|

Alamak! Swedia Kirim Perwira Gadungan ke NATO

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Angkatan Bersenjata Swedia telah mengirim seorang perwira gadungan, yang karier militernya sekarang sedang diselidiki, ke Markas Besar NATO di Belgia.

Surat kabar Dagens Nyheter melaporkan, pria itu dipromosikan menjadi mayor tetapi ketika tugasnya di NATO diperpanjang, ia dipromosikan menjadi letnan kolonel agar dapat bekerja dengan perwira asing berpangkat lebih tinggi.
“Tentu saja, ini tidak baik bahwa ini telah terjadi. Kami harus mengirim perwira sejati ke posisi ini dan tentu saja memastikan bahwa kami memiliki keahlian yang tepat pada staf, ” kata penyelidik militer Carl-Axel Blomdahl mengatakan kepada Dagens Nyheter dan dikutip Sputnik Rabu 15 Januari 2020.
Pria itu mengaku telah lulus dari Sekolah Pasukan Perwira Sinyal di Enköping pada tahun 1999 meskipun sebenarnya tidak pernah belajar di sana. Dia mendapat ijazahnya dengan tanda tangan seorang kolonel yang tidak ada.
Selanjutnya, pria itu menjabat sebagai kapten di Kosovo dan mayor di Afghanistan, di mana ia mengawasi tentara dan bertanggung jawab atas keamanan informasi. Untuk itu, ia membutuhkan gelar petugas cadangan dan pendidikan khusus dari National Defense College – tetapi tidak memiliki keduanya, Dagens Nyheter melaporkan.
Antara 2007 dan 2010, dan kemudian pada 2013, pria itu bekerja di Dinas Intelijen dan Keamanan Militer. Di sana, ia mengembangkan sistem untuk mengelola kunci kripto yang membuat telekomunikasi pertahanan tidak dapat dibaca oleh intelijen asing.
Dia juga telah bekerja selama beberapa tahun di salah satu anak perusahaan kelompok pertahanan Saab, di mana dia berurusan dengan perlindungan data untuk Administrasi Material Pertahanan Swedia.
Petugas gadungan ini kemudian ditugaskan ke NATO pada 2013.  Lima tahun kemudian dia masuk ke Coast Guard, di mana pria itu memiliki jabatan tinggi dengan akses ke bahan-bahan rahasia. Kemudian pada musim panas 2019 ia dipilih untuk jabatan eksekutif senior dalam operasi PBB Swedia di Mali.
“Benar-benar tidak dapat dipahami. Dan sangat, sangat mengkhawatirkan kolaborasi Swedia dengan NATO,” kata pakar NATO Ann-Sofie Dahl.
Penjaga Pantai mengklaim telah memindahkannya dari jabatan puncaknya dan memberi tahu Angkatan Bersenjata pada bulan Desember 2018, setelah mengetahui bahwa lelaki itu berbohong tentang mandat militernya.
Angkatan Bersenjata menyalahkan tidak adanya tindakan sendiri pada kurangnya informasi dari Penjaga Pantai.
“Seandainya kami memiliki akses ke informasi tersebut, kami akan menindaklanjutinya,” kata Carl-Axel Blomdahl.
Menteri Pertahanan Peter Hultqvist mengkonfirmasi bahwa kementeriannya menerima informasi resmi dari Kementerian Kehakiman tentang pria dari Penjaga Pantai dengan “CV yang diragukan” Januari lalu, di mana Penjaga Pantai mengambil pria itu dari layanan dan memberi tahu Angkatan Bersenjata.
“Oleh karena itu masalah ini dianggap selesai dan tidak ada alasan untuk menginformasikan kepemimpinan politik Kementerian Pertahanan,” kata sekretaris pers Hultqvist, Toni Eriksson.
Pensiunan Kolonel Jan Petersson, mantan kepala Pusat Komando Angkatan Bersenjata Swedia di Enköping, menyebut perwira gaudngan itu sebagai “risiko keamanan”.
Panglima Tertinggi Micael Bydén mengetahui laporan keamanan awal pekan ini dan memerintahkan penyelidikan mengapa militer gagal untuk bertindak atas kabar itu dengan segera.
“Ini tidak akan terjadi dan kita sekarang harus menyelesaikan ini,” kata Micael Bydén dalam pernyataan tertulis dengan  menyebut situasi itu “serius”.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini