|

Waduh! Amerika Perbanyak Persediaan Bom GBU-57

Kali Dibaca

Mediaapakabar.com-Angkatan Udara Amerika Serikat mengumumkan rencana untuk meningkatkan investasi dalam produksi GBU-57 Massive Ordnance Penetrator (MOP). Sebuah bom yang digunakan untuk menghancurkan bunker atau bunker buster.

Dikutip dari jejaktapak, rencana Angkatan Udara Amerika untuk meningkatkan jumlah GBU-57 di arsenal mereka datang di tengah meningkatnya ketegangan dengan Korea Utara dan Iran setelah perundingan soal nuklir dengan kedua negara tersebut macet.

Iran telah secara resmi meningkatkan pengayakan uranium mereka ke level senjata, sementara Korea Utara mengancam jika tidak ada kemajuan dalam pembicaraan maka mereka juga akan kembali memproduksi senjata nuklir.

Bom-bom itu dilengkapi  hulu ledak non-nuklir terberat yang dikerahkan oleh militer Barat dengan berat 30.000 pound, dan dirancang khusus untuk menembus benteng-benteng yang diperkuat seperti bunker, gudang senjata bawah tanah, dan jaringan terowongan.

Jumlah bom yang dipesan dan berapa yang saat ini dimiliki Angkatan Udara Amerika tetap dirahasiakan, tetapi karena biayanya yang mahal, hanya beberapa lusin saja yang diperkirakan sedang beroperasi.

Satu-satunya konfirmasi tentang jumlah bom ini dikeluarkan pada tahun 2011 di mana disebutkan 20 bom ada di gudang senjata mereka.

Korea Utara dianggap sebagai negara dengan terowongan yang paling berat di dunia, dengan tempat perlindungan  yang dibangun sedalam 110m di bawah tanah dan mungkin lebih dalam dan dibentengi dengan pintu baja dan beton.


Meskipun GBU-57 tunggal tidak cukup untuk menembus fasilitas Korea Utara berdasarkan spesifikasi yang dipublikasikan, bom-bom tersebut terutama dipandu dengan presisi dan dirancang untuk memungkinkan beberapa hulu ledak dijatuhkan di satu tempat dengan masing-masing menggali lebih dalam setelah pendahulunya ke mencapai target.

Bunker busters seperti GBU-57 dirancang untuk memaksimalkan kemampuan penetrasi dan memastikan bahwa sebagian besar kekuatan ledakan disalurkan ke bawah ke bumi, tidak dipantulkan ke atas seperti halnya dengan bom konvensional.

Perlunya sistem seperti itu pertama kali muncul selama Perang Korea, ketika semua senjata di gudang senjata Amerika termasuk hulu ledak nuklir pada waktu itu dianggap tidak cukup untuk menembus garis pertahanan Korea Utara dan China yang sangat dilindungi. Sampai perang berakhir Amerika tidak memiliki senjata penghancur bunker ini.

Bunker busters bisa menyalurkan energi ke dalam tanah melalui kombinasi teknologi, tetapi secara umum untuk semua buster bunker baik konvensional dan nuklir adalah rekayasa untuk memastikan ledakan  terjadi di bawah tanah tidak di atas permukaan bumi.

Situs-situs dari radar pertahanan udara hingga pabrik-pabrik rudal balistik dan fasilitas-fasilitas nuklir semuanya dilindungi dengan cukup baik untuk menahan serangan-serangan rudal dan bom yang berarti Amerika membutuhkan banyak bunker buster jika Washington menyetujui serangan terhadap negara tersebut.

Iran juga telah sangat membentengi situs-situs misil dan nuklirnya dengan bantuan Korea Utara, meskipun wilayahnya yang tidak terlalu bergunung-gunung telah mengurangi kemungkinan pertahanan.

Bomber siluman B-2 Spirit  adalah satu-satunya pesawat yang dikonfirmasi  bisa menggunakan bom berat, dan beberapa Spirit berpotensi memberikan daya tembak yang cukup untuk menembus bahkan posisi yang paling dibentengi.  Sebanyak 20  pembom tersebut ini saat ini dalam pelayanan di Angkatan Udara Amerika.

Meski akuisisi GBU-57 tidak selalu menunjukkan bahwa Amerika berniat untuk memulai perang dengan Korea Utara atau Iran,  hal itu menunjukkan bahwa Angkatan Udara mempertimbangkan jenis persenjataan yang akan dibutuhkannya jika perang seperti itu harus dilakukan.

editor :armen
Komentar

Berita Terkini