|
Follow Us :

Bomber H-6N China Bawa Rudal Besar, Amerika Harus Khawatir

Kali Dibaca




Mediaapakabar.com-Sebuah publikasi China pada bulan November 2019 mengungkapkan desain art rudal balistik anti kapal besar baru yang akan diintegrasikan ke dalam pembom taktis H-6N  China.  H-6N adalah varian terbaru dari desain H-6 yang dianggap sebagai tanggapan atas semakin meningkatnya kehadiran angkatan laut barat di Asia Timur.

Rudal baru itu tampaknya lebih besar dari rudal balistik taktis Scud Soviet atau MGM-140 Amerika, dan memunculkan spekulasi bahwa senjata ini berasal dari DF-21D berbasis darat yang jauh lebih besar. DF-21D selama ini dikenal sebagai rudal pembunuh kapal induk.
Rudal itu tampaknya merupakan desain berbahan bakar padat , dan meskipun lebih kecil dari DF-21D namun dapat mencapai kisaran yang sama melalui kombinasi komposit bahan bakar superior dan desain yang diluncurkan udara  yang berarti akan memiliki energi potensial kinetik dan gravitasi yang cukup besar ketika diluncurkan dari pembom H-6.
H-6N sendiri telah dirancang secara eksklusif sebagai platform rudal, dan tidak teluk bom seperti bomber H-6 asli. Desain H-6 dikenal karena keserbagunaannya, keandalannya dan kemudahan perawatannya, dan kemungkinan akan tetap diproduksi sepanjang tahun 2020-an. Pembom melihat penerbangan pertamanya pada tahun 1959.
Militer China tampaknya telah banyak berinvestasi dalam senjata anti kapal canggih, mulai dari YJ-18, YJ-100 dan rudal jelajah YJ-XX yang akan terintegrasi ke dalam kapal perusak baru  hingga DF-21D dan varian anti kapal dari balistik DF-26.
DF-26 memiliki jangkauan menengah yang tinggi memungkinkannya untuk menargetkan kapal perang musuh di sebagian besar Asia Tenggara.  DF-21D sendiri terus ditingkatkan, dengan peningkatan yang ditujukan untuk meningkatkan mobilitasnya guna meningkatkan kemampuan bertahan hidup dan memperluas jangkauannya.
Pengenalan drone pengintai hipersonik WZ-8 selanjutnya, memberi PLA sarana tambahan untuk mendapatkan data penargetan target potensial di laut. Senjata pembunuh  udara baru yang diluncurkan dapat memungkinkan China untuk menargetkan kapal perang kelas berat mushu termasuk kapal induk, kapal perusak dan kapal penjelajah pada jarak yang lebih jauh daripada DF-21D.
Pembom yang dilengkapi kemampuan dan senjata untuk berburu kapal lebih mungkin untuk bertugas di Angkatan Laut daripada di Angkatan Udara, dengan layanan sebelumnya mengerahkan sayap pembom besar sendiri.
H-6N dilaporkan diatur untuk mengintegrasikan rudal balistik kelas lain, termasuk rudal serangan darat yang jauh lebih besar yang memungkinkan pembom untuk memberikan pencegah strategis dengan jangkauan antarbenua.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini