|

Presiden Jokowi Minta agar UMKM Dilibatkan ke Sektor Konstruksi, Otomotif danTelekomunikasi

Kali Dibaca



Presiden Jokowi saat memimpin rapat terbatas. (ist)

Mediaapakabar.com-Presiden Jokowi  mendorong pengembangan dan peningkatan kapasitas usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) yang di seluruh Indonesia diperkirakan mencapai puluhan juta pelaku usaha.

Jokowi  menyampaikan hal tersebut saat  memimpin rapat terbatas yang membahas tentang program pemberdayaan UMKM untuk tahun 2020 mendatang, di Jakarta, Senin (9/12/2019).

Presiden juga menuntut komitmen jajarannya terhadap dukungan bagi para pelaku UMKM dan produk-produk lokal. Ia meminta jajarannya untuk banyak melibatkan pelaku UMKM dalam mengisi rantai pasok di sejumah sektor seperti konstruksi, otomotif, hingga telekomunikasi.

Menurutnya, produk-produk UMKM yang sebenarnya memiliki potensi yang besar untuk dikembangkan lebih jauh harus diberikan ruang yang lebih besar di sentra-sentra ekonomi di Tanah Air.

“Produk-produk UMKM juga diberikan ruang untuk masuk dan disiapkan ke lima destinasi wisata baru. Disiapkan terlebih dahulu mulai dari sekarang sehingga saat barang (destinasi wisata) itu jadi mereka sudah bisa masuk. UMKM juga harus mengisi sentra-sentra ekonomi di kawasan infrastruktur yang baru yang telah dibangun,” ujar Jokowi.

Presiden kembali menyinggung soal area beristirahat di sekitar jalan-jalan tol yang juga harus dapat dijadikan sebagai etalase produk-produk lokal dan unggulan daerah setempat.

Dia tak ingin produk-produk lokal kita justru kalah bersaing dengan produk dari luar negeri oleh karena ketiadaan fasilitas dan ruang yang diberikan untuk mereka berkembang.

“Karena yang lalu-lalu kita lihat rest area itu pasti isinya kalau kopi (merek) ya kopi itu, kalau ayam ya ayam itu. Enggak usah saya sebutkan, saya kira Bapak dan Ibu tahu semua. Ini mulai harus digeser dengan produk-produk lokal. Ayam lokal (gerai makanan) banyak sekarang, kopi lokal yang bagus juga banyak sekarang ini,” kata Presiden.

Satu hal yang paling mendasar seperti disinggung oleh Presiden ialah bahwa program-program tersebut tersebar di kurang lebih 18 kementerian dan lembaga. Akibatnya, sasaran program menjadi tidak fokus dan sulit menyasar para pelaku UMKM dengan baik.

Sumber : Poskotanews.com

Komentar

Berita Terkini