|

Akhirnya! Pengamat Militer Jepang Ini Akui MiG-25 Tetap ‘King of Speed’

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Diperkenalkan pada tahun 1970, pesawat pencegat dan pengintaian supersonik Mikoyan-Gurevich MiG-25 dioperasikan oleh lebih dari selusin negara, dan tetap beroperasi di angkatan udara Aljazair dan Suriah.
Berbagi kesan tentang pesawat tempur MiG-25, analis militer Jepang Kentaro Mori menunjukkan bahwa hampir setengah abad setelah penciptaannya, pesawat tetap tempur ini tetap menjadi “King of Speed ” yang tidak perlu diragukan lagi.
Dalam sebuah artikel untuk Yahoo News Jepang, penulis mengingatkan beberapa karakteristik pesawat yang mengesankan, termasuk rekor kecepatan 2.981,5 km per jam yang ditetapkan pada tes Oktober 1967, suatu prestasi yang belum dapat direplikasi oleh yang pesawat lain di kelasnya.
Mori menyebut Mig-25, yang oleh NATO disebut sebagai ‘Foxbat’, dikembangkan oleh Uni Soviet untuk melawan pesawat militer Amerika berkecepatan tinggi, termasuk pesawat pengintai Lockheed SR-71 Blackbird, dan North America XB-70 Valkyrie, prototipe untuk pembom strategis B-70 Amerika yang dibatalkan sebelum diperkenalkan.
Analis menunjukkan bahwa insinyur Soviet berhasil menyelesaikan sejumlah masalah teknis utama, termasuk masalah suhu sangat tinggi yang dihasilkan ketika pesawat berakselerasi ke kecepatan sangat tinggi. Masalah ini diatasi dengan membuat paduan baja yang sepenuhnya baru dan tahan terhadap suhu tinggi.
Mori menunjukkan bahwa selain rekor kecepatannya, MiG-25 menetapkan tingkat rekor pendakian, yang mampu mencapai ketinggian 35.000 meter hanya dalam empat menit, 11 detik.
MiG-25 menjadi berita utama di Jepang pada September 1976, ketika pembelot Viktor Belenko menerbangkan jet tempur MiG-25 ke Jepang, mendarat di bandara di pulau utara Hokkaido. Pembelotan Belenko merupakan pukulan besar bagi Moskow, dengan Jepang mengizinkan Amerika memeriksa pesawat dengan cermat untuk mencari kekurangan atau kelemahanya.
Mantan Presiden Amerika George H.W. Bush, yang menjabat sebagai direktur CIA pada saat itu, menyebut kedatangan pesawat di Jepang sebagai “bonanza intelijen.”  Amerika segera mengetahui bahwa pesawat itu tidak memiliki sistem radar penembakan kelemahan yang segera dieksploitasi.
Mengomentari rencana Rusia untuk mengembangkan pencegat generasi baru, MiG-41, Mori tidak yakin pesawat baru akan melampaui rekor kecepatan kakeknya.
Selain  di Angkatan Udara Soviet, MiG-25 dioperasikan oleh Libya, Bulgaria, India, dan Irak, dan terus terbang secara terbatas dengan Angkatan Udara Aljazair yang memiliki 13 pesawat dan Suriah, yang memiliki dua pesawat. dalam layanan aktif.
Selama siklus hidupnya, 1.186 MiG-25 dibangun, dan pengetahuan yang dikumpulkan selama pengembangan pesawat membantu mengarah pada penciptaan MiG-31, yang terus  beroperasi dengan Angkatan Udara Rusia hingga hari ini.
Modernisasi terbaru MiG-31 memungkinkannya untuk membawa Kinzhal, sebuah rudal hipersonik  jarak jauh  yang diumumkan oleh Presiden Putin pada bulan Maret 2018. MiG-31 yang dilengkapi Kinzhal telah beroperasi sejak Desember 2017.(Jejaktapak)

Komentar

Berita Terkini