Djarot-Sihar Prihatin Kehidupan Pas-pasan Kakak Beradik yang Tua Renta Ini

| Rabu, 23 Mei 2018 | 15.31 WIB
Kali Dibaca

Bagikan:
Pasangan calon gubernur dan wakil gubernur Sumatera Utara, Djarot Saiful Hidayat -Sihar Sitorus mengunjungi kediaman Sarinah dan Juminem. Kakak beradik yang sudah tua dan sakit-sakitan ini juga tidak mempunyai KTP di Kelurahan Kwala Bekala, Medan Johor, Rabu (23/5/18
Mediaapakabar.com--Pasangan calon (Paslon) Gubernur dan Wakil Gubernur Sumatera Utara, Djarot Saiful Hidayat - Sihar Sitorus, prihatin dengan kehidupan kakak-beradik, Juminem (70) dan Sarinah (67).


Keprihatinan pasangan yang kerap disapa DJOSS itu saat melihat langsung kondisi Juminem dan Sarinah hanya tinggal berdua saat blusukan di Jalan Luku I Gang Kuali Kelurahan Kwala Bekala Kecamatan Medan Johor, Kota Medan, Rabu (23/5/2018) pagi.


Kondisi rumah yang mereka tempati cukup memprihatinkan. Dengan lantai beralaskan kayu, dan letak rumah di atas timbunan tanah, layaknya rumah panggung. Ditambah lagi, kondisi dalam rumah yang seadanya. Apalagi dengan masa senja, dan keduanya pun sakit-sakitan. "Kami hanya tinggal berdua. Anak saya satu, sedangkan adik saya, Sarinah, anaknya tiga. Semua anak kami semua sudah berkeluarga dan tinggal masing-masing sama keluarga mereka," ungkap Juminem.


Di hadapan Djarot dan Sihar, Juminem pun mengaku bahwa dirinya dan sang adik, yang memasuki masa senja kini harus berkutat dengan penyakit yang mendera. "Adik saya, Sarinah sakit stroke sudah lima bulan ini, juga darah tinggi. Sedangkan saya, dada saya sering sakit," akunya.


Sebelumnya, Djarot dan Sihar juga bertemu dengan warga lain yang kondisinya tak jauh berbeda. Lagi-lagi, kondisi perekonomian membuat warga enggan berobat dan memilih membeli obat seadanya, tanpa dilakukan pemeriksaan hingga mengetahui penyakit yang diderita.


Sihar mengatakan, visi misi yang diusung DJOSS itu perhatian terhadap warga tak mampu termasuk dalam prioritas akan direalisasikan jika dipercaya untuk memimpin Provinsi Sumut periode 2018-2023 mendatang. "Kondisi seperti Ibu Juminem dan Sarinah ini sudah seharusnya menjadi perhatian pemerintah. Dalam visi misi kami, warga seperti ibu-ibu inilah yang masuk dalam program Kartu Sumut Sejahtera," akunya.


Selain itu, lanjutnya, dengan kondisi yang tak lagi muda dan sakit yang dideritanya, keduanya pun dianggap sangat layak tercover dalam Kartu Sumut Sehat. "Seharusnya dengan kondisi seperti ini,  m harus ditanggung pemerintah. Apalagi orang tua kita ini tidak punya KTP. Inilah yang seharusnya pemerintah hadir dan menjawab apa yang dikeluhkan warga," pungkas Sihar. (bcl comm)
Bagikan:
KOMENTAR
TERKINI