|
Follow Us :

Keren! Tak Hanya SAS, Inggris Punya SBS Yang Sangat Mematikan

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Special Boat Service (SBS), merupakan salah satu pasukan elite Inggris. Bersama Special Air Service (SAS), Special Reconnaissance Regiment, Special Forces Support Group, SBS menjadi inti dari kelompok pasukan khusus Inggris atau United Kingdom Special Forces (UKSF).


SBS merekrut terutama dari Marinir, meskipun juga dari Angkatan Darat dan Angkatan Udara, dan semua operatornya harus lulus program seleksi UKSF yang melelahkan.  Pasukan ini diorganisasikan ke dalam empat skuadron yang memberikan respons anti-terorisme maritim Inggris dan kemampuan respons global.
Semua operator SBS dilatih sebagai kemampuan terjun payung, penyelam tempur, dan penanganan kapal dan dalam penggunaan kapal selam mini dan kapal patroli cepat.
Misi mereka meliputi operasi pasukan darat dan amfibi dan juga dukungan kepada polisi Inggris dan lembaga penegak hukum selama operasi kontraterorisme di dalam negeri. SBS mempertahankan hubungan pelatihan dan operasional yang sangat dekat dengan Navy SEAL Team 6 Amerika.
Menurut Encyclopedia Britannica,  SBS dibentuk pada Juli 1940, selama Perang Dunia II, sebagai Special Boat Section. Meskipun sempat mengalami masalah di awal karena pelatihan terbatas dan peralatan non-spesialis, perannya tidak berubah sejak dibentuk: berani, independen, serangan amfibi di pelabuhan atau pengiriman, sering menggunakan kapal selam mini atau kano untuk mencapai tujuannya.
Selama perang, SBS pertama kali beroperasi di Mediterania timur di antara Kepulauan Yunani dan kemudian di Laut Adriatik.  Mereka mengambil bagian dalam pendaratan Sekutu di Afrika Utara pada November 1942 dan pendaratan Salerno pada tahun 1943, dan elemen-elemen SBS menjadi bagian dari Special Operations Executive yang bekerja di belakang garis melawan Jepang di Asia Tenggara.
Serangan paling terkenal SBS terjadi pada bulan Desember 1942, ketika enam tim beranggotakan masing-masing dua orang — “Cockleshell Heroes” yang terkenal — menempuh perjalanan 100 km dengan kano di atas Sungai Gironde untuk menyerang kapal-kapal kargo di pelabuhan Prancis, Bordeaux.
Setelah pembubarannya pada akhir perang, peran SBS diambil oleh Marinir Kerajaan. Berganti nama beberapa kali sampai 1987, ketika menjadi Special Boat Service dan menjalani ekspansi dan pengembangan yang signifikan sebagai bagian dari UKSF.
Misi lain adalah para penyelam SBS membersihkan ranjau dari kapal-kapal di Palestina pada 1946-1947, dan selama Perang Korea SBS melakukan serangan amfibi dan patroli jarak jauh di pantai Korea Utara.
Patroli SBS juga mengambil bagian dalam memerangi konfrontasi Indonesia dengan Malaysia atas Kalimantan (1962-1966). Selama tahun 1970-an, SBS mengembangkan kemampuan anti-terorisme maritim Inggris untuk menangani insiden di atas kapal, di anjungan minyak di Laut Utara, atau di instalasi pelabuhan.
Pada tahun 1972, operator SBS dan seorang perwira penjinak bom terjun payung ke Samudra Atlantik dan naik ke kapal laut Ratu Elizabeth II untuk menghadapi ancaman bom. Selama Troubles (1969–2007) di Irlandia Utara, personel SBS mengambil bagian dalam operasi pengawasan militer yang menyamar melawan Tentara Republik Irlandia.
Perang Kepulauan Falkland 1982 mengharuskan SBS untuk kembali ke tugas amfibi yang lebih konvensional.  Mereka mengambil bagian dalam merebut kembali Georgia Selatan, operasi pendahulu sebelum pendaratan utama di Falkland Timur.
Patroli SBS dan SAS telah melakukan pekerjaan pengintaian terperinci selama beberapa minggu sebelum pendaratan berlangsung, dan SBS membersihkan Pulau Fanning sebelum pendaratan dimulai. Pasukan gabungan SAS-SBS memimpin serangan pengalih menjelang operasi terakhir pasukan utama.
Pada tahun 1999 SBS mempelopori kontribusi Inggris untuk operasi penjaga perdamaian PBB di Timor Timur, menerima liputan media internasional yang luas. Setahun kemudian di Sierra Leone, sebuah gugus tugas bersama SAS-SBS mengamankan personil Angkatan Darat Inggris yang disandera oleh sekelompok ekstremis yang kejam. Semua sandera dibebaskan dan penculiknya terbunuh atau ditangkap.
SBS memainkan peran utama dalam Perang Afghanistan. Pada awal konflik, pada tahun 2001, patroli SBS menyerukan serangan udara terhadap posisi Taliban dan melakukan operasi pembersihan yang cepat dan dari pangkalan-pangkalan Al-Qaeda yang dikenal, pada satu titik hampir menangkap Osama bin Laden.
Sejak 2006, SBS memimpin operasi-operasi UKSF di Afghanistan. Pasukan SBS bekerja erat dengan pasukan komando Afghanistan, dan operasi gabungan mereka yang sangat berhasil berkonsentrasi pada mengganggu kepemimpinan Taliban, pembuat bom dan pabrik-pabrik mereka, dan perdagangan obat-obatan terlarang yang mendanai pemberontakan.
SBS memimpin operasi pada 2007 yang mengakibatkan kematian Mullah Dadullah, komandan paling senior Taliban di Afghanistan.
SBS juga mengambil bagian dalam invasi 2003 ke Irak, bergabung dengan Navy SEAL Amerika untuk mengamankan pantai invasi di semenanjung Faw di depan pulau utama.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini