|
Follow Us :

Duh! Penemuan Kuburan Ratu Mesir Khentkaus III Bisa Jadi Pertanda Buruk Bagi Dunia

Kali Dibaca




Mediaapakabar.com-Penemuan kamar pemakaman Khentkaus III, pemimpin kerajaan Mesir Kuno mungkin menjadi pertanda buruk bagi dunia saat ini.
Ruang pemakaman Khentkaus III ditemukan di nekropolis Abusir, barat daya Kairo, sekitar 650 kaki dari suaminya, Firaun Neferefre yang juga dikenal sebagai Reneferef pada 2016. Makam ini diperkirakan berusaia 4.500 tahun.
Sebagaimana dilaporkan Daily Express 21 Desember 2019 pemuan itu membantu menyinari tentang apa yang oleh pemimpin proyek Profesor Miroslav Barta disebut sebagai “ruang hitam dalam sejarah Old Kingdom,” dan tim dari Czech Institute of Egyptology berpendapat bahwa prasasti di dalamnya dapat membantu menawarkan wawasan ke kondisi yang tidak terlalu berbeda dengan saat ini.
Arkeolog menemukan tembikar, kayu, tembaga dan tulang binatang – barang-barang ini, ditambah dengan prasasti – menawarkan petunjuk tentang kehidupan yang dia jalani yang kemungkinan tidak tidak terlalu glamor.  “Itu adalah periode penting ketika kerajaan kuno Mesir mulai menghadapi faktor-faktor kritis utama,” kata Profesor Bart.
“Bangkitnya demokrasi, dampak nepotisme yang mengerikan, peran yang dimainkan oleh kelompok-kelompok kepentingan dan perubahan iklim memainkan peran dalam mengakhiri tidak hanya kerajaan Mesir kuno, tetapi juga di Timur Tengah dan Eropa Barat pada waktu itu.”
“ Ini berkontribusi pada disintegrasi era pembangun piramida,” tambahnya.
Tidak ada panen yang masuk akal dan karena hasil pajak menjadi sangat buruk, tanpa pajak yang sesuai tidak ada sarana yang memadai untuk membiayai aparat negara dan mempertahankan ideologi dan integritas negara.”
Bart juga mencatat bahwa sejarah sebenarnya dapat terulang kembali, apa dengan krisis iklim yang tampaknya dihadapi planet kita
“Anda dapat menemukan banyak jalan menuju dunia modern kita, yang juga menghadapi banyak tantangan internal dan eksternal”, katanya.
“Dengan mempelajari masa lalu Anda dapat belajar lebih banyak tentang masa kini. Kami tidak berbeda [dari mereka]”.
Lebih lanjut Bart berargumen bahwa “jika kita menerima keruntuhan sebagai fakta, kita akan memahami bagaimana keruntuhan itu terjadi dan salah bagaimana langkah yang diperlukan menuju kebangkitan.”
“Jika sudah begitu, kita akan dapat melakukan sesuatu tentang itu,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia perlu beberapa tahun lagi untuk menetapkan apa arti penemuannya bagi Mesir.(Jejaktapak).
Komentar

Berita Terkini