|

Ingin Otak Tetap Sehat ? Stop Berpikiran Negatif

Kali Dibaca
ilustrasi
Mediaapakabar.com-Perkembangan teknologi di dunia yang membuat kita melihat layar sepanjang hari tanpa banyak bicara dengan orang-orang, sangat mudah menimbulkan pola pikir pesimistis.

Hasil penelitian menunjukkan, jumlah orang yang mengalami depresi dan atau gangguan kecemasan telah meningkat dalam dekade terakhir ini, dan jumlahnya terus meningkat.

Sayangnya, memiliki pikiran negatif secara konsisten dapat dengan mudah memengaruhi kesehatan otak kita. Ini karena setiap kali kita memikirkan sesuatu yang buruk (atau tidak baik), otak kita akan memompa zat kimia yang kemudian akan memengaruhi perasaan kita.

Tentu saja, mudah untuk mengatakan “karena itu pikirkanlah pikiran bahagia!" Sayangnya, itu mudah dikatakan daripada dilakukan, karena kebanyakan dari kita tidak memiliki kendali tentang apa yang akan kita pikirkan, sehingga menghasilkan pemikiran negatif otomatis atau automatic negative thoughts (ANT) yang terus-menerus muncul, menginfeksi otak kita dan mencuri kebahagiaan kita.

Dilansir Kompas.com, Pada penelitian sebelumnya, ANT konstan yang membanjiri otak memiliki efek instan pada otak kecil kita (yang terlibat dalam koordinasi motorik dan organisasi pemikiran), yang membuat kita lebih ceroboh dalam berpikir dan proses pergerakan.

Selain itu, hal tersebut juga mengurangi aktivitas di lobus temporal kita, yang kemudian dapat menyebabkan masalah memori, pikiran buruk, dan depresi.

Selain itu, efek negatif ini tidak juga bersifat jangka pendek. Berpikir negatif terus-menerus juga mengubah jaringan saraf kita, yang akan memudahkan kita untuk memikirkan lebih banyak pikiran negatif.

Hal itu juga membuat kita lebih mungkin membuat keputusan buruk, yang kemudian dapat menyebabkan lebih banyak ANT, membuat kita merasa lebih buruk dan mengulangi siklus itu berulang-ulang.

Untungnya, kita dapat dengan mudah melawan ANT dengan latihan. Ini dapat dilakukan dengan mengenali pikiran negatif yang kita miliki, dan mengidentifikasinya sebagai 'hanya sebuah pikiran'. Dalam kebanyakan kasus, menjadi rasional dan lebih sadar diri akan pemikiran kita dapat menjadi alat yang kuat dalam meningkatkan fungsi otak.

(ar)

Komentar

Berita Terkini