Kisah Perempuan Tiga Tahun Jadi Budak Seks ISIS Diperkosa 7 Pria Secara Brutal

| Jumat, 18 Mei 2018 | 09.55 WIB
Kali Dibaca

Bagikan:
Souhayla 


Mediaapakabar.com - Anak berusia 16 tahun itu berbaring di sampingnya di atas kasur yang berada di lantai, anak tersebut tidak mampu mengangkat kepalanya.


Pamannya memaksanya minum air, tetapi dia hampir tidak bisa menelan.
Suaranya sangat lemah, dia harus menempatkan telinganya langsung di dekat mulutnya untuk mendengar suaranya.
Gadis malang itu bernama Souhayla, berjalan keluar dari bagian paling hancur di Mosul, Irak.
Dia dibebaskan setelah tiga tahun ditawan dan diperkosa penculik ISIS yang tewas dalam serangan udara seperti yang dikutip dari Intisari Online.
Pamannya menggambarkan kondisinya sebagai 'keterkejutan'.
Dia telah mengundang wartawan ke samping tempat tidur Souhayla agar bisa mendokumentasikan apa yang telah dilakukan oleh sistem kekerasan seksual ISIS terhadap keponakannya.
"Ini yang telah mereka lakukan pada rakyat kami," kata Khalid Taalo, pamannya.
Sejak operasi untuk mengambil kembali Mosul yang dimulai tahun lalu, sekitar 180 wanita, anak perempuan dan anak-anak dari etnis minoritas Yazidi ditangkap pada tahun 2014 oleh ISIS.
Wanita yang diselamatkan dalam dua tahun pertama setelah ISIS menyerbu tanah air mereka pulang dengan infeksi, patah kaki dan pikiran untuk bunuh diri.
Sekarang, setelah tiga tahun penawanan dan dijadikan budak seks pejuang ISIS dan diperkosa 7 pria secara brutal, wanita seperti Souhayla dan dua orang lain yang terlihat pekan lalu oleh wartawan, terlihat jauh lebih 'rusak', menampilkan tanda-tanda luar biasa dari cedera psikologis yang mendalam.
'Sangat lelah', 'tidak sadar, dalam syok berat', serta 'gangguan psikologis' adalah deskripsi yang digunakan oleh Dr. Nagham Nawzat Hasan, seorang ahli ginekologi Yazidi yang telah merawat lebih dari 1.000 korban pemerkosaan.
Souhayla, seorang gadis berusia 16 tahun yang melarikan diri dari Isis.
Souhayla, seorang gadis berusia 16 tahun yang melarikan diri dari ISIS/alistairreignblog.com.
Kejutan itu mengungkapkan pada wanita dan anak perempuan yang tidur selama berhari-hari, yang tampaknya tidak dapat bangun kembali, kata Hussein Qaidi, direktur biro penyelamat.
"Sembilan puluh persen dari para wanita yang dibebaskan kondisinya seperti ini," katanya.
Pamannya mengunggah gambar keponakannya tersebut di Facebook setelah dia dibebaskan dengan deskripsi tentang apa yang telah dilakukan ISIS padanya.
Selama lebih dari setahun, Taalo berkata bahwa dia tahu lokasi keponakannya, juga nama pejuang yang menahannya.
Dia meminta bantuan seorang penyelinap yang dengan risiko besar memotret Souhayla melalui jendela rumah tempat dia ditahan dan mengirim gambar ke keluarganya.
Tapi itu terlalu berbahaya untuk mencoba melakukan penyelamatan saat itu.
Souhayla melarikan diri pada 9 Juli 2017, dua hari setelah serangan udara menghancurkan sebuah tembok di gedung tempat dia ditahan, mengubur seorang gadis Yazidi lainnya yang telah ditahan di sampingnya dan membunuh penculik yang telah menyiksa mereka, kata pamannya.
Pada saat itu, dia cukup kuat untuk memanjat reruntuhan dan menuju ke pos pemeriksaan Irak pertama.
Ketika keluarganya pergi untuk menjemputnya, dia berlari dan memeluk mereka.
"Saya berlari ke dia dan dia berlari ke arah saya, kami mulai menangis dan kemudian kami mulai tertawa juga," kata Taalo.
"Kami tetap saling berpelukan dan kami terus menangis, tertawa, sampai kami jatuh ke tanah." 
Souhayla berusahamemotong pergelangan tangannya saat ditahan ISIS.
Souhayla berusaha memotong pergelangan tangannya saat ditahan ISIS/alistairreignblog.com.
Tetapi dalam beberapa jam, dia berhenti berbicara, katanya.
Para dokter yang memeriksanya telah meresepkan antibiotik untuk infeksi saluran kencing.
Dia juga menunjukkan tanda-tanda kekurangan gizi.
"Saya senang berada di rumah," dia berbisik dengan susah payah ke telinga pamannya.
"Tapi saya sakit."
ISIS telah memerintah Mosul selama dua bulan pada tahun 2014.
Desa-desa di kaki gunung telah lama menjadi fondasi kehidupan bagi Yazidi, sebuah minoritas kecil yang jumlahnya kurang dari dua persen dari penduduk Irak yang berjumlah 38 juta jiwa.
Kepercayaan dari Yazidi dianggap sebagai politeisme dan dikategorikan berbahaya dalam kelompok teroris ISIS.
ISIS berpendapat bahwa kedudukan agama minoritas menjadikan mereka memenuhi syarat untuk perbudakan.
Pada 3 Agustus 2014, konvoi pejuang melaju ke lereng curam, menyusuri lembah yang bersebelahan.
Di antara kota-kota pertama yang mereka lewati dalam perjalanan mendaki gunung adalah Til Qasab, dengan bangunan-bangunan betonnya yang rendah yang dikelilingi oleh dataran rumput.
Di situlah Souhayla, 13 tahun, tinggal.
Sebanyak 6.470 Yazidi diculik, menurut pejabat Irak, termasuk Souhayla.
Tiga tahun kemudian, 3.410 masih dalam tahanan atau tidak terhitung, Qaidi dari biro penyelamat penculikan mengatakan.
Selama dua tahun pertama dari penawanannya, Souhayla berhasil melewati sistem perbudakan seksual ISIS, diperkosa oleh total tujuh pria, katanya.
Ketika dorongan untuk mengambil kembali Mosul dimulai, daerah itu dilempari oleh artileri, serangan udara dan bom, serta ditembaki oleh tembakan helikopter tempur.
ISIS mulai kehilangan cengkeramannya di kota saat itu dan Souhayla mulai melarikan diri.
Taalo sekarang menghabiskan hari-harinya dengan merawat keponakannya agar kembali sehat.
Dia menggunakan kain lap untuk mengusap dahinya, saat Souhayla berbaring di pangkuannya.
Mulutnya terbuka dan matanya berputar kembali.
Setelah melarikan diri, hampir dua minggu berlalu.
Souhayla kesulitan untuk berdiri, kakinya tidak stabil.
Bahkan selain Souhayla, para wanita lain korban ISIS belum terbangun, lebih dari seminggu yang lalu.
Bagikan:
KOMENTAR
TERKINI