|

Kapal Selam Drone Orca US Navy Dapat Peran Ofensif

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Drone bawah air Orca yang dibangun Boeing dan digunakan Angkatan Laut amerika dapat memainkan peran ofensif dalam konflik di masa depan.

Menulis di U.S. Naval Institute (USNI)  yang sangat dihormati, pensiunan Komandan Brian Dulla berpendapat bahwa Angkatan Laut Amerika harus menginvestasikan kembali kemampuan penumpukan ranjau. Ini adalah arena di mana drone besar seperti Orca dapat memiliki keuntungan sebagai penyebar ranjau.

Pakar kapal selam dan pertempuran bawah laut H I Sutton dalam tulisannya di Forbes 17 Desember 2019 mengatakan peperangan ranjau seperti diabaikan di media pertahanan populer.  Hal ini mungkin dianggap kuno, lambat atau tidak menarik. Kenyataannya bisa sangat berbeda.

Bayangkan Anda adalah seorang kapten yang kapalnya masuk ke ladang ranjau. Atau anda seorang penyelam explosive ordnance disposal (EOD) dikirim untuk menjinakkan ranjau. Bahkan ranjau berteknologi rendah atau vintage menimbulkan ancaman nyata bagi angkatan laut modern.

Menurut Sutton, usulan Dulla adalah inovatif. Namun seperti banyak ide bagus. Dia menggabungkan jangkauan, otonomi dan fleksibilitas kendaraan bawah laut tak berawak atau unmanned underwater vehicle) (UUV) dengan hulu ledak ranjau.

Hal ini memungkinkannya untuk digunakan sebagai ranjau yang dapat mendorong dirinya ke posisi, menjaga platform peluncuran jauh dari bahaya. Ini juga dapat digunakan sebagai torpedo ekstra lambat untuk menargetkan kapal di pelabuhan. Karena fitur gabungannya, Dulla menyebut konsep ini sebagai ‘moor-pedo’

Pada saat yang sama, drone bawah laut adalah topik hangat bagi Angkatan Laut. Ini adalah pasangan alami karena peletakan ranjau berbahaya untuk dilakukan, terutama di halaman belakang musuh. Pesawat, kapal laut atau kapal selam ditempatkan dalam bahaya. Platform tanpa awak mengurangi beberapa risiko tersebut.

Meskipun kendaraan udara tak berawak (UAV) telah menjadi pemandangan umum di medan perang, perkembangannya lebih lambat di wilayah bawah laut.
Dan sampai sekarang mayoritas UUV yang digunakan oleh angkatan laut masih sangat kecil.  Untuk meletakkan ladang ranjau, UUV harus jauh lebih besar, cukup besar untuk membawa sejumlah ranjau yang berguna.

Tidak mengherankan Amerika adalah kekuatan laut pertama yang mulai membangun kendaraan bawah laut tak berawak ekstra besar atau extra-large unmanned underwater vehicles (XLUUV). Tetapi angkatan laut lain juga memasuki arena tersebut, termasuk Inggris dan Jepang. China, Rusia, dan Korea Selatan juga memiliki proyek UUV besar.

Dulla mengusulkan agar drone besar Angkatan Laut  dapat digunakan. Desain Orca  lebih besar dan karena itu bisa berpatroli lebih jauh dan bisa membawa lebih banyak muatan.
Orca memiliki panjang hingga 85 kaki menjadi yang terbesar dari kelasnya yang ada saat ini. Drone ini bisa membawa muatan fleksibel yang cukup besar bahkan membawa beberapa muatan berukuran torpedo.(Jejaktapak)

Komentar

Berita Terkini