|
Follow Us :

Pemesanan kamar hotel di Sumut untuk libur Natal masih sepi, Ternyata Ini Sebabnya

Kali Dibaca


Ketua PHRI Sumut Denny S Wardhana. (ANTARA/Evalisa Siregar)

Mediaapakabar.com-Pemesanan kamar hotel untuk libur Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 di Sumatera Utara (Sumut) hingga awal pekan ini masih sepi, sehingga diprediksi tingkat hunian hanya berkisar 50 persen.

Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Sumut, Denny S Wardhana, di Medan, Senin (23/12), mengatakan pemesanan kamar hotel yang sepi jelang Natal dan Tahun Baru 2020 dipengaruhi masih mahalnya harga tiket penerbangan udara rute domestik.

"Akibat masih mahalnya harga tiket, banyak warga yang tidak mudik dan berlibur ke Sumut, sehingga pemesanan kamar menjadi sepi," ujarnya.

Padahal pada tahun lalu, kata Denny, pemesanan kamar hotel sudah banyak sejak awal Desember dengan tingkat hunian tertinggi 20 Desember 2018 dan Tahun Baru 2019.
Mengacu pada kondisi pemesanan yang masih sepi hingga awal pekan ini, maka PHRI memprediksi tingkat hunian hotel di libur Natal dan Tahun Baru 2020 hanya sekitar 50 persen.

"Tingkat hunian 50 persen itu turun dibandingkan Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 yang mencapai 80 persen," ujar Denny.

Anjloknya pesanan kamar hotel, katanya, membuat manajemen hotel membuat paket menginap untuk tamu lokal.

Meski belum terlihat hasilnya, manajemen hotel anggota PHRI Sumut itu berharap bisa mendapatkan tamu dari lokal tersebut.

Ketua Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) Sumut Solahuddin Nasution menyebutkan, anggota Asita banyak mendapat pesanan perjalanan ke luar negeri khususnya Malaysia, Singapura, dan Thailand.

Dia mengakui, sejak harga tiket penerbangan dalam negeri melonjak, permintaan paket liburan ke luar negeri semakin banyak.

"Makanya Asita terus menyuarakan agar tiket penerbangan domestik bisa diturunkan lagi, sehingga jumlah wisatawan nusantara kembali pulih," ujar Solahuddin.



Sumber :Antaranews.com
Komentar

Berita Terkini