-->
    |
Follow Us :

Tingkat Bunuh Diri di Militer Amerika terus Meningkat

Kali Dibaca

Mediaapakabar.com-Pentagon mencatat, angka bunuh diri di kalangan personel militer dan veteran Amerika Serikat terus meningkat.

Angka-angka Pentagon terbaru menunjukkan tingkat bunuh diri untuk pasukan yang bertugas aktif di semua cabang layanan naik lebih dari sepertiga dalam lima tahun, menjadi 24,8 per 100.000 anggota tugas aktif pada tahun 2018. Mereka yang paling berisiko dan telah mendaftarkan untuk mendapat konseling di bawah 30.

Dengan kata lain lebih banyak personel militer yang mati karena bunuh diri daripada di medan perang Afghanistan dan Irak.Data untuk para veteran juga mengkhawatirkan.

Dalam artikelnya 2 November 2019, New York Times juga menyebutkan Pentagon tahun ini melaporkan pada 2017 ada 186 kematian akibat bunuh diri di antara pasangan dan keluarga militer.

Lebih dari 45.000 veteran dan anggota dinas aktif telah bunuh diri dalam enam tahun terakhir yang berarti setiap harinya kasus bunuh diri yang melibatkan personel militer mencapai lebih dari 20 orang.

Pada tahun 2016, para veteran satu setengah kali lebih mungkin untuk bunuh diri daripada orang-orang yang tidak pernah bertugas di militer.

Mengutip data House Committee on Oversight and Refor, New Yorks Times  menyebutkan di antara mereka yang berusia 18 hingga 34, angka itu naik hampir 80 persen dari 2005 hingga 2016. Risiko hampir dua kali lipat pada tahun pertama setelah seorang veteran meninggalkan tugas aktif.

Para pejabat telah menawarkan sedikit penjelasan mengapa bunuh diri militer meningkat. Berbagai studi tengah dilakukan untuk mencari jawaban dari masalah ini Para ahli mengatakan bunuh diri itu rumit, akibat dari banyak faktor, terutama keputusan impulsif dengan sedikit peringatan.

Pejabat Pentagon mengatakan mayoritas anggota layanan yang meninggal karena bunuh diri tidak memiliki penyakit mental.  Meskipun pertempuran tidak diragukan lagi merupakan tekanan tinggi, ada pandangan yang bertentangan tentang apakah penyebaran meningkatkan risiko.

Diperkirakan perawatan kesehatan yang berkualitas tinggi dan menjauhkan senjata dari tangan orang-orang dalam kesulitan dapat membuat perbedaan positif.

Studi menunjukkan bahwa Departemen Urusan Veteran menyediakan perawatan berkualitas tinggi, dan Veteran Crisis Line  yang beroperasi hari ini.

Namun menurut Terri Tanielian, seorang peneliti di RAND Corporation Departemen Urusan Veteran sering kali tidak dapat mengakomodasi semua yang membutuhkan bantuan, sehingga pasien dikirim ke profesional kesehatan mental berbasis masyarakat yang tidak memiliki pelatihan untuk berurusan dengan anggota militer.

Suami Kim Ruocco, John, seorang pilot helikopter tempur Cobra yang melakukan 75 misi tempur sebagai seorang Marinir, juga kembali ke rumah dengan tersiksa. Tetapi dia tidak mencari bantuan untuk mengatasi depresi dan memerangi trauma.

Dia bunuh diri pada 2005 ketika dia bersiap untuk penempatan kedua ke Irak. Sebagai seorang eksekutif di Program Bantuan Tragedi nirlaba untuk Korban, Ruocco sekarang membantu keluarga dan teman yang berduka dan meningkatkan kesadaran tentang risiko bunuh diri.

Sayangnya. banyak dari anggota militer yang enggan melakukan konsultasi atau memanfaatkan fasilitas yang ada untuk mencegah trauma dan beban mental.

Penyebabnya, budaya militer yang membangun orang untuk menjadi orang tangguh.
“Salah satu pertempuran terbesar adalah budaya militer,” kata Ruocco. “Mencari perawatan kesehatan mental bertentangan dengan semua yang mereka pelajari di kamp pelatihan  di mana anggota dinas diberi tahu untuk mengatasi rasa sakit, memikirkan semua orang sebelum diri sendiri serta untuk menyelesaikan masalah dengan kekuatan mematikan jika perlu.

Sumber: jejaktapak

Komentar

Berita Terkini