Gara-gara Curi Berondolan Sawit, Pemuda Ini Ditembak Seorang Preman Pakai Senjata Rakitan

| Rabu, 25 Juli 2018 | 11.41 WIB
Kali Dibaca

Bagikan:
Oknum preman bernama Berngeh (kaos biru) saat menganiaya pencari berondolan sawit 
Mediaapakabar.com - Jaka Ginting, warga Dusun IV, Desa Balai Kasih, Kecamatan Kuala, Kabupaten Langkat masih terbaring lemah di Rumah Sakit Umum (RSU) Delia Simpang Stabor, Kecamatan Selesai.

Di bagian kepalanya, terbalut perban putih yang menutupi luka bekas tembakan senapan angin rakitan.
Sebelumnya, pencari brondolan sawit ini dianiaya dan ditembaki oleh oknum preman bernama Bergeh Sembiring (45) warga Desa Parit Bindu.
"Saat kejadian, suami saya baru saja mencari brondolan sawit. Ketika melintas di jalan perkebunan La Buntu, Desa Sukadamai, Kecamatan Kuala, tiba-tiba ia dicegat oleh sejumlah preman," kata Tamariska beru Surbakti, isteri Jaka di rumah sakit seperti yang dikutip dari Tribun Medan, Senin (23/7).
Kaget dengan kehadiran Berngeh dan rekannya Rahmat (35) warga Bekiung, Kecamatan Kuala, Jaka sempat kabur.
"Karena takut, suami saya lari. Saat itu, dia dikejar belasan orang sembari ditembaki," ungkap Tamariska.
Lantaran tembakan senjata rakitan milik Berngeh mengenai kepala Jaka, ia pun terjatuh.
Berngeh dan belasan anggotanya kemudian menganiaya Jaka hingga babak belur.
"Enggak tau kami kenapa abang (Jaka) bisa dianiaya. Dia ditembaki dari jarak dekat," kata Tamariska.
Sejumlah warga yang melihat peristiwa ini mengatakan, dugaan sementara oknum preman bernama Berngeh mengamuk lantaran dilatarbelakangi masalah sengketa lahan.
Sebelum penganiayaan terjadi, Berngeh terlibat cekcok dengan kelompok pemuda.
"Selama ini, sejumlah oknum preman saling berebut lahan di Perkebunan Kepong.
Ketika peristiwa terjadi, korban ini kebetulan melintas dan jadi sasaran preman," kata warga.
Ketika penganiayaan terjadi, tak satupun warga yang berani menolong Jaka. Sebab, si oknum preman bernama Berngeh terlihat menenteng senjata rakitan.
"Kami warga Desa Parit Bindu dan Desa Sukadamai berharap agar Polsek Kuala dapat menangkap para pelakunya.
Selama ini, kami sangat resah dan merasa ketakutan dengan keberadaan sejumlah preman ini," terang warga.
Kapolres Langkat, AKBP Dedy Indriyanto ketika dikonfirmasi terkait maraknya preman menggunakan senjata rakitan enggan memberikan jawaban.
Berulangkali dihubungi, Dedy enggan merespon. Saat dilayangkan pesan singkat lewat aplikasi What'sApp, Dedy hanya menjawab singkat.
"Sudah," katanya tanpa menjelaskan apa maksud kata tersebut.
Terpisah, Kapolsek Kuala, AKP Antony Sinamu mengatakan, peristiwa penganiayaan ini terjadi pada Jum'at (20/7) sekitar pukul 13.00 WIB.
Kala itu, oknum preman bernama Berngeh menembaki korban yang baru saja mencari brondolan sawit.
"Anggota masih di TKP melakukan pengintaian. Pelakunya ada dua orang. Pihak keluarga korban juga sudah buat laporan," kata Antony.
Ia mengatakan, akibat peristiwa penganiayaan ini, Jaka mengalami luka tembak di bagian kepala.
"Pelaku memodifikasi senjata rakitan dengan peluru timah. Senjatanya dibuat menjadi pendek.
Dan saat kejadian, peluru timah yang diletuskan melenceng mengenai kepala korban," kata Antony.
Ia berjanji, pihaknya berupaya keras menangkap kawanan preman yang meresahkan warga tersebut.
Sementara itu, sejumlah warga mengatakan Berngeh kerap memintai sejumlah uang dari pencari berondolan sawit.
Jika keinginannya tidak diberikan, maka Berngeh akan mengamuk.
"Tiap pencari brondolan sawit dimintai uang. Satu kilogram sawit, dia minta Rp 200," kata warga berinisial TP.
Menurut warga, mereka sudah tidak tahan dengan ulah Berngeh. Polisi diharap segera menangkap pria yang gigi depannya ini ompong.
"Ya, kami berharap bisa ditangkap lah," kata TP.
Kapolsek Kuala, AKP Antony Sinamu mengatakan, korban bernama Jaka Ginting sempat dipukuli dengan tangan kosong.
Setelah tak berdaya, korban ditembaki dari jarak dekat menggunakan senjata rakitan. (AS)
Bagikan:
KOMENTAR
TERKINI