Terkait Twit AA, SBY Minta Maaf Pada Presiden Jokowi

| Minggu, 30 September 2018 | 11.10 WIB
Kali Dibaca

Bagikan:
foto: Int
Mediaapakabar.com-Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono meminta maaf kepada Presiden Jokowi dan Jaksa Agung HM Prasetyo.

Sebagaimana dilansir dari liputan6.com, permintaan maaf tersebut terkait pernyataan kadernya Andi Arief dalam akun twitternya tentang kader Partai Demokrat yang pindah ke Nasdem. 

Selain itu dalam tweetnya Andi juga menyerukan dengan tagar 2018 GantiPresiden.

" Saya minta maaf kpd Presiden Jokowi & Jaksa Agung atas "tweet" Bung Andi Arief (AA), kader Demokrat, yg terlalu keras," tulis SBY dalam akun twitternya pada Jumat (28/09/2018).   

Pernyataan Andi Arief itu, kata SBY, mungkin membuat Jokowi dan Prasetyo tak nyaman.

" Saya tahu AA mewakili perasaan jutaan kader Demokrat yg tidak terima partai dan pemimpinnya dilecehkan oleh Partai Nasdem," tulis SBY.

Meskipun, kata SBY, dia yakin Jokowi tidak tahu-menahu terkait hal ini dan dapat merasakan perasaan kader Demokrat.  

Twit Andi Arief

Andi Arief mengunggah sejumlah tudingan dalam cuitannya. Dia juga menyebut nama Jokowi dan menyerukan tagar 2018gantipresiden. 

" Kalau Jokowi memang terlibat dalam skandal Jaksa Agung jadi alat politik NasDem, saya menyerukan tagar 2018 gantipresiden," cuit Andi di akun twitternya.

Andi juga menuding Kejaksaan kini menjadi alat politik Partai NasDem. Andi lalu meminta agar pemilu dipercepat.   (rel)


Bagikan:
KOMENTAR
TERKINI