|
Follow Us :

Tekhnologi Gerus Bahasa Batak

Kali Dibaca


Mediaapakabar.com- Belasan  milenial dan anak-anak sekolah di Kabupaten Toba Samosir, Sumatera Utara mengikuti diskusi  soal  bahasa Batak yang digelar Trisna Pardede bersama Saut Poltak Tambunan, penulis novel berbahasa Batak 'Si Tumoing Manapu Nipi'.
Diskusi yang digelar dengan konsep bincang seru dan asyik ini bertempat  di Hutanta Cafe, di Balige, Kabupaten Toba Samosir, Rabu 13 November 2019 malam dengan tema 'Sastra Batak Zaman Now'.

Dalam bincang tersebut, Saut Poltak mengatakan bahwa saat ini kemajuan teknologi  telah menggerus bahasa Batak. Misalnya menanak nasi dengan rice cooker.

Kebiasaan orang Batak yang menanak nasi dengan rice cooker telah menghapus banyak bahasa  Batak, mulai dari mameari (menampi beras), mangariri (mengurangi air beras saat beras yang dimasak mendidih), purik (air beras yang dikurangi saat endidih), sipusipu (bara api), dalihan (tungku), soban (kayu bakar) dan beberapa kosa kata lain.

Selain itu, kondisi karakter orang Batak yang mulai malu atau enggan berbahasa Batak dalam keseharian juga menjadi salah satu faktor tergerusnya bahasa Batak. Misalnya saja daftar menu makanan di beberapa kafe yang menggunakan bahasa Inggris meski menu yang disajikan menggunakan bahan baku dari Toba.

Saut Poltak mengakui, bahwa memang selain faktor yang menggerus bahasa Batak, faktor lain adalah miskinnya kosa kata bahasa Batak, hal ini terlihat dari beberapa kosa kata yang diambil dari bahasa Indonesia, seperti bunga dan kopi.

"Jadi memang harus ada semacam dewan bahasa yang menjaga bahasa Batak ini. Ya, itu tugas kamilah selaku sastrawan," sebutnya sembari meminta para audiens untuk selalu menggunakan bahasa Batak dalam keseharian mereka.
Sumber : tagar.id

Komentar

Berita Terkini