|

Alamak! Angkatan Darat Inggris Minta Royal Navy Sewakan Saja Kapal Induknya ke Negara Lain

Kali Dibaca
AHMS Queen Elizabeth /The Sun
Mediaapakabar.com- Tiga matra militer Inggris berebut anggaran yang minim. Angkatan Darat bahkan mengancam jika tidak mendapatkan dana yang mencukupi kekuatannya akan turun ke tingkat terendah antara 60.000 dan 65.000 orang.

The Times melaporkan mengutip sumber anonim melaporkan  Panglima Angkatan Darat Inggris bahkan mendesak Angkatan Laut untuk menyewakan salah satu kapal induknya yang mahal ke salah satu sekutu negara itu, seperti Amerika, yang sangat menyukai kapal jenis ini.

“Angkatan Darat membenci kapal induk, yang mereka selalu lihat sebagai gajah putih, tetapi orang Amerika menyukainya. Mereka mutakhir karena mereka dapat beroperasi dengan awak yang jauh lebih sedikit daripada kapal induk Amerika,” kata salah satu sumber sebagaimana dilaporkan The Times dan dikutip Daily Mail Ahad 25 November 2019.

Sementara itu, Royal Navymendorong pengurangan tenaga kerja di Royal Air Force (RAF), dengan alasan bahwa cabang layanan ini tidak akan membutuhkan banyak personel dalam waktu dekat. Padahal menurut RAF  saat ini mereka kekurangan sekitar 250 pilot.

“Angkatan Darat tidak dapat merekrut atau mempertahankan orang-orang yang dibutuhkannya. Baik Angkatan Darat dan Angkatan Laut berpikir bahwa pekerjaan Angkatan Udara akan segera dilakukan oleh pesawat tanpa awak”, kata sumber itu, menggambarkan bentrokan yang sedang berlangsung antara cabang militer.

Perjuangan untuk redistribusi sumber daya yang tersedia dimulai di bawah arahan dari Menteri Pertahanan Ben Wallace, yang memerintahkan militer untuk “memotong pakaian mereka”. Namun, menurut sumber-sumber outlet media, menteri tidak mengetahui pertikaian yang disebabkannya karena dia saat ini sibuk dengan kampanye untuk pemilihan umum bulan Desember mendatang, seperti halnya anggota kabinet lainnya.

The Times mengindikasikan proses ini juga akan menyebabkan Angkatan Darat Inggris menyusut ke level terendah baru, menjadikannya hampir setengah dari ukurannya 16 tahun lalu, ketika Inggris mengerahkan divisi-divisi dalam invasi pimpinan Amerika ke Irak. Media tersebut mencatat bahwa bagaimana sumber daya akan didistribusikan kembali kemungkinan akan ditentukan oleh kepala staf pertahanan baru yang diperkirakan akan ditunjuk tahun depan.

Redistribusi berlangsung ketika kepemimpinan Tory akan menerbitkan arahan baru tentang pengeluaran pertahanan yang dilaporkan akan menyarankan untuk ditingkatkan hingga sedikit di atas 2% dari PDB, sejalan dengan tuntutan oleh Presiden Amerika Donald Trump pada tahun 2018.

Perdana Menteri sebelumnya Theresa May bersumpah untuk mempertahankan angka Angkatan Darat di atas 82.000, sementara pada saat yang sama menghadapi tekanan dari Presiden amerika Donald Trump untuk meningkatkan pengeluaran pertahanan hingga 2% dari PDB negara itu.

Sumber : Jejaktapak.com

Komentar

Berita Terkini