Buntut Kerusuhan Mako Brimob, Bripka Prencje Diserang Teroris Pakai Pisau Beracun

| Sabtu, 12 Mei 2018 | 10.22 WIB
Kali Dibaca

Bagikan:
Anggota Satuan Intel Korps Brimob Bripka Marhum Prencje tewas usai ditusuk orang tak dikenal, di Halaman Mako Brimob, Kamis (11/5/2018). 

Mediaapakabar.com Komando Korps Brimob di Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat kembali mendapat serangan dari kelompok terduga teroris pasca‑kerusuhan ratusan napi teroris yang menewaskan lima anggota Polri.

Anggota Intelijen Brimob, Bripka Marhum Prencje (41) tewas setelah disabet pisau beracun dari pelaku pada Jumat (11/5/2018) dini hari.

"Ini luka (di Prencje) sangat kecil, kemungkinan besar (pisau yang digunakan pelaku) beracun. Ini sedang diperiksa Puslabfor," kata Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian saat melayat ke rumah duka Aipda Anumerta Luar Biasa Denny Setiadi, Cipayung, Jakarta Timur.

Tito mengatakan, Bripka Prencje tewas disabet oleh Tendi, bukan ditusuk seperti yang dilansir Wartakota.
Hasil identifikasi jenazah korban terdapat bekas luka menyamping di bagian perut.
Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto membeberkan kronologi kejadian serangan dengan pisau di Mako Brimob yang menewaskan anggota Satuan Intel Korps Brimob, Bripka Marhum Prencje.
Setyo mengatakan, kejadian bermula ketika Bripka Prencje yang tengah bertugas di sekitar Mako Brimkob mengamati selama dua jam adanya gerak‑gerik mencurigakan dari seorang pria tidak dikenal pada Kamis pukul 23.39 WIB.
TS, pelaku penusukan Anggota Satuan Intel Korps Brimob Bripka Marhum Prencje, di Mako Brimob, Kamis (11/5/2018) malam.
TS, pelaku penusukan Anggota Satuan Intel Korps Brimob Bripka Marhum Prencje, di Mako Brimob, Kamis (11/5/2018) malam.
Pria tersebut terus mengamati penjagaan di Mako Brimob.
Pada Jumat pukul 01.39 WIB, dia meminta bantuan rekannya, Briptu Gustriuce dan Bripka Rahmad Muin untuk menemui dan meminta keterangan kepada pelaku.
Saat diamankan, pelaku mengaku bernama Tendi Sumarno (22) dengan status mahasiswa.
Selanjutnya, mereka mengamankan dan menggeledah tubuh dan tas yang dibawa oleh Tendi.
Saat itu, tidak ditemukan barang berbahaya seperti senjata tajam.
Selanjutnya, Bripka Francje dan dua rekannya membawa Tendi dengan sepeda motor ke dalam Mako Brimob untuk menuju kantor Satintel Brimob untuk pemeriksaan lebih lanjut.
Tiba di kantor Satintel Brimob, pelaku tendi digiring menuju ke satu ruangan. 
\Saat itu mereka berjalan dengan posisi Bripka Frence di depan, diikuti TS, Briptu Gustriuce dan Bripka Rahmad.
Dan tiba‑tiba, pelaku Tendi mengeluarkan sebilah pisau dari dalam celana dan langsung menyerang bagian perut Bripka Frencje.
Diduga Tendi menyembunyikan pisau itu di bawah alat vitalnya sehingga lolos saat digeledah.
Penikaman itu terjadi pukul 02.29 WIB.
"Saat akan masuk ke salah satu ruangan, orang yang mengaku TS Tadi mengeluarkan pisau yang disimpan dibawah alat kemaluan," jelas Setyo.
Usai menikam, Tendi berbalik dan menyerang Briptu Gustriuce.
Briptu Gustriuce sudah siap dan langsung mengambil tindakan tegas dengan menembaknya.
Selanjutnya, Bripka Frence dan pelaku Tendi Sumarno dibawa ke Rumah Sakit Bhayangkara Mako Brimob.
Namun, nyawa keduanya tak tertolong.
Usai dilakukan prosesi penghormatan terakhir di Mako brimob, jenazah Bripka Marhum Frence akan diterbangka dengan pesawat ke Kabupaten Alor, Nusa Tenggara Timur.
Jenazah Bripka Frence akan dimakamkan di tanah kelahiranya.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian sempat memberikan penghormatan kepada anak buahnya itu di Mako Brimob.
Dia juga sempat memberikan dukungan moril kepada anak almarhum yang mendampingi peti jenazah
Bagikan:
KOMENTAR
TERKINI