|

Warning! Tidak untuk Target Murahan, 2020 akan Jadi Waktu Penting Bagi S-500 Rusia

Kali Dibaca

Desain Art S-500

Mediaapakabar.com-Tahun depan akan menjadi waktu penting bagi upaya Rusia untuk membangun sistem pertahanan udara S-500. Tidak seperti pendahulunya S-400, platform ini tidak dimaksudkan untuk menyerang  pesawat  bernilai rendah seperti jet tempur atau drone  meskipun sensor dan amunisi yang kuat dilaporkan mampu mendeteksi dan menyerang jet tempur siluman seperti F-22. Raptor.

Wakil Perdana Menteri Rusia Yuri Borisov  mengkonfirmasi bahwa sistem pertahanan udara canggih ini akan secara resmi dikerahkan ke garis depan pada tahun 2020 – sejalan dengan rencana persenjataan sepuluh tahun negara yang diadopsi pada tahun 2018.

Sistem rudal ini dilaporkan menyelesaikan semua pengujian yang diperlukan, dan akan memberikan pelengkap yang efektif untuk platform pertahanan udara jarak jauh yang ada seperti S-400 dan S-300V4 serta sistem jangkauan yang lebih pendek seperti S-350 dan BuK-M3.

S-500 diklaim memiliki kemampuan   mencegat target  termasuk rudal hipersonik dan pesawat ruang angkasa dengan jarak 600 km, waktu respons yang cepat, dan fleksibilitas tinggi

Platform ini dilaporkan akan membawa berbagai macam rudal yang masing-masing cocok untuk melibatkan  target tertentu pada jarak tertentu, dan akan dapat menyerang target  pesawat pengintai dan pembom berat hingga satelit orbit rendah, rudal jelajah hipersonik dan rudal balistik antarbenua.

Keuntungan utama dari sistem S-500 dibandingkan S-400 dan S-300V4 termasuk sensor yang lebih kuat dan akses ke rudal yang jauh lebih cepat serta dapat mencapai jarak dan ketinggian lebih jauh.

Sensor superior dan kecepatan yang lebih besar sangat penting untuk memungkinkan sistem saat mencegat target hipersonik termasuk rudal dan pesawat terbang.
Kekhawatiran Rusia mengenai Amerika Serikat yang dianggap melakukan militerisasi ruang angkasa dan investasi Amerika dalam sistem generasi berikutnya untuk menembus wilayah udara Rusia termasuk pembom siluman B-21, rudal hipersonik dan pesawat ruang angkasa, telah membuat sistem dengan kemampuan S-500 dibutuhkan segera.

S-500 sedang dikembangkan di samping sistem rudal permukaan ke udara yang lebih jauh dan lebih terspesialisasi, A-235, yang telah dirancang khusus untuk mencegat serangan  rudal balistik antarbenua.

S-500 adalah sistem pertahanan udara pertama dari jenisnya yang memasuki layanan sejak S-400 pada 2007 dan S-300V4 pada awal 2010-an, dan masih harus dilihat kemampuan apa yang dimiliki dari sistem pertahanan yang akan dibangun selanjutnya oleh Rusia.(Jejaktapak)

Komentar

Berita Terkini