|

Militer China, Diktum Mao dan Keteguhan Jinping

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Pemimpin China Xi Jinping telah membentuk ulang Tentara Pembebasan Rakyat menjadi kekuatan yang dengan cepat menutup celah dengan Amerika  dan di beberapa daerah penting telah melampauinya. Kemenangan Amerika atas China dalam perang regional tidak lagi terjamin.

Pada tahun 1938, di tengah kampanye panjang untuk membawa China di bawah kekuasaan Partai Komunis, pemimpin revolusioner Mao Zedong menulis: “Siapa pun yang memiliki pasukan memiliki kekuatan.” Xi Jinping, penerus terbaru Mao, telah memegang teguh hati diktum itu.

Dia telah mengenakan seragam kamuflase, mengangkat dirinya sebagai panglima tertinggi dan mengambil kendali atas dua juta militer China yang kuat. Ini adalah perombakan terbesar PLA sejak Mao membawanya ke kemenangan dalam perang saudara bangsa dan mendirikan Republik Rakyat pada tahun 1949.

Xi telah mempercepat peralihan PLA ke kekuatan angkatan laut dari kekuatan tradisional berbasis darat. Dia telah memecah birokrasi militer era Maois yang panjang. Rantai komando baru mengarah langsung ke Xi sebagai ketua Komisi Militer Pusat, badan pembuat keputusan militer China yang tertinggi.

Kepemimpinan operasional pasukan angkatan laut, rudal, udara, darat dan dunia maya telah dipisahkan dari administrasi dan pelatihan,  sebuah struktur yang dikatakan oleh analis pertahanan China dan Barat meniru dari organisasi militer Amerika.

Pemimpin China tidak hanya merevolusi PLA. Xi sedang melakukan serangkaian langkah yang mengubah China dan tatanan global. Dia telah meninggalkan gaya arsitek reformasi Deng Xiaoping bahwa China harus menyembunyikan kekuatannya dan menunggu waktunya. Permainan menunggu sudah berakhir. Pidato-pidato Xi dibumbui dengan rujukan pada “mimpi China-nya”, di mana sebuah bangsa kuno pulih dari penghinaan atas invasi asing dan merebut kembali tempat yang selayaknya sebagai kekuatan dominan di Asia.(Jejaktapak)



Komentar

Berita Terkini