmark pertama kali digunakan secara operasional di Afghanistan pada tank Leopard 2 mereka.
Tambahan utama lainnya untuk konfigurasi Streetfighter II adalah mock-up peluncur rudal anti-tank Brimstone di atas menara. Dibangun konsorsium misil Eropa MBDA, Brimstone adalah senjata multi-mode dengan radar gelombang milimeter dan sistem panduan laser, yang memungkinkannya untuk melakukan ancaman pada jarak  jauh, siang atau malam dan dalam cuaca buruk atau di medan perang yang penuh asap, debu , dan gangguan lainnya.
Brimstone sudah dalam pelayanan dengan Angkatan Udara Inggris dan akan menjadi bagian dari opsi persenjataan untuk helikopter serang AH-64E Apache yang akan datang.
Kemampuan rudal untuk mencapai area target umum menggunakan navigasi inersia dan kemudian secara otonom melihat dan melibatkan target akan memberikan Streetfighter II cara untuk menyerang target ketika awak tank mungkin tidak dapat menggunakan meriam utama 120mm atau senapan mesin kaliber .50 dan 7,62 mm. Ini juga menawarkan tank opsi serangan standoff.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini