Petualang Gila Ini Berhasil Melintasi Benua Antartika Sejauh 1.600 Kilometer Seorang Diri

| Kamis, 27 Desember 2018 | 14.56 WIB
Kali Dibaca

Bagikan:
Petualang asal AS, Colin OBrady (33) telah menyelesaikan perjalanan melintasi benua Antartika di Kutub Selatan seorang diri dalam waktu 54 hari.(COLIN OBRADY / INSTAGRAM)
Mediaapakabar.com - Seorang petualang asal Amerika Serikat berhasil mencatatkan dirinya sebagai orang pertama yang berhasil merampungkan perjalanan solo melintasi Antartika tanpa bantuan apa pun.

Colin O'Brady (33), berhasil menyelesaikan perjalanan melintasi benua beku di Kutub Selatan dari ujung utara menuju selatan sejauh hampir 1.600 kilometer.

Perjalanan itu ditempuh O'Brady selama 54 hari dengan berjalan kaki sambil menarik kereta luncur es untuk mengangkut perbekalannya yang mencapai bobot 180 kilogram.

Perjalanan O'Brady dipantau melalui perangkat GPS dan di-update setiap hari melalui situs colinobrady.com. Dia juga sesekali mengunggah foto perjalanannya melalui akun instagram miliknya.

"Saya telah mencapai tujuan saya, menjadi orang pertama dalam sejarah yang melintasi benua Antartika dari ujung ke ujung seorang diri, tanpa dukungan, dan tanpa bantuan," tulis O'Brady dalam akun Instagram-nya, Kamis (27/12/2018).


O'Brady menceritakan bagaimana dirinya menyelesaikan sisa perjalanannya sejauh 125 kilometer terakhir dalam satu tarikan selama 32 jam.

"Perjalanan selama 32 jam terakhir adalah saat-saat paling menantang dalam hidup saya, namun juga adalah momen terbaik yang pernah saya alami," tulis O'Brady.

"Saya berusaha untuk terus fokus sepanjang waktu demi tujuan akhir saya, sambil membiarkan pikiran saya mengingat kembali pelajaran mendalam dari perjalanan ini," tambahnya, seperti dikutip AFP.

Awal Perjalanan

O'Brady memulai perjalanan menyeberangi Antartika bersama seorang petualang Inggris, Louis Rudd (49). Keduanya berangkat secara terpisah pada 3 November dari Union Glacier.

O'Brady berhasil mencapai pos di Kutub Selatan pada 12 Desember, setelah melakukan 40 hari perjalanan.

Dia tiba di pos terakhir di Ross Ice Shelf di Samudera Pasifik pada Rabu (26/12/2018), yang menandakan dirinya telah melalui 1.482 kilometer. Sementara Rudd tertinggal satu atau dua hari perjalanan di belakangnya.



Day 54: FINISH LINE!!! I did it! The Impossible First ✅. 32 hours and 30 minutes after leaving my last camp early Christmas morning, I covered the remaining ~80 miles in one continuous “Antarctica Ultramarathon” push to the finish line. The wooden post in the background of this picture marks the edge of the Ross Ice Shelf, where Antarctica’s land mass ends and the sea ice begins. As I pulled my sled over this invisible line, I accomplished my goal: to become the first person in history to traverse the continent of Antarctica coast to coast solo, unsupported and unaided. While the last 32 hours were some of the most challenging hours of my life, they have quite honestly been some of the best moments I have ever experienced. I was locked in a deep flow state the entire time, equally focused on the end goal, while allowing my mind to recount the profound lessons of this journey. I’m delirious writing this as I haven’t slept yet. There is so much to process and integrate and there will be many more posts to acknowledge the incredible group of people who supported this project. But for now, I want to simply recognize my #1 who I, of course, called immediately upon finishing. I burst into tears making this call. I was never alone out there. @jennabesaw you walked every step with me and guided me with your courage and strength. WE DID IT!! We turned our dream into reality and proved that The Impossible First is indeed possible. “It always seems impossible until it’s done.” - Nelson Mandela. #TheImpossibleFirst #BePossible
A post shared by Colin O'Brady (@colinobrady) on
O'Brady menceritakan bagaimana dia akhirnya memutuskan untuk menempuh sisa perjalannya sekitar 125 kilometer dalam satu kali tarikan tanpa beristirahat.

Baca juga: Seluruh Anggotanya Perempuan, Tim Ekspedisi Antartika Patahkan Mitos

"Saat saya merebus air untuk sarapan oatmeal, terpikir pertanyaan yang tampaknya mustahil di pikiran saya."

"Saya berpikir apakah mungkin untuk melakukan satu tarikan perjalanan terus menerus sampai akhir," tulis O'Brady.

"Ketika saya kembali memakai sepatu bot saya, pikiran yang semula tampak mustahil telah berubah menjadi sebuah tujuan yang kuat."

"Saya akan terus melangkah dan mencoba menyelesaikan 80 mil terakhir dalam sekali jalan," tambahnya.

Mencetak Sejarah

Kini perjalanan O'Brady telah usai dan dia telah mencatatkan dirinya sebagai orang pertama yang menyelesaikan perjalanan melintasi Benua Antartika di Kutub Selatan tanpa bantuan apa pun.

The New York Times bahkan menyejajarkan kisah perjalanan O'Brady dengan sejarah penjelajahan kutub lainnya, seperti kisah Roald Amundsen asal Norwegia dan Robert Falcon Scott dari Inggris pada awal 1900-an.

Surat kabar itu juga menggambarkan upayanya menjalani sisa perjalanan ultramaraton sepanjang 125 kilometer yang dilakukan pada hari ke-53 sebagai hal yang belum pernah terjadi sebelumnya dan memberikan batasan tinggi bagi siapa pun yang mencoba melampauinya.

Baca juga: 14 Desember 1911, Roald Amundsen Orang Pertama Mencapai Kutub Selatan

Antara tahun 1996-1997, seorang penjelajah kutub asal Norwegia, Borge Ousland, telah melakukan perjalanan serupa, seorang diri menyeberangi Antartika.

Namun Ousland sempat menggunakan layang-layang untuk membantu menarik dirinya melintasi padang es saat angin berhembus ke arah yang ditujunya.

Sementara pada 2016, seorang perwira tentara Inggris, Letnan Kolonel Henry Worsley, meninggal saat mencoba menyelesaikan penyeberangan solo tanpa bantuan di Antartika.
Bagikan:
KOMENTAR
TERKINI