Terkendala Kurangnya Alat Berat, Jumlah Korban Gempa Lombok Bertambah Menjadi 105 Orang

| Rabu, 08 Agustus 2018 | 09.24 WIB
Kali Dibaca

Bagikan:
Masjid di Desa Lading-Lading, Kecamatan Tanjung, Lombok Utara roboh dan diduga menimbun belasan jamaah yang melakasanakan shalat Isya. Foto: @Sutopo_PN/Twitter
Mediaapakabar.com -  Jumlah korban gempa bumi di Lombok terus bertambah. Jika sebelumnya angkanya 105, kini sudah mencapai 108 korban jiwa. Penambahan jumlah korban tersebut berdasarkan data hingga pukul 12.00 Wita.

"Sedangkan korban luka-luka sebanyak 134 orang," kata Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Willem Rampangilei usai rapat koordinasi penanganan gempa Lombok di Tanjung, Kabupaten Lombok Utara, Selasa, (7/8/2018).

Ia menyatakan, kemungkinan jumlah korban luka akan mengalami peningkatan sebab jumlah pasien cenderung dinamis.

"Tadi ada 50 pasien yang sudah dioperasi, dari total 87 pasien yang harus dioperasi. Sementara sisa 37 pasien lainnya sedang menunggu fasilitas untuk operasi tulang terbuka dan tertutup," ujarnya.

Melansir Kriminologi.id, Willem mengatakan, tantangan pelayanan medis ialah banyak pasien yang masih trauma berada di dalam ruangan sehingga memengaruhi penanganan lebih lanjut.

"Di sini pada trauma, pada umumnya saat operasi atau setelah operasi tidak mau di gedung, maunya di rawat di luar," katanya.

Saat ini, Willem menambahkan, tim operasi gabungan terus melakukan pencarian dan penyelamatan korban yang masih berada di bawah reruntuhan bangunan.

"Pencarian dan penyelamatan korban sedang berlangsung di dua tempat paling parah di Lading-Lading. Di sana ada dua alat berat yang dikerahkan dan di Bangsal juga sedang dilakukan tugas penyelamatan," ujarnya.

Willem menjelaskan, pencarian dan pertolongan masih terkendala kurangnya alat-alat berat. Sejauh ini, alat berat yang sudah beroperasi baru dua unit.

"Ada tambahan empat ekskavator dari Dinas PU dan satu alat berat dari PT AMNT," katanya.
Willem menambahkan semua peralatan akan dikerahkan untuk mempercepat upaya pencarian.

Termasuk menggunakan empat anjing pelacak dari kepolisian dan dua anjing pelacak dari Basarnas, sehingga mempermudah dalam upaya evakuasi warga yang diperkirakan masih tertimbun.
Bagikan:
KOMENTAR
TERKINI