|

Menhan Bela Kivlan Zen Tak Yakin Rencanakan Pembunuhan: Menurut Saya Agak Mustahil

Kali Dibaca
Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu (kanan) bersama Pelaksana Tugas Menteri Pertahanan Amerika Serikat Patrick Michael Shanahan (kedua kiri). Foto: Tempo
Mediaapakabar.com -  Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mengaku tidak percaya Kivlan Zen ikut terlibat dalam rencana pembunuhan empat tokoh nasional. Ia mengatakan hal itu mustahil terjadi.

"Membunuh siapa? Saya bilang tadi kalau menurut saya kok agak-agak mustahil ya," kata Ryamizard saat ditemui di Gedung Kementerian Pertahanan, Jakarta, seperti yang dilaporkan Kompas.com, Kamis (30/5/2019).

Diketahui, Mayor Jenderal (Purn) Kivlan Zen telah ditetapkan sebagai tersangka oleh Polda Metro Jaya atas dugaan kepemilikan senjata api ilegal.

Kasus dugaan kepemilikan senjata api yang menjerat Kivlan berkaitan dengan penetapan enam tersangka yang menunggangi aksi unjuk rasa menolak hasil Pilpres 2019, di Jakarta, pada 21-22 Mei 2019.

Enam tersangka tersebut berencana untuk membunuh empat tokoh nasional. Mereka memiliki inisial HK, AZ, IR, TJ, AD dan AF.

Kepolisian terus menggali informasi dari Kivlan Zen seputar kepemilikan senjata tersebut dan keterlibatan terhadap enam tersangka.

Ryamizard mengatakan, dirinya bukan meragukan keterlibatan Kivlan dalam dugaan pembunuhan tersebut. Namun, berdasarkan pengalamannya bersama Kivlan, tidak ada pembunuhan yang dilakukan sembarangan.

"Enggak ada itu bunuh-bunuh sembarang, selama ini kan enggak ada yang dibunuh, itu bukan meragukan, kayanya enggak mungkin, mudah-mudahan tidak terjadi ya," ujarnya.

"Nanti saya tanya lagi dengan dia nanti, benar apa?," pungkasnya. (AS)
Komentar

Berita Terkini